Jangan manja dek, Bapak-Ibu Guru juga jangan main fisik dong

(Cari info lengkapnya ternyata infonya benar, lengkapnya bisa baca disini: Dituduh Cubit Siswa, Guru SMP di Sidoarjo Disidang)

‘JANGAN MANJA DEK!, DULU KAMI DITAMPAR, DIPUKUL PAKAI ROTAN, DISURUH BERJEMUR DI BAWAH MATAHARI DARI PAGI SAMPE SORE. GAK ADA TUH NANGIS DAN LAPOR ORANG TUA. GENERASI SEKARANG ITU MANJA BANGET’

Itu salah satu komentar yang saya baca di Facebook, tanggapan awal saya: gilak! Ni orang Goblok amat, udah di aniaya gitu terus dibiarin. Terus bangga gitu dipukulin guru dan gak nangis. Parah. Saya jadi bertanya-tanya, orang itu sekarang profesinya apa.. Kalo udah jadi orang sukses, mobil banyak, bolak-balik naik haji. Okelah.. berarti didikan gurunya itu berhasil. Tapi kalo kerjaannya tiap hari main facebook, dan rutin share status-statusnya Jonru. Artinya gurunya juga berhasil. Berhasil bikin dia jadi goblok karena waktu kecil otaknya bergeser akibat sering di tampar.

…..

Miris juga kalo lihat Guru harus berurusan dengan hukum gara-gara dilaporkan orang tua siswa yang tidak terima anaknya dihukum saat berada di sekolah. Kasus ini sudah sering terjadi dan di beberapa kasus malah guru dan orang tuanya saling lapor polisi.

Tiap ada kasus seperti ini siapa sebenarnya yang salah? Guru yang sedang mengajari anak didiknya atau orang tua yang sedang menjaga anaknya?. Kalo saya lebih menyalahkan aparat hukum yang memproses kasus yang sebenarnya bisa diselesaikan secara kekeluargaan. Aparat hukum mestinya punya standar laporan mana yang harus diproses lebih lanjut dan mana yang tidak. Kalo semua laporan kayak gini di proses bisa full penjara sama guru-guru. Nanti penjara malah diubah jadi sekolahan. 😂

Yang dilakukan orang tua si anak ini gak salah, dia coba melindungi anaknya. Cuma responnya menurut saya lebay. Kalo saya punya anak nanti (sama Raisa atau Isyana), anak saya dipukul ya saya marah. Saya saja jarang mukul lah ini ada orang luar dengan seenaknya mukul. Biar anaknya nakal sekalipun, orang asing gak berhak mukul. Kalo pun udah bandel banget, biarkan orang tuanya yang bertindak.

Yang dilakukan guru itu juga gak salah, dia sedang mengajari bagaimana cara mendisiplinkan muridnya. Cuma ya gak usah main fisiklah. Saya tidak setuju dengan kekerasan di sekolah, apalagi cara mendisiplinkan main tangan dan gak dikasih tau benernya itu gimana.

Misalkan saya buang sampah sembarangan, dilihat guru, saya di tampar, dimarahin, gurunya pergi. Kalo saya anak SD, akan tertanam sebuah mindset. “ooh kalo saya buang sampah sembarangan saya digampar” jadinya saya gak akan buang sampah sembarangan lagi karena takut di tampar guru. Padahal kan bukan itu pointnya. Kita gak boleh buang sampah sembarangan karena bikin lingkungan kotor, bukan karena takut di gampar guru.

Guru harusnya mulai masuk ke cara berpikir seperti itu, memainkan logika. Kalo cara ngasih tahunya selalu dengan main fisik ya gak heran budaya kekerasan di negeri ini gak pernah hilang, lah sekolah yang harusnya jadi tempat belajar juga ngajarin kekerasan.

Guru juga harus paham psikologis anak didiknya, setiap anak berbeda, ada yang dikasih tahu sekali langsung ngerti, ada yang dua-tiga kali baru paham, ada yang bandel banget gak bisa dikasih tahu (maunya tempe) ya di komunikasikan sama orang tuanya langsung. Rasa-rasanya ini pokok permasalahan kenapa kasus seperti ini sering terjadi, komunikasi guru dan orang tua siswa yang buruk.

Iklan