Paranormal Experience: Dianggap Gila dan Dibuang Keluarga

Kehilangan orang tua sejak kecil adalah hal yang membingungkan, tidak banyak kenangan yang bisa diingat. Menjadi anak yatim piatu membuat saya saat itu tinggalnya berpindah-pindah dari kerabat yang satu ke kerabat lainnya. Mulai dari saudaranya bapak atau ibu, sampai pernah tinggal ke rumah sepupu-sepupu bapak/ibu.

Pindah rumah berarti juga harus sering pindah sekolah, sejak SD saya tidak pernah bertahan lebih dari satu setengah tahun, bahkan pernah hanya 3 bulan sudah pindah sekolah lagi karena harus pindah ke rumah kerabat lainnya. Capek? iya. Sering berpindah membuat saya tidak punya teman yang benar-benar dekat.

Bukan soal berpindah rumah itu yang mengganggu saya, tapi soal kelebihan yang orang-orang sebut “pemberian” yang bahkan tidak saya inginkan. Kelebihan untuk melihat mereka-mereka yang tak kasat mata.

Saya tumbuh menjadi anak yang pendiam dan tidak pandai bergaul, karena hal-hal tak kasat mata ini membuat saya takut, kenapa orang lain tidak bisa melihatnya? kenapa hanya saya? hidup dengan hal-hal yang menakutkan dan tidak dapat dimengerti benar-benar sulit. Sehingga orang-orang menyebut saya aneh dan membuat orang takut kalau harus berdekatan atau berurusan dengan saya.

Saya akhirnya sadar kenapa saya selalu berpindah, itu karena keluarga yang menampung saya menganggap saya gila karena selalu ketakutan tak jelas, sering marah-marah dan bicara sendirian. Situasinya saya takut dengan “mereka” dan keluarga yang menampung takut dengan kebiasaan saya itu.

Saat ini saya ditampung oleh keluarga jauh Bapak. Tidak ada hubungan darah sama sekali. Keluarga besar sempat menolak, karena orang yang menampung saya benar-benar keluarga jauh dan tempat tinggalnya pun jauh, tapi mereka akhirnya tidak bisa apa-apa karena mereka pun tak mau menampung saya.

Disinilah saya sekarang, di sebuah desa kecil di pulau j**** bersama pasangan suami istri yang belum punya anak. Mungkin itu salah satu alasan mereka menampung saya, karena mereka belum dikaruniai anak. Mereka adalah orang baik. Di tempat yang sekarang saya jadi lebih bisa menerima hal-hal yang tak kasat mata itu. Masih takut, tapi sudah mulai sedikit terbiasa. Apalagi setelah saya berteman dengan salah satu dari “mereka”.

Saya berteman dengan sosok yang disebut MADARA atau NYANKO-SENSEI.

YHAAAA….

itu adalah cerita Paranormal Experiencenya Natsume Takashi dari anime Natsume Yuujinchou (Natsume’s Book of Friends). HAHAHA.

Sumber: myanimelist.net

Karena di youtube lagi rame bahas soal Paranormal-paranormalan dan anehnya saya juga tertarik nontonnya. Jadi asik kali ya kalo bahas paranormal experience di blog. Oke langsung saja… saya mau bahas paranormal experience yang…GAK ADA! HAHAH!

Dari SD paling suka kalo teman-teman mulai cerita soal hantu, mereka cerita saya dengerin. Karena saya emang gak punya pengalaman sama hal-hal kayak ginian dan emang gak mau. Soalnya saya orangnya kagetan (bukan penakut yhaa). Kalo misalkan ada penampakan tiba-tiba saya bukan takut, cuma kaget doang. Kalo kaget saya suka lari.

Saya pribadi percaya dengan hal-hal yang gaib. Percaya kalo ada kehidupan-kehidupan dunia lain. Tapi karena mereka ada di dunia lain jadi gak terlalu mikirin. Dengerin cerita hantu-hantu gitu ya buat seru-seruan aja sih, terus juga seneng aja sama sensasi seremnya.

Sebelum Google, ada Jailangkung.

Tidak pernah punya pengalaman ketemu hantu bukan berarti gak pernah berurusan dengan yang begituan. Waktu saya SD, bapak sama adiknya (paman) pernah nyari motor yang hilang pake Jailangkung. Dan motornya ketemu! Gokil gak tuh. Haha. Polisi harus bikin divisi Jailangkung kayaknya buat nyari orang hilang.

Tapi ini beneran, bapak dan adiknya pernah kehilangan motor waktu pergi ke Sulawesi Tengah, mereka nginep di motel, paginya pas mau pulang motornya hilang. Besoknya mereka balik Gorontalo, terus malamnya mereka bawa temen dan maen jailangkung buat nyari motor itu.

Jailangkungnya dibuat dari keranjang sampah, terus di pasangi bambu dengan bentuk salib dan dipasangi kaos bekas biar kayak orang gitu, terus bagian kepalanya dipakein tempurung dan bagian depan diselipin bambu yang ujungnya ada spidol, buat dia nulis.

Saya agak lupa-lupa ingat lokasinya dimana, tapi yang pasti saya dan ibu ada disitu karena takut pulang rumah dan tidur sendirian. Saya dulu gak ngeh jailangkung itu proses pemanggilan arwah, karena saya lihatnya keranjang itu digerakin sama yang megang aja. Karena kalo itu hantu, tulisannya acak-acak banget, emang dia gak belajar nulis waktu masih hidup.

“Ini siapa?”, “meninggalnya karena apa?”, “Tinggalnya dimana?”, kira-kira begitu pembukaan pas keranjangnya mulai gerak-gerak. Pertanyaan basa-basi basi, untung hantunya bukan anak introvert, kalo iya kan males kalo pake basa-basi gitu, langsung ngomong aja mau lo apa.

Kalo udah basa-basinya, mulai masuk tuh ke pertanyaan-pertanyaan “tau gak siapa yang ngambil motor?” tapi sebelum itu sok-sok ngetes si hantu dulu “motornya merek apa coba? hayoo”, “motor yang hilang cicilannya tinggal berapa bulan?” Lah dikira si hantu orang dealer. Kalo jawabannya bener, maka akan diterusin. Kalo gak tau, hantunya diusir terus dipanggil hantu yang  ilmunya lebih, mungkin hantu lulusan S2.

Saya benar-benar lupa kelanjutannya gimana, tapi yang pasti motornya ketemu seminggu kemudian. Entah emang karena bantuan jailangkung atau karena bantuan Polisi gak tau dah. Saya juga gak pernah tanya-tanya lagi sama bapak dan adiknya karena udah gak tinggal bareng. Tapi soal jailangkungnya, karena menarik, saya dan beberapa teman pernah mencobanya.

Percobaan Memanggil Hantu.

Anak-anak umur 8-10 tahun ini akhirnya mencoba membuat jailangkung. Karena saya punya pengalaman lihat orang maen jadi saya lah yang ngatur-ngatur peralatan apa yang harus disiapin. Kita ngambil keranjang sampah dari sekolah (diam-diam pastinya), gak nemu bambu buat bikin badannya, hanya dapat kayu kecil buat naruh spidol, tapi karena gak punya spidol kita mutusin dia nulis di tanah aja pake kayu itu.

Gak mungkin mainnya tengah malam,  karena pukul 9 biasanya disuruh pulang, kita bikinnya abis sholat Isya. Tapi… Tapi.. karena gak mungkin bikinnya di tempat gelap, dan karena kita semua takut gelap, kita bikinnya disamping tempat jual pisang goreng dimana di jam segitu ada banyak orang yang antri beli.

Yaaa kami banyak berkompromi, tapi misi memanggil arwah harus tetap dilakukan biar gak penasaran lagi.

“Jailangkung… Jailangkung… Disini ada pesta, pestanya kecil-kecilan.. Datang tak dijemput… Pulang tak diantar..” kata-kata itu diulang sampai 3 kali sambil disamping keranjang itu dikasih asap hasil bakaran kertas. Aslinya pakai dupa, tapi ya nyarinya dimana? pake kertas yang kebakar kan juga keluar asap.

Sampai 5x tuh diulang-ulang manggil tapi kok keranjangnya gak gerak, apa mungkin hantunya tersinggung karena harus nulis di tanah, atau karena gak dikasih baju takut masuk angin. Hantunya gak muncul, orang-orang yang lagi ngantri beli pisang goreng malah ngumpul lihatin kita sambil ketawa.

Gak lama salah satu teman yang megang keranjang dipanggil pulang ibunya. Kita akhiri misi memanggil hantu malam itu… selain karena kaki udah gatel akibat duduk di tanah, kita juga takut kalo dilihat guru yang ngenalin keranjang sampah milik sekolah.

Dan sampai saat ini saya tidak mempercayai hal-hal yang kayak gitu, percaya “mereka” ada tapi gak percaya mereka bisa menyelesaikan permasalahan kita. Kalo beneran bisa menyelesaikan masalah, ngapain saya sekolah tinggi-tinggi, mending dari dulu saya ikut padepokan
Dimas Kanjeng Taat Pribadi yang bisa menggandakan uang.

Terus juga intinya saling menghargai saja lah. Duniamu duniamu, duniaku duniaku. Makanya saya kadang kesel juga lihat paranormal-paranormal yang datang ke tempat berhantu terus sok nantangin hantunya. Ngapain sih… Kalo hantunya introvert kan males kalo digangguin gitu. Mereka tuh butuh waktu buat ngumpulin energi setelah seharian beraktivitas sama teman-temannya.

Dan… oiya.. soal anime yang saya ceritain diatas itu bagus banget loh. Dari situ saya jadi punya gambaran gimana orang-orang yang dari kecil bisa lihat hantu, ternyata itu bisa menganggu kehidupannya. Dan orang-orang kayak gitu ada di sekitar kita. Walau pun agak susah bedain mereka anak Indigo atau anak introvert, tapi kalo mereka gak punya chanel youtube, kemungkinan dia introvert, bukan indigo.

Iklan