Ramadan kali ini

Ketika tangan tak mampu menjabat
Ketika kaki tak mampu melangkah
Hanya hati yang mampu berbisik
Mohon maaf lahir dan batin.

Erick, Raisa, Pevita, Maudy Ayunda dan Isyana sekeluarga mengucapkan, selamat menunaikan ibadah puasa Ramadan 1437 H. πŸ™‚

Kurang lengkap rasanya kalau malam sebelum Ramadhan atau malam sebelum Idul Fitri kita gak dapat broadcast BBM atau Sms seperti itu. Sedikit mengganggu karena semua teman mengirim pesan yang sama, tapi tahun ini saya merindukannya. Malam tadi tak ada satu pun broadcast BBM yang masuk. Mungkin karena di kontak BBM saya bukan lagi anak-anak alay yang dulu saya kenal, mereka sekarang adalah para pekerja dan ibu rumah tangga.

Syukur Allhamdulillah masih bisa ketemu lagi sama Ramadan tahun ini. Ramadan 3 tahun belakangan ini saya mempunyai status yang berbeda mulai dari seorang MaTeLu (Mahasiswa telat lulus), kemudian setelah lulus menjadi seorang Pengangguran, Ramadan tahun ini saya jadi karyawan. Ya walaupun belum masuk kantor karena masih menunggu penempatan tapi setidaknya saya sudah diterima kerja di bidang keahlian saya, akuntansi.

Tapi selain itu ada yang berbeda dan selalu sama di Ramadan tahun ini, hal-hal yang remeh tapi beberapa sangat mengganggu.

Iklan Marjan

Iklan produk ini udah dianggap pertanda ramadan akan datang bahkan sebelum pemerintah melakukan sidang isbat untuk penentuan ramadan, mereka tiap tahun selalu membuat iklan bertema yang menurut saya menarik. Tapi untuk tahun ini? ada yang ngerti gak iklannya bercerita tentang apa?. Kalo tahun lalu bercerita tentang seorang anak perempuan yang mau bermain sepak takraw terus dimarahin ayahnya, sampai akhirnya mereka minum sirup Marjan. Si bapak pun luluh dan ngijinin putrinya main sepak takraw. Sungguh luar biasa kekuatan sirup Marjan. Tapi untuk ramadan tahun ini saya gak ngerti sama sekali, ceritanya ada anak-anak cewek di ruangan penuh bedug gitu terus tiba-tiba masuk anak-anak cowok langsung mukulin bedug. Terus juga ada bapak-bapak berikat kepala sunda gitu yang kepo.Β  Entah siapa. Awas aja kalo iklannya pas lebaran nanti malah antiklimaks. Saya akan blokir seluruh produk marjan, seperti ICMI yang mau nyuruh blokir Google dan YouTube.

Sidang Isbat

Di hari pertama terawih kemarin kami baru mulai sholat Isya jam 8 malam karena takmirul masjid dan jama’ah masih menunggu hasil sidang Isbat di Jakarta. Saya sampai sekarang masih heran, kenapa sidang isbat harus dilakukan di Jakarta, kenapa gak di Papua aja biar hasilnya bisa cepat diketahui. Bayangkan, kami yang berada di wilayah Indonesia Timur dan Indonesia Tengah harus menunggu hasil sidang yang dilakukan di Indonesia Barat. Tiap-tiap wilayah kan bedanya sejam. Saya jadi berpikir, apakah nenek moyang kita dulu untuk nentuin awal Ramadan harus nunggu sidang Isbat di Jakarta? terus mereka taunya dari mana? Radio? TV? kan belum ada.

Sentralisasi. Di setiap penentuan satu ramadan, pemerintah di Gorontalo mengumpulkan tokoh adat sekaligus ahli perbintangan. Ritual adat ini disebut Tanggeyamo. Tapi apapun keputusan pemerintah dan adat itu, tetap harus menunggu keputusan orang-orang yang sedang bersidang di Jakarta. – dari Status FB Chris Al Munawarah

Ya, tiap daerah pasti punya cara tersendiri untuk menentukan awal ramadan, jauh sebelum mereka mengenal alat bernama teropong untuk melihat hilal, tapi ya gak tau deh pada akhirnya harus nunggu mereka yang di Jakarta. Kalo gini saya mending milih jadi Indie aja ah kaya Muhammadiyah. πŸ˜€

Gamis tanpa celana

Saya gak pernah pake gamis saat sholat. Bukan berarti saya gak suka ya. Cuma emang gak punya aja. Tapi untuk kalian yang sering pakai gamis, tolonglah… kalo pake gamis ya tetap pakai celana pendek, jangan hanya celana dalam saja atau malah gak pakai apa-apa lagi di dalamnya. Bahan kain gamis kan biasanya agak tipis, pakailah celana pendek biar pas sholat gak nyeplak celana dalamnya. Sungguh itu pemandangan yang tidak mengenakan saat sholat. Lagian kalo cuma pakai CD doang kan bisa masuk angin, mengkerut baru tau kamu mz. Untunglah sampai ramadan hari ke 3 ini belum ketemu dengan yang gituan. semoga gak akan pernah, biar sholat bisa khusyuk.

Sakit Kepala

Saya memulai ramadan tahun ini dengan sakit kepala, 3 malam ini saya juga susah tidur, jadinya selalu begadang nunggu sahur dan tidur setelah shubuh. Ini mengesalkan karena saya berencana mengatur kembali waktu tidur di bulan ramadhan ini agar paginya bisa lebih produktif. Sahur tadi saya minum BodRex, tadinya mau diminum abis sholat Dzhuhur, BodRex kan bisa diminum kapan saja. Tapi takut diseripet (halah! bahasa apa ini!) sarung sama Zakir Naik akhirnya saya urungkan.

Itu saja sih, Selamat menunaikan Ibadah Puasa ya kawan-kawankuh. Ingat yang gak puasa harus hormati orang yang puasa. ehem.. #KemudianTwitwar

Sumber gambar topik: www.assabile.com

Iklan

12 thoughts on “Ramadan kali ini

  1. Ah, tentu setiap ramadan menghadirkan sesuatu yang berbeda ya. Kali ini yang berbeda bagi saya adalah ramadan kali pertamanya saat menyandang status mahasiswa. Kerasa bangetlah bedanya haha. Tapi, semoga segala perbedaan yang ada bukanlah sebuah halangan untuk merebut nilai kebaikan yang sangat berlimpah ini. Aamiin.

  2. Puasa kali ini cukup baik juga untuk sobat non muslim seperti saya, bisa bukabareng sama temen-temen alumni. Hihi itu momen yang tak terlewatkan lah. Trus kangen ngabuburit lagi sebelum bukber. Pokoknya beberapa tahun belakangan ini, Ramadan seolah jadi bulan keberuntungan juga.

    Selamat menunaikan ibadah puasa, bagi kamu yang menjalankannya πŸ™‚

  3. Bulan puasa ini juga terasa sangat berbeda buat aku bang, yah meski statusku masih mahasiswa yang semakin menua, tapi semester masih lazim alhamdulillah. Aku yg puasa kemaren gak pernah nyentuh kompor, tahun ini jadi juru masak keluarga. Ini amazing banget. Ternyata masak itu udh kodratnya cewek, senggak bisanya cewek masak, jiwanya tetap akan menyatu dengan dapur tsahhhh

  4. pembukaanya bener banget tuh bang, gue juga ramadan kali ini nungguin pesan BC kayag gituan tapi gak ada yang masuk sama sekali soalnya hape gue rusak jadi gak bisa dibuat apa-apa πŸ˜€ hehehe

    alhamdulillah sekarang sudah jadi karyawan, pasti enak sudah punya penghasilan sendiri. kuliah udah lulus, kerjaan udah dapet, nikahnya kapan bang ??? πŸ˜€ *becanda*

    iklan marjan -_- bener banget cuma muncul sebulan doang selama setahun, tapi ada lagi iklan yang booming ketika puasa. iklan obat maag πŸ˜€

    kalo pengumuan sidang jam 7 berarti dipapua sana jam 9, wwwiih udah malem banget tuuh. tapi ada benernya juga sih bang kalo sidang diadain di jakarta, kan notabene dia(jakarta) berada ditengah2 indonesia jadi nunggu dulu petugas yang lihat hilal itu. nanti kalo nentuinya di papua jam 7, ntar masih jam 5 WIB dong, hilalnya belum keliatan. nambah deh puasnya πŸ˜€

    kalo ada orang pakek gamis gak pakek daleman, langsung angkat ajah bang bajunya πŸ˜€ *dont try to women*

    eehh btw abang apanya raisa, pevita, isyana sama maudy ??? satu keluarga ??

  5. Gue juga buat postingan tentang ramadan. Sama kayak postingan ini, peringkat pertama iklan sirup. Hahaha

    Asik udah jadi karyawan, berarti udah punya penghasilan nih. Siap2 aja pas lebaran dimintain thr sama adek-adek sepupu. Harus banyak uang receh tuh, hihi

    Cie yang abis makan bodrex. Seharusnya di makan abis zuhur, kan emang bisa di makan kapan aja. Hihi

  6. setuju banget sama sidang Isbatnya..
    kasihan kita yang tinggal di Papua.. hiks..
    tapi solat tarawih pertama kemarin di masjid tempat saya Shalat di Jayapura, ulama2 masjid memutuskan untuk shalat tarawih duluan sebelum mendengarkan sidang Isbat..

  7. tiap kali BW dan bahas soal ramadhan, selalu ada iklan sirup marjan di dalamnya.
    iklan marjan kayaknya menyabotase seluruh stasiun tv indonesia ya, dia kayak jadi primadonanya ramadhan (bahkan sebelum ramadhan), dan yang paling ngeselin, iklan marjan selalu hadir mendahului sidang isbat, eh tiba-tiba pas antara minggu ke-2 atau ke-3 nanti si pengikut aliran marjan udah lebaran duluan, ini aliran sesat banget

  8. artikel dan web yang sangat bagus, dan bisa jadi pengetahuan, dan di perbanyak lagi artikel-artikelnya, agar banyak juga yang berkunjung kesini..

Abis baca-baca gak mau komentar dulu nih? Sinilah.. diskusi kita. :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s