Teman maya

Kamu yang mana, berteman di dunia maya terus jadi teman di dunia nyata atau berteman di dunia nyata dulu lalu berteman juga di dunia maya?

Teman dunia maya adalah palsu sebelum kita bertemu langsung di dunia nyata. Setidaknya itu yang saya percaya. Pakar media sosial, Jay Baer mengatakan, jebakan pertama di dunia maya adalah intimasi palsu. Merasa dekat dengan banyak orang yang dibuktikan dengan frekuensi interaksi, diskusi panjang misalnya, tukar pengalaman baik gambar maupun tulisan. Tapi apakah kita benar-benar ‘akrab’???

Baer menggambarkan contoh tragis kematian seseorang dengan popularitas tinggi di dunia maya. Saat dia meninggal, berapa orang yang hadir dalam pemakamannya? Tak banyak. Hanya hitungan jari, padahal jumlah followernya mencapai angka lebih dari 100 ribu di twitter. Betapa timpang realitas di dunia maya dengan fakta di dunia nyata. (kompasiana)

Minggu kemarin saya punya kesempatan untuk bertemu teman-teman yang hanya saya kenal di dunia maya, interaksinya lumayan, tidak hanya di twitter atau facebook tapi juga di messenger dan WhatsApp. Kami dipertemukan dalam salah satu event diskusi dan talkshow tentang Etika penggunaan sosial media berdasarkan UU ITE hasil revisi. Saya datang karena BarBuku.com jadi salah satu yang mengsupport kegiatan itu.

Ternyata hari itu saya tidak hanya akan bertemu dengan teman-teman dari Gorontalo Digital Area yang jadi pelaksananya, tapi juga akan bertemu salah seorang teman facebook bermana Jenny. Saya tidak ingat sejak kapan kami berteman di facebook tapi kami sering berinteraksi di komentar, tukar-tukaran password faceb00k…. Eh gak deng! hahaha. belakangan saya tahu Jenny ini teman sekantor adik tingkat saya waktu di kampus, mereka kerja di kantor pajak wilayah Gorontalo.

Di minggu pagi yang tenang saya dapat pesan dari si Jenny, katanya mau minta tolong, tapi dia gak bilang mau ditolong apa. Ya sudah kita ketemuan aja di event yang kebetulan diadakan di tempat rekreasi. Jadi bisa enak ngobrolnya karena ada tempat makan dan bisa lihat air karena ada kolam renangnya.

Acaranya dimulai jam 11 jadi saya bilangnya kita ketemuannya setengah 11, Jenny mengiyakan karena pas dia pulang dari Gereja. Tapi ya namanya rencana… pukul setengah 11 saya masih guling-gulingan di kasur sambil baca dan nungguin cucian selesai. Si Jenny udah nanya-nanya kapan berangkatnya….

Pukul 11 saya berangkat, Jenny juga katanya udah dalam perjalanan. Gak lama eh gak taunya hujan. Jadi gak enak karena saya waktu itu naik kendaraan umum (bentor) jadi gak basah sedangkan Jenny naik motor. Maap…maap..

Sampe lokasi pun masalah lainnya datang, kita gak pernah ketemu sebelumnya. kayak pesulap dan penonton. Lama saya nunggu di depan loket, ternyata Jenny sudah ada di dalam. Beruntung saat itu saya ketemu Bambang, dia adalah teman yang saya kenal di kompetisi startup The NextDev yang saya ceritakan disini . Tidak lama Jenny juga menyusul ke loket, kami akhirnya bertemu untuk pertama kali dan menyimpan tanya di kepala….

👧 Jenny: Hmm.. ternyata Erick tingginya gak lebih tinggi dari anak 2 tahun!

👶 Saya: Njirr.. Dompet ketinggalan!

A W K W A R D   M O M E N T

 

PARAMPAA KOMIK

Saya tidak tahu harus membahas apa. Beruntung Jenny orangnya gak pendiam sih, jadi saya sering nanggepin aja. Jarang memulai topik obrolan. Pukul 12 acara belum juga mulai, namanya juga rencana… Kami masih sempat jalan-jalan keliling tempat rekreasinya. Jenny sempat ketakutan lihat ayam, tapi herannya dia gak ketakutan lihat  buaya. 🐊

Event ini juga sebenarnya dalam rangka meet up anggota Gorontalo Digital Area, kami yang hanya sering bercakap-cakap di grup WhatsApp akhirnya bisa bertemu langsung. Saya sudah sempat bertemu dengan beberapa dari mereka di beberapa event tapi memang jarang ngumpul lagi karena saya nya memang sok sibuk. 😂

Acaranya berakhir pukul 3, kami pun pulang ditemani gerimis hujan.

Malamnya ….

Orang itu saya kenalnya lama, tapi ya di dunia maya. Baru 2 kali ketemu, pertama saat Festival Jomlo dan pagi tadi. Kami sebenarnya sempat ngobrol, saat pulang pun saya sempat salaman. Tapi ternyata…. Dia tidak mengenali saya.

Teman yang akrab di dunia maya belum tentu akrab di dunia nyata. Kita bisa akrab asalkan saat ketemu jangan lupakan hal penting, yaitu….. Mengenalkan diri. 👏

💣: Kalo ada yang nanya mana foto-fotonya, gak ada. Saya tidak suka foto-foto apalagi selfie-selfie. Beruntung si Jenny juga gak gitu (eh atau jangan-jangan dia emang gak mau foto sama saya… Hmmm). Kalo yang mau kenalan sama Jenny bisa langsung ke sini fb.com/jen.margaretha

Iklan