Gak mikir.

“Gimana kerja disana, betah?”  Tanya tante saya tadi pagi sebelum beliau berangkat ke kantor.

Hari ini tepat 2 minggu saya bekerja di kantor baru dan job baru saya sebagai training officer. Saya bekerja di salah satu perusahaan startup, perusahaan ini tidak hanya mengembangkan aplikasinya sendiri tapi juga mengurus web dan aplikasi di beberapa kantor pemerintah. Selain itu mereka juga membuka kelas pelatihan-pelatihan web, koding dan sejenisnya, nah tugas saya ngurus pelatihannya itu.

Dua minggu kerja sebenarnya saya masih canggung. Padahal kalau mau dibilang, karena ini perusahaan startup jadi sebagian besar karyawannya masih muda, rata-rata umurnya 20an lah. Tapi tetap saja sebagai seorang introvert garis keras, saya agak kesulitan untuk bersosialisasi. Belum lagi beberapa dari mereka memanggil saya ‘Pak’, tambah awkward lagi kan.

Soal pekerjaannya sendiri saya masih beradaptasi, ngurus hotel, nyusun jadwal dan segala persiapan untuk training adalah hal baru bagi saya, tapi okelah. Kalo udah sering lama-lama jadi jago.

Waktu kerja gak masalah, cuma emang kadang suka gak enak pulang duluan. Waktu kerja bagian Officer sebenarnya hanya sampai pukul 5 sore. Tapi beberapa ada yang tinggal sampai malam. Belum lagi para programer yang yang jam kerja mereka bisa sampai pagi. Jadi pas pulang, kantor masih rame. Saya tidak masalah dengan lembur, hanya saja kalau memang tidak ada pekerjaan yang mendesak saya pilih pulang, karena di rumah pun saya masih harus kerja di percetakan milik Om saya. Yah kalo di total sehari saya kerja 12 jam.

Kerja sehari 12 jam ada untungnya juga, saya jadi gak punya waktu mikirin penistaan-penistaan agama, mikirin Ahok, mikirin Habib Rizieq dan mikirin si mantan Presiden Baper. 

Iklan

13 thoughts on “Gak mikir.

  1. Emang gitu ya mas, salah satu cara biar gak mikirin yang macem-macem itu ya dengan menyibukkan diri. Jadi inget salah satu tips buat move on : Sibukkan diri dengan kegiatan positif sehingga kamu tidak punya waktu untuk memikirkan kenangan-kenangan dengan mantan apalagi meratapi masa lalu yang tidak bisa dirubah

  2. owh………jadi kakak galau karena nggk enak-an pulang duluan??

    kerja 12 jam itu sangat melelahkan kak, ada baiknya jika kakak jika sudah pulang kerja, langsung refreshing misal ngopi, nonton tv, atau bisa mempersiapkan tidur dengan nyenyak

  3. Hahaha! Sama… Sejak kerja saya jadi agak gak update sama perkaranya Bapak Mantan.. Entahlah, in some ways justru sekarang kerjaan yg bikin saya jadi waras, gak kenyang politik atau penistaan agama 😂

  4. Mantap banget kata2 yg terakhir nih. Ya, alhamdulillah deh klo gak kepikiran penistaan agama dan sejenisnya. Gue aja males. Tapi tiap buku sosial media jenis apapun juga tetep aja kawan gue banyak yang bahas begituan. Haha

    Btw, salut nih buat lo yang kerja keras. Semoga membuahkan hasil yang lo pengenin bang. Aamjin.. semoga indonesia lebih maju. Boom!

  5. Bener banget. Kalo di luar negeri, biasanya demo tuh diadainnya hari Sabtu/Minggu, karena Senin sampe Jumat nya mereka masih harus kerja. Kalo di Indonesia? Ketauan banget, itu pasukan demonya adalah orang2 yg tidak produktif dan ga berkontribusi untuk kemajuan bangsa. Demo aja digedein, nuntut aja digedein, tapi kewajiban tidak dilakukan.

  6. iya, sekarang emang lagi marak banget berita begituan itu ya..gue juga jengah banget sama berita berita macam itu. Sama lah kita, gue juga kerja walo jadi guru tapi di sekolah 7-4 terus di les 4.30-6 terus tambah yang private jam 6.30-8 lah daripada di rumah nggak ngapa ngapain juga kan. Jadi yuk lah kita jadi generasi yang produktif! 😀

Abis baca-baca gak mau komentar dulu nih? Sinilah.. diskusi kita. :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s