Enaknya dilamain atau enaknya dicepetin?

Kalo lagi jalan-jalan di toko buku sambil melihat-lihat mana buku yang bisa diselipin di dalam kaos (eh!) , saya selalu tidak habis pikir kalo lihat buku tips membaca cepat. Maksudnya kenapa harus ada tips untuk memmbaca cepat dan kenapa kita harus membaca cepat??? membaca itu kan harusnya dinikmati gak harus buru-buru. Emang siapa yang mau ngejar.

tastiest-icecream

Buku itu seperti halnya ice cream,  menikmatinya harus dikit-dikit biar nikmat. Gak ada orang yang minum ice cream langsung sesendok penuh, pasti hanya seujung sendok. Kalo makan langsung banyak pasti ngilu. Harus dengan penetrasi yang lembut agar mulut jadi terbiasa. Sama dengan baca buku, saya menikmati paragraf demi paragrafnya dengan lembut, membaca itu emang enaknya dilamain. Tapi kalo makan es krim gak boleh kelamaan juga sih, ntar kalo cair gak enak lagi.

Saya adalah tipe pembaca lambat, buku 400 halaman bisa saya baca hingga berminggu-minggu. Saya suka baca tapi bukan orang yang baca buku tiap hari atau membaca di segala situasi. Saya membaca ketika saya sedang santai, kembali lagi bahwa membaca itu harusnya dinikmati.

Belakangan saya  mulai merasa kewalahan. Saya sering membeli buku secara  online jadi kalo beli gak cuma 1 tapi 2-3 buku biar gak rugi ongkir. Ongkir ke Sulawesi mahal cuy. Jadi kalo lagi baca salah satu buku, pengen cepat-cepat ganti ke buku yang lain. Saya kalo dalam dunia perbacaan buku (halah!)  termasuk tipe yang setia, artinya membaca satu buku dulu sampai selesai lalu pindah ke buku yang lain. Kan ada tuh orang yang baca 2 buku sekaligus.

Karena saya tipe pembaca santai, buku yang di beli hari ini bisa saja dibaca nanti bulan depan, sayang banget memang. Padahal saya ingin baca setidaknya 2 buku perbulan. Sampai kemudian saya menemukan sebuah metode membaca cepat….

Yaaaa seperti yang saya bilang di awal, saya tidak mengerti dan percaya dengan cara ini tapi setelah melihat video TEDxJakarta – Mohamad Noer – How to read 52 books in a year, membaca cepat bisa menghemat waktu kita saat membaca. Saya kemudian menuju ke situsnya pak Mohamad Noer di membacacepat.com dan langsung mendownload ebook tentang speed reading. 

Menarik sih, ebook dengan 105 halaman itu memberikan kita tips soal bagaimana membaca cepat atau membaca dengan efektif, di ebook itu juga menunjukan kesalahan-kesalahan kita dalam membaca sehingga kita lambat dalam membaca. Saya ingin membahasnya di post yang lain karena memang informasinya berguna, tapi kalau kada yang ingin ebook nya kalian bisa unduh Disini

Kalo kamu tipe pembaca yang enaknya dilamain atau enaknya dicepetin? πŸ˜‹
πŸ“Œ Itu link unduhannya saya bagi karena dipersilahkan oleh penulisnya untuk menyebarkannya, kalian bisa juga ke membacacepat.com untuk artikel dan video-video tentang membaca cepat. 

Iklan

28 thoughts on “Enaknya dilamain atau enaknya dicepetin?

  1. Saya juga sama mas. Pembaca lambat. Soalnya kadang klo mbaca terlalu cepat nggak dapat feelnya. Meskipun kadang klo bukunya bagus saya bisa membaca satu buku dalam sehari seperti buku musashi. Cuman sekali itu aja baca cepat, sisanya mbaca lambat ha ha ha…..

  2. Aku gak suka baca cepet2. misal sehari di waktu libur harus selesain buku setebal kamus inggris-indo.. gak gitu. tapi juga gak bisa lama2, bisa lupa alur sebelumnya (kalo novel). jadi ayng sedang2sajalah πŸ˜€

    1. Eh iya kalo novel kelamaan bisa lupa alur. Tapi kalo baca novel Eka Kurniawan gue asik-asik aja sih… Pas baca gue bisa langsung masuk ke alur ceritanya, biarpun terakhir baca seminggu lalu. πŸ˜€

  3. ak dan istriku punya kebiasaan baca yang berbeda. Istriku membaca dengan cepat, kayak dipilm superman. Kalau aku membaca lambat, kayak siput. Bedanya aku bisa mengingat yang aku baca lebih detail daripada istriku.

  4. Kalo saya pribadi sih lebih suka baca cepat ya, karena kalo udah luangin waktu untuk baca, saya bener-bener fokus untuk baca, sampe-sampe kegiatan lain kalo gak penting-penting amat ya gak dikerjain, alhasil baca novel yang sekitar 400 halaman bisa selesai dibaca beberapa jam saja. Apalagi kalo bacaannya seru, rasanya gak mau lepas baca sebelum selesai sampe habis hehehe. Makanya saya males banget beli buku, karena sekali baca langsung habis, lebih sering minjem ke teman hahaha.

  5. Anjay judulnya ambigu banget.
    gue kira iklan anu.

    kalo lo sebulan 2 buku kalo gue minimal 3 buku dong *bangga

    tapi tergantung sih, kalo bukunya bagus ya cepet bacanya.
    tapi kalo buku LKS 3 tahun ga akan kelar gue mah 😦

  6. Kalau aku pribadi, bisa cepat bisa lambat, tergantung bukunya. kalau emang seru, bacanya bisa ngebut. hahaha kenapa ngebut? biar bisa cepet share ceritanya ke temen.

    Tapi kalau kurang seru, biasanya lambat trus akhir-akhirnya males buat lanjut baca lagi. hihihii

  7. Kalau aku tipe pembaca yang santai, jadi gak harus cepet-cepet. Dinikmatin setiap katanya, itu kalo tulisannya enak, kalo enggak ya udah gak dilanjutin. haha
    Mungkin fungsi membaca cepat berfungsi untuk situasi2 tertentu yang diharuskan kita untuk mendapatkan intisari dari tulisan itu.

  8. Hm… pertama aku mau komentarin es krimnya. Aku jadi pengen hahaha…

    Aku sama banget kaya kamu, bacanya lambat. Banget. Parah. Tapi itu juga tergantung gaya tulisannya sih. Kalau bertele-tele bosan. Jadi ngantuk.

    Aku pengennya sih cepet ya. Tapi gimana dong… aku bacanya tuh setiap kata kubaca kadang pake dibayangin. Alhasil capek duluan trus ngantuk Zzz..

  9. Seringkali saya juga agak janggal dengan orang orang yang bisa baca 200 sehari. Dan itu jadi rutinan. Artinya tiap hari juga segitu. Padahal jadwal kegiatan luar biasa padat.
    Munhkin tekhnik membaca cepat ini yang digunakan

    Saya kayaknya sama kayak bang erick dah…ahaha…pembaca santai -kalau nggak mau dibilang lambat-. Tapi positifnya, kalau bw teratur. Semua huruf terbaca. Kalau sewaktu waktu diminta jadi korektor blog orang, jadi udah pengalaman. Ahahahaha

    Top bang. Nanti coba aku baca. Siapa tau bisa baca lebih cepat dan efektif. Na’asnya kalau jangan jangan baca tips cepat itu kita malah lambat . :p

  10. aku enaknya dilamain, tapi aku orang dengan tingkat penasaran yang tinggi.
    kadang aku sengaja nunda2 baca buku, soalnya aku tau kalo aku udah baca dan ceritanya bagus, pasti nggak bakal bisa berhenti, setelah sadar ceritanya mau habis, baru deh panik sendiri… “yaaaah…, kok udah habis sih?!” kadang suka sedih pas udah dihalaman terakhir. wqwq
    aku kalo baca buku sehari bisa satu buku.
    yang baru aja aku habisin, yaitu buku setebal 432 halaman selama 4 jam. wqwqwq
    eh, biasa aja ya?

  11. kalo aku sukanya bacanya santai, gausah buru-buru, nanti malah gak ngerti maksudnya apa hahaha. tapi boleh dicoba juga sih baca cepat, biar keluar dari zona nyaman hehehe.

  12. yap, gue setuju banget sama lo. buku itu kayak eskrim, menikmatinya butuh “durasi”. gue pun gagal paham, gundah gulana, resah, dan juga gelisah dengan teknik membaca cepat.. kalau membaca cepat dan intisarinya bisa diserap dengan baik nggak apa-apa, kalau udah bacanya cepet tapi nggak ngerti apa-apa kan kampret.

  13. Tergantung sih , kalo gue sih ya santai aja gitu kalo baca.Mungkin bagi orang yang menggunakan tekhnik membaca cepat , itu ingin mempersingkat waktu membaca nya .

    Tapi kan ya namanya manusia gitu ya ? kan beda beda juga .

  14. ku pembaca yang enaknya dicepetin. wekekekekeke.
    kalau bosan di perjalanan karena terlalu lama, saya suka bawa beberapa komik yang masih disegel plastik, jadi saya membacanya saat perjalanan.

    hitungannya,
    jika saya melakukan perjalanan (pulau jawa yang ditempuh kereta) saya membawa 3 komik. 1 saya baca selama perjalanan dari rumah menuju stasiun (sudah habis setengah buku) kemudian karena terlalu lama saya bisa lanjut membacanya kemudian disambung komik ke 2 sampai di kota tujuan berhenti membaca. saat kembali pulang saya membaca sisa dari komik 2 dan melanjutkan komik 3, enggak habis. yasudah, saya lanjutkan sembari ketiduran karena keletihan.

    tapi saya juga kayaknya setipe dengan mas erick, nggak selalu baca buku yng saya beli saat itu juga. biasanya saya lama2in gitu. wakakaka. critical eleven sudah dibeli sejak lama belum juga di buka segelnya :))

  15. wah, sambil ngiklan ya bro..bagus! hehehe..,kalau gue termasuk pembaca yang moody. kalau lagi suka tuh 1 buku tebal bisa gue baca cuman seminggu juga udah beres..cuman kalau lagi ogah ogahan bisa berbulan bulan bahkan sampai nggak selese jua bacanya.. jadi terantung mood sih kalo gue.

  16. Kalo aku tipe baca cepat tapi lambat. Aneh ? Iya, pas baca novel atau komik misteri kayak nyeken gambar aja, pas bagian yang bikin deg degan penasaran baru diperlambat. Kalo perlu Jedah waktu dulu ambil nafas #hahaha..

Abis baca-baca gak mau komentar dulu nih? Sinilah.. diskusi kita. :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s