Kami yang selalu disalahkan

Paskibraka adalah putra-putri terbaik bangsa .. dlm hal baris berbaris. Di mana letak salah pernyataan ini? –Sammy Notaslimboy

Apa yang salah dari pernyataan itu? Gak ada lah ya. Tapi beberapa orang akan bereaksi keras gak jelas, biasanya sih mereka yang gak mikir dulu tapi langsung komentar. Bagi saya terbaik dalam hal baris-berbaris adalah suatu kebanggan, apalagi tergabung dalam pasukan Paskibraka, mereka adalah yang terbaik dari yang terbaik!!! (dalam hal baris-berbaris). 🙊

Gak tau daerah lain tapi kalo di tempat saya (Provinsi Gorontalo),anggota Paskibraka dan Paskibra adalah siswa-siswi yang gak hanya pandai baris-berbaris tapi juga mereka yang berprestasi di kelas, jadi gak modal tinggi sama badan proposional doang. Gorontalo patut berbangga karena upacara 17 agustus kemarin di Istana, salah satu kontigen Gorontalo menjadi pembawa baki bendera pusaka dan dalam 5 tahun ini sudah 2 kali pembawa baki asalnya dari Gorontalo. Saya juga kalo udah gede pengen jadi anggota Paskibraka.. Iya nanti kalo udah gede…. Soalnya aku kan masih kecil kak. 😋

Kaitannya dengan putra-putri bangsa, saya sudah sampai tahap “KZL” sama orang-orang yg membandingkan pemuda zaman sekarang dan zaman dulu. Tadi pagi saya mendengarkan RRI sedang membahas tentang pertanian, hampir setiap penelpon menyindir pemuda khususnya para sarjana yang katanya gak mau turun langsung untuk membangun pertanian dan sarjana pertanian malah kerja di bank! (oke, yg terakhir saya yang ngomong) 😛

Siangnya, saya membaca sebuah postingan blog yang juga membandingkan pemuda zaman sekarang dan pemuda zaman dulu, katanya zaman sekarang pemudanya cuma bisa bikin video porno, tawuran, cinta-cintaan………….yaaa… Bener sih tapi kan.. Eee. 😩

Oke, generasi sekarang punya beberapa yang negatifnya, tapi di dalam dunia yang berubah, manusia juga berubah. Cara berpikirnya berubah. Cara hidupnya juga berubah. Di dalam semua itu, nilai-nilainya juga berubah,bahkan kerap kali terbalik dibanding dengan jaman sebelumnya. Lalu apakah generasi dulu juga udah positif? Saya yakin kalo dulu orang-orang sudah punya Handphone mereka juga bikin video porno, kalo ada internet mereka juga kunjungi situs porno, kalo ada social media mereka juga nyinyir.

Terus apalagi yang menjadi masalah pemuda saat ini?? KESEMPATAN! Seringkali kami tak diberi kesempatan oleh generasi tua ini, katanya terlalu mudalah, kurang pengalaman, gak serius, sukanya main-main doang. 😠

Rasa-rasanya saya gak perlu ngejelasin prestasi-prestasi pemuda zaman sekarang apalagi ngejelasin prestasi saya yang gak ada sama sekali. #lah!. Tapi tiap masa ada orangnya, tiap generasi punya tantangannya masing-masing. Berhentilah membandingkan pemuda masa sekarang dan pemuda dulu, kami membutuhkan kesempatan, anak-anak SMK sudah bisa buat mobil, apakah mereka dikasih kesempatan oleh generasi tua ini agar bisa memproduksi dalam jumlah banyak? Enggak, mereka hanya menjanjikan tanpa realisasi, ketika anak muda sekarang kerjaannya cuma gambar-gambar gak jelas, mereka dianggap cuma main-main? Siapa sangka mereka bisa jadi komikus handal. Zaman dulu tentu berbeda dengan sekarang, yang dulu dianggap cuma main-main, sekarang bisa menghasilkan.

HIDUP PEMUDA MASA KINI!! MERDEKA!!!

*lanjut main game online*

Posted from WordPress for Android

Iklan

24 thoughts on “Kami yang selalu disalahkan

  1. Ini yang selalu di bacot-bacotin sama orang tua. Perbandingan jaman dulu sama jaman sekarang. Dan menurut gue sih, gak bisa membandingkan satu hal yang sama dengan keadaan jaman yg berbeda.

    Co:

    Orang lebih individualis sekarang dari jaman dulu.
    Yaiyalah, jaman dulu rumah masih lega-lega dengan taman terbuka orang bisa komunikasi dgn mudah.

    Jaman dulu ga ada hape, jaman dulu ga ada internet, jaman dulu saluran tv masih yg sifatnya edukasi, jaman dulu kaga ada mall…

    Kalo sekarang idividualis, ya wajar lah. Semua fasilitas yg menunjang kemandirian, tersedia.

    *masih berapi-api tapi sudahlah*

    By the way, “sering kali kami tak diberi kesempatan oleh kaum tua”

    Kami?

    Emang elu masih muda bang? *peace*

  2. Namanya dulu dan sekrang mah beda kali ya, sudah dari sananya. Tapi masih ada yang ngebandingin kalo jaman dulu itu begitu, jaman sekarang itu begini. Alias anak mudanya jadi kzl gara-gara ngedengerin omongan golongan tua.

    Ngomongin kesempatan sih iya, dulu yang katanya mobil bikinan smk mau dijadiin mobil nasional tapi malah mobil bikinan negara tetangga yang dijadiin mobil nasional. Walau nggak sejurusan tapi aku juga ngerasain apa yang anak smk itu rasakan

  3. justru kalau dibanding-bandingkan malah membuat orang makin kesal dan tertekan.
    Sama aja lah pemuda jaman sekarang sama yang dulu. kan sama-sama muda dan punya gejolak, gairah dan tantangannya sendiri.. bedanya yang muda dulu sekarang udah tua, ngerasa berpengalaman dan cenderung untuk ngeremehin pemuda sekarang.

    Dan bener itu, yang muda yang berkreasi tapi tetap aja yang tua yang mengendalikan jalan hidupnya. kalau gk dikasih kesempatan ya susah

  4. Setujuuuu…tiap generasi punya ciri khas dan gaya hidup sendiri. Ga usah dibanding-bandingin sama jaman Firaun masih minum ASI dulu deh, pasti beda. Beda gaya hidup, nilai-nilai moral hidupnya juga beda.

  5. Kenapa masa lalu beda sama sekarang? Kenapa dulu gak banyak jomblo, beda sama sekarang? Kenapa dulu banyak yang bersahaja, beda sama sekarang? Terus aja gitu, sampe kucing main gitar. -__-

    Soal membandingkan masa lalu orang dulu mah, emang udah jalannya bg. Banyak yang Individualisme itu, karena prisip orang dulu sama sekarang udah beda.

    Kalo dulu pengen nanya kabar saudara jauh aja, butuh 2 minggu. Ya, meskipun balasannya hanya “Aku sehat kok. Semua sehat.” Terus 2 minggu lagi kalo mau nanya lagi, baru kebaca. Sekarang? Kapan dikirim, langsung dibaca. Kecuali cuma di read doang. Itu artinya lagi ngambek.. 😀

    Biarlah perbandingan ini tetep ada bg, supaya kita bisa belajar bahwa masa yang berubah akan selalu mengubah karakter manusia itu sendiri.

  6. waduh curhat banget sih ini haha apalagi yang dibold itu ya

    Iya sih kan jaman dulu ama jaman sekarang beda, jadi gak mungkin juga kita akan melakukan hal hal yang dilakukan orang tua jaman dulu di jaman sekarang huuft

  7. Waaahh.. Setuju baang!! Gak usah jauh2, kdang sama nenek sendiri aja suka di beda2in gitu, anak dulu gini, anak sekarang gini, kadang emang kesel sih, rasanya pengen bilang “Lah itu kan anak jaman dulu, beda lah sama sekarang”
    Jaman kan emang udah berubah, ya mungkin golongan tua masih blm bisa move on dari jamannya dulu kali._. Padahal pemuda nya mah sama aja ya, yg ngebedain cuma jamannya, jd perilakunya jg ikutan berubah. Gitulah.

    Aku dukung pemuda sekarang ah!! Merdekaa!!! Semoga pemuda-pemudi Indonesia bisa menghasilkan karya yg membanggakan Indonesia. Tp jgn berkarya membuat situs porno aja. Wkwk.
    Bangun pemudi pemuuuudaaa, Indoneeesiiiaaa~ *Lah malah nyanyi-__-* Maap kalo agak ngawur yah. Wkwk

  8. Eh tetanggaku sarjana pertanian kerjanya jg di bank hahahaa

    Ya emg beda kali pemuda dulu sama pemuda skg. Fasilitas aja dah beda jauh gt. Ya ga bisa klo disamain.

    Btw Selamat ya yg bawa baki paskibraka kmrin adl org Gorontalo

    Erick km jgn ngimpi deh mau sok2an jadi anggota paskib. Uuuh KZL

Abis baca-baca gak mau komentar dulu nih? Sinilah.. diskusi kita. :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s