DILAN BERENGSEK!

Oke… saya tau apa yang kamu pikirkan. Pikiran-pikiran menyindir seperti “Yaelah bro… kita udah baper dari kapan tahun, situ baru sekarang.” atau “Telaaat bray….Milea udah punya cucu.”.

Pertama kali saya dengar soal buku ini adalah 2014. Saya ingat waktu itu panas-panasnya pilpres dan saya sedang sedikit berdebat dengan seorang kawan. Tiba-tiba dia ngechat “Rick, coba deh baca tulisannya Pidi Baiq”. Karena gak ngeh, kirain masih bahas pilpres langsung saya jawab “Tentang Prabowo yang suka culik-culik?”. “Bukaaaaannnnn, itu bukunya yang Dilan”. Karena penasaran saya langsung Googling dan ternyata itu hanya sebuah Novel. Novel doang…. biasa aja.

Beberapa bulan lalu saya menemukan quote-quote dari buku itu. Mulai tertarik, saya pun baca beberapa review para bloger tentang buku Dilan. Kok kayakanya bagus ya. Baca lagi review-review di Goodreads. Duh… keren nih. Mulailah berburu buku. Dapat di BukuKita.com, dijual sepaket harganya agak mahal. Mikir dua kali, beli sepaket… gimana kalo bukunya gak bagus-bagus amat. Selain itu saya juga jarang beli novel cinta-cintaan. Apalagi kisah cinta anak SMA.

Promo menarik saya dapat di Grobmart.com saat Harbolnas kemaren, sepaket buku Dilan dijual dengan diskon 40%. Gak nunggu lama, saya putuskan untuk membelinya. Saya tambah suka setelah menonton teaser novelnya. Kiriman novelnya sampai tanggal 31 Desember 2016, tepat akhir tahun dan novel itu jadi alasan kenapa saya lebih pilih di rumah daripada merayakan malam tahun baru.

Pekan pertama awal tahun ini saya habiskan dengan membaca buku Dilan. Setelah itu saya sampai pada kesimpulan bahwa DILAN BERENGSEK!

keroyok-aniaya

Pertama, Dilan menaikkan standar bagaimana seorang lelaki mendekati seorang wanita. Tidak semua lelaki seromantis Dilan, tidak semua lelaki sehumoris Dilan, TIDAK SEMUA LELAKI BISA SEPERTI DILAN!

Saya takutnya para wanita yang membaca buku ini jadi terinspirasi dan mencari pasangan yang harus sama seperti Dilan. Terus gimana dengan saya yang baik hati, tidak sombong, rajin menabung dan doyan nonton Descendants of the Sun?

Kedua, pokoknya dilan berengsek lah.

Saya suka. Suka sekali novelnya. Entah kenapa. Padahal saya bukanlah pembaca novel cinta-cintaan seperti ini.  3 seri bukunya membuat saya repaB. Ehem. Eh gak lah. Biasa aja. Cuma dikit bikin baper. Dikit. Dikit banget. Saya mah gak pernah baper. Iya.

Saya ingin sekali menulis review buku-buku itu, tapi sepertinya agak basi, saya pun tak pernah mereview novel percintaan sebelumnya. Jadi saya akan mereviewnya dengan emoji. πŸ˜€

wp-1484131904772.png

Dilan – Dia adalah Dilanku tahun 1990:

😐 – 😏 – 😢 – 😁 – πŸ˜€ – 😍

wp-1484132130541.png

Dilan – Dia adalah Dilanku tahun 1991:

πŸ˜™ – 😘 – 😞 – πŸ˜“ – πŸ˜’ – 😒

wp-1484132138132.png

Milea – Suara dari Dilan:

☺ – πŸ™‚ – 😊 – 😏 – πŸ™‚ -☺

Saya beruntung tidak digantung oleh novel ini. Maksudnya buku pertama terbit 2014, buku kedua terbit 2015 dan buku terakhir terbit 2016, saya tidak harus menunggu tiap tahun untuk membaca kelanjutan kisahnya. Hahaha. Saya mah orangnya gak sabaran. gak suka digantungin gitu. uhuk.

Denger-denger buku ini mau dibuat filmnya. Saya sih antara setuju gak setuju. Gak setuju karena saya yakin banyak pembaca yang imajinasinya buyar. Orang-orang punya imajinasinya tersediri tentang sosok Dilan atau Milea. Saya setuju-setuju saja asalkan pemeran Dilannya bukan Reza Rahardian. Ketuaaaannn. Minimal Reza ‘arap’ Oktavian lah. Nakal tapi tampan. Boom.#eh

Iklan

27 thoughts on “DILAN BERENGSEK!

Add yours

  1. Ahahaha. Harus! Laki2 harus humoris seperi Dilan! Wkwk.

    Aku jd pgn lanjutin baca novel lanjutannya gara2 dirimu bang.

    Eng..enggak setuju dijadiin Film. Biar Dilan di hati tanpa diganggu2 lagi.

    Reza Arap? Enggaak. Haha

  2. Pertama baca di blognya Pidi Baiq yang ngeposting hampir 90% isi novelny, sisa yang belum dibaca baru beli bukunya, dan ternyata yang belum di baca itu kurang lebih cuma 10 halaman… Emanglah, pidi baiq dasar…

  3. Jadi pengen baca novelnya juga karena liat emojinya.

    Jangan suudzon dulu, ada dua kemungkinan kalau novel difilmkan. Bisa jadi ceritanya gak jauh berbeda, hanya berbelok sedikit demi mencari keindahan visualisasi. Sisi buruknya ya bisa jadi bakal belok jauh banget demi mempersingkat waktu tayang.

    Tapi kebanyakan sih belok jauh :D. Tetap berpikir positif aja.

  4. Tenang bro. Lo mending udah pernah baca. Lah gue?… sampe sekarang gue belum pernah baca. :((((

    Btw, klo di filmin. Gue harus nonton atau baca dulu nih. Btw gue setuju sama pemerannya. Reza Oktovian aja. HAHA

  5. Setuju, serial novel ini memang keren abis. Gua sampe bawa Dilan yg no 1 ke China sekarang untuk dijadikan bahan ngajar. Kenapa cuma yang no 1? Well, kalo baca yg nomer 2 dst nya, gua takut murid-murid gua yg sebagian besar cewe itu pada baper, terus pada ke Indonesia nyariin Dilan. Di Indonesia sekarang, tiap ada novel yg lagi booming, selalu dijadiin film. Well, Sabtu Bersama Bapak lumayan sukses sih, tapi itu hanya satu dari sekian banyak novel dijadikan film yg hasilnya oke. Semoga film Dilan ini tidak mengecewakan, supaya fantasi kita gak buyar sia-sia…

  6. Dilaaan… emotnya sama tuh kak ker… baca novel yanh pertama endingnya bikin saya klepel-klepel, yang ke dua endingnya bikin ngenes aah… dilan… dilan yang ujung2nya bukan dilannya milea…

    Nah… sy masih tergantung krn belum baca novelnya yang ketiga *penasaran

  7. Yang komentar di atas mayoritas udh pd baca rupanya. Sedangkan saya blm baca sama sekali, karena buku yg ku beli selalu non fiksi πŸ˜„

    Ini bikin saya sulit pahamin review emoji itu, ahaha

    Smoga beneran ada filmnya, biar paling engga bs tahu sampai sebagus mana cerita Dilan itu

  8. kalo gue diantara 3 buku itu paling favorit jelas dilan bagian pertama, di situ Dilan bener2 nunjukin kenapa bad boy disukai cewek. Buku kedua agak kesel sama Milea, tapi relate sama kehidupan gue yang diribetin cewek kalo pacaran. Buku ketiga mungkin karena Dilannya cuma memperjelas cerita versi milea di buku 1-2, jadinya agak bosenin :))

    tapi emang novel ini keren banget sih.

  9. hahaha… gue juga udah baca tapi baru dua buku aja. Buku terakhir yang suara dari Milea beloman baca.. entah gimana nanti akhirnya.
    Gue baru tau loh kalo mau dibikin film, tapi tergantung ceweknya kok, gue gak gitu suka sama Dilan… wkwkwk

  10. hahahha njir suka DOTS…
    Gue sih belum baca buku ini dan masih belum pingin karena kayanya drama remaja dan bukan genre gue.. Udah ada sih bukunya di rak.. Baca review ini gue jadi pengen coba baca ah

  11. wih, sebegitu keren yak Dilan. Gue tau novel ini udah dari tahun lalu sih, udah sering liat juga penampakannya di gramedia. Tapi belum tertarik aja, wahaha. Kalau dilihat dari cerita lo, keberengsekan novel ini levelnya tak usah diragukan lagi yak, hahaha. semoga emang cewek-cewek nggak terinspirasi punya cowok kayak dilan ya, kalau begitu..

  12. Whaatt??!!! situ suka nonton desendants of the sun?? aigoooo…. gak ku sangkah!
    saya suka dilan tapi gak suka milea. buku 1 baca buku 2 baca juga. buku 3 gak baca. eh belum sih. belum tau maksudnya. gara2 buku 2 yang isinya dari sudut pandang milea, eyke jadi rada males mau beli buku 3. mahal pula!
    eh, btw, salam kenal… hehe πŸ˜€

  13. Setelah baca postingan ini, harusnya gue penasaran sama novelnya.
    Tapi setelah tau dia ini baik hati, tidak sombong, rajin menabung dan suka descendants of the sun. Kenapa gue malah penasaran sama dianyaaaaaa~ kenapppaa..

  14. Aaiiiiihhh, suka DOTS 😍😍
    Dilan brengsek emang, jadi bikin cewek-cewek mau dia. Aku juga maksudnya. Haha. Punya 3 novelnya Dilan, dan sekarang sedang pada berkeliaran semua. Hehe.

  15. Review buku pake emoji adalah hal yg gapernah terpikirkan. πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„
    Tp btw, lebih duluan bang Erick ngepost review an ini ketimbang orang2 yg udah lama baca novel Dilan tp engga ngereview dgn cara begini. Contohnya: aku. Sbg orang yg suka novel cinta2an, dan punya buku Dilan. Banyak org yg sering pinjem bukuku dan minta review berdasarkan mulut aku doang. Tau gitu kan aku review dulu yaaaa.

    Tp btw, aku jg kepikiran bikin review ini. Ijin buat sumber juga ya bang~ maaciwww~ πŸ˜†

  16. Dilan enggak brengsek sih buatku. Cuman seperti Dilan menggugat tuhan saat memuji Milea, ada baik nya kita menggugat tuhan mengapa Dilan begitu sempurna. Sempurna untuk Milea. Relatif memang, tetapi sepertinya semua wanita di Goodreads setuju Dilan memang romantis. Romantis surga seperti nya.

    Kebetulan Milea belum pernah baca.
    Emoji entah kenapa bukan untuk meng-ekspresi-kan, tapi coba saya tebak-tebak, Ya.

    Pasti Milea tentang isi hati Milea saja, Ya?

    Terimakasih tulisannya.
    Bagus dan menghibur.

Abis baca-baca gak mau komentar dulu nih? Sinilah.. diskusi kita. :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog di WordPress.com

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: