Kebaikan yang menjengkelkan 

Jarak masjid ke rumah kira-kira sekitar 200-300 meter, gak jauh. Jalan lurus doang, jalan sambil tutup mata juga bisa. Saya selalu menikmati perjalanan ke masjid atau pulang dari masjid. Tapi akhir-akhir ini ada bapak-bapak baik hati yang selalu memberi tumpangan saat saya selesai maghriban. Lagi jalan, tiba-tiba ada suara motor yang mendekat dan berhenti di depan saya, bapak-bapak itu gak kenalan dulu langsung ngajak naik motor. 

👴: Yuk.. Ikut om. 

👶: Jangaaaannn om, saya masih SMP. 😭

Tapi, karena ciri-cirinya gak kayak bang Ipoel saya ikut aja. Dari  cara bicaranya kayaknya orang Jawa yang menetap di Gorontalo. Tapi gak tau juga sih, gak nanya. Soalnya di motor kita diem-dieman kayak pasangan yang lagi berantem. Pas sampe rumah saya pengen bilang “Turunin aku disini!” cuma belum sempat ngomong eh bapak-bapak itu langsung berhentiin motornya. Pertanyaannya darimana dia tau kalau itu tepat di depan rumah saya. Hmmm. Saya turun dan ngucapin terima kasih. 

Seminggu ini bapak-bapak itu selalu ngasih tumpangan, satu-dua kali sih gak apa-apa. Cuma saya jadi kehilangan momen menikmati senja saat perjalanan pulang dari masjid. Ada ketenangan gitu setelah ibadah terus melihat senja. Adem. Kayak lihat status hubungan dia di facebook yang masih tetap lajang. 😄

Cuma kan kita selalu gak enak menolak kebaikan orang lain. Jadi setiap bapak-bapak itu menawarkan tumpangan saya pun selalu naik. Pemandangan senja berubah menjadi pemandangan leher bapak-bapak tadi. Kalo tiap hari selalu ditawarin tumpangan, saya takutnya bapak-bapak ini jadi posesif kalo tiba-tiba saya pulangnya sama temen. 

👴: Om gak suka ya kamu pulang dari masjid gak naik motor sama Om tapi malah naik motor sama orang lain! Gak suka! Gak suka! Gak suka! Titik! 😠

👶: ……….

Sore tadi saya sengaja agak lamaan di masjid, iya doanya tadi emang agak lama.  Biasalah doa soal masa depan emang harus lama. Saya lihat bapak-bapak baik hati itu udah keluar masjid, 2-3 menit kemudian saya juga keluar masjid. Udah senang akhirnya hari ini bisa menikmati senja di perjalanan pulang, ternyata bapak-bapak itu masih ada di depan masjid duduk di depan motornya. 😨

👴: Yuk say…  *tepok2 jok motor*

Kami pun pulang berboncengan, bersama menikmati senja. 👬 🌆

Di Indonesia ini masih banyak orang baik, tiap orang punya sisi baiknya masing-masing. Beberapa ada baik yang merepotkan, menjengkelkan. Seperti teman yang bantuin makan kulit ayam KFC yang sengaja kita sisihkan untuk dimakan terakhir. Baik tapi bikin sedih. Seperti teman yang tiba-tiba nongol di toilet pas kita lagi boker dan menawarkan diri untuk bantu cebok. Baik tapi mengerikan. Seperti teman yang memacari mantan kita biar dia gak jomlo. Baik tapi bikin susah move on. 😔

Terakhir nih, menurut kalian hubungan saya dan bapak baik hati itu harus dibawa kemana? *loh

Kalian punya pengalaman tentang orang baik yang menjengkelkan? Share di kolom komentar ya. 😗

👅Eh dari awal ngomongin ibadah bukan maksud riya, cuma kali aja mama kamu nyari yang rajin sholat maghrib. Tau kan hubunginya kemana. 😂

Iklan