Kebaikan yang menjengkelkan 

Jarak masjid ke rumah kira-kira sekitar 200-300 meter, gak jauh. Jalan lurus doang, jalan sambil tutup mata juga bisa. Saya selalu menikmati perjalanan ke masjid atau pulang dari masjid. Tapi akhir-akhir ini ada bapak-bapak baik hati yang selalu memberi tumpangan saat saya selesai maghriban. Lagi jalan, tiba-tiba ada suara motor yang mendekat dan berhenti di depan saya, bapak-bapak itu gak kenalan dulu langsung ngajak naik motor. 

👴: Yuk.. Ikut om. 

👶: Jangaaaannn om, saya masih SMP. 😭

Tapi, karena ciri-cirinya gak kayak bang Ipoel saya ikut aja. Dari  cara bicaranya kayaknya orang Jawa yang menetap di Gorontalo. Tapi gak tau juga sih, gak nanya. Soalnya di motor kita diem-dieman kayak pasangan yang lagi berantem. Pas sampe rumah saya pengen bilang “Turunin aku disini!” cuma belum sempat ngomong eh bapak-bapak itu langsung berhentiin motornya. Pertanyaannya darimana dia tau kalau itu tepat di depan rumah saya. Hmmm. Saya turun dan ngucapin terima kasih. 

Seminggu ini bapak-bapak itu selalu ngasih tumpangan, satu-dua kali sih gak apa-apa. Cuma saya jadi kehilangan momen menikmati senja saat perjalanan pulang dari masjid. Ada ketenangan gitu setelah ibadah terus melihat senja. Adem. Kayak lihat status hubungan dia di facebook yang masih tetap lajang. 😄

Cuma kan kita selalu gak enak menolak kebaikan orang lain. Jadi setiap bapak-bapak itu menawarkan tumpangan saya pun selalu naik. Pemandangan senja berubah menjadi pemandangan leher bapak-bapak tadi. Kalo tiap hari selalu ditawarin tumpangan, saya takutnya bapak-bapak ini jadi posesif kalo tiba-tiba saya pulangnya sama temen. 

👴: Om gak suka ya kamu pulang dari masjid gak naik motor sama Om tapi malah naik motor sama orang lain! Gak suka! Gak suka! Gak suka! Titik! 😠

👶: ……….

Sore tadi saya sengaja agak lamaan di masjid, iya doanya tadi emang agak lama.  Biasalah doa soal masa depan emang harus lama. Saya lihat bapak-bapak baik hati itu udah keluar masjid, 2-3 menit kemudian saya juga keluar masjid. Udah senang akhirnya hari ini bisa menikmati senja di perjalanan pulang, ternyata bapak-bapak itu masih ada di depan masjid duduk di depan motornya. 😨

👴: Yuk say…  *tepok2 jok motor*

Kami pun pulang berboncengan, bersama menikmati senja. 👬 🌆

Di Indonesia ini masih banyak orang baik, tiap orang punya sisi baiknya masing-masing. Beberapa ada baik yang merepotkan, menjengkelkan. Seperti teman yang bantuin makan kulit ayam KFC yang sengaja kita sisihkan untuk dimakan terakhir. Baik tapi bikin sedih. Seperti teman yang tiba-tiba nongol di toilet pas kita lagi boker dan menawarkan diri untuk bantu cebok. Baik tapi mengerikan. Seperti teman yang memacari mantan kita biar dia gak jomlo. Baik tapi bikin susah move on. 😔

Terakhir nih, menurut kalian hubungan saya dan bapak baik hati itu harus dibawa kemana? *loh

Kalian punya pengalaman tentang orang baik yang menjengkelkan? Share di kolom komentar ya. 😗

👅Eh dari awal ngomongin ibadah bukan maksud riya, cuma kali aja mama kamu nyari yang rajin sholat maghrib. Tau kan hubunginya kemana. 😂

Iklan

27 thoughts on “Kebaikan yang menjengkelkan 

Add yours

  1. Ya dikasih oleh2 mas omnya. Setiap kli diberi tumpangan kasih sesuatu. Bilang aja klo masnya sungkan. Ntar Bapaknya pasti sungkan dan nggak mau nyusahin masnya sehingga nggak menawarkan bantuan lagi.

  2. Ada-ada-ada… haha… aku kayanya pernah yang begitu. Orang nggak kenal, baik sih, tapi bikin risih. Tapi biasanya aku betah-betahin. Soalnya kan abis gitu nggak ketemu lagi 😀

    Itu apaan dialognya begitu wkwk.. aku ngikik sendiri

  3. Halo, sebelumnya salam kenal ya 🙂
    Mm, sekarang si bapak itu masih setia beri tumpangan ke kamu?
    Kalo kata aku, diem di masjidnya lebih lama lagi atau nggak keluar masjid lewat jalur belakang dan pulang lewat jalur lain heuheu.
    Kalo aku jadi kamu sih, kayaknya aku mah risih. Nyampe rumah pasti ditanya? “Bapak-bapak itu pacar kamu, Ris? Idih, seleranya tua amet!” :’)

  4. Aku sih gak masalah-masalah aja kalau bapak itu sering nganter pulang, apalagi pas nganter pertama kali dia langsung tau rumah kita. Berartikan dia pernah ngeliat kita dirumah itu dan Bapak itu tetangga kita.
    Setidaknya dari hal kecil itu kita tau, kalau masih ada orang yang peduli dengan kita.

  5. hahaha itu gue sering banget ngalaminnya pas kecil dulu. pas udah gede gini mah gak ada yang mau boncengin, kecuali tetangga sebelah yang kebetulan lewat, kalo sampe oranggak dikenal gitu ya… serem juga. *tutupin pantat*

  6. Mungkin orang itu udah kenal sama orang tua lo kali ya ? kan gak mungkin , baru kenal terus udah ngajakin pulang bareng TERUS TERUSAN hemm …

    Pernah sih , emang gue diajakin pulang bareng gitu , tapi enggak segitu nya amat.Kadang kalo lagi capek , ada aja yang ngajakin pulang bareng 🙂

  7. Aku baca ini sambil senyum-senyum sendiri Bang. keromantisan kalian berdua memang nggak ada tandingannya haha.

    Memang sih kalau jalan kaki sepulang dari masjid itu paling nikmat dan santai. Apalagi kalau selepas subuhan, pasti udaranya seger banget.

    Tapi ya gapapa lah, pokoknya niat bapak tersebut baik, yaa terima saja lah kebaikan beliau. Nggak enak juga kan kalau ditolak.

  8. Kamu risih ya bang? Kenapa g coba ngomong baik-baik, dari pada kamu tahan-tahan jadinya g keluar kan..

    Bagian-bagian percakapannya langsung keinget sama kasusnya om pul bang, nyahaaa bisa bae si abang ini.

  9. eh itu beneran kisah nyata kak?
    kok aku ngeri ya baiknya terlalu kebaikan, eh ya apa ya.
    takutlaah soalnya tiap hari gituuu :’
    gak pengen sekali kali nolak alasan mau beli apa gitu diwarung :’

Abis baca-baca gak mau komentar dulu nih? Sinilah.. diskusi kita. :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog di WordPress.com

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: