“Kapan nikah?”

Rasa-rasanya saya sangat jarang pergi ke pesta pernikahan, biasanya karena gak diundang. Yaiyalah masa saya datang padahal gak diundang, mau taruh dimana coba amplop saya. Tapi 6 bulan belakangan ini saya datang di 2 pesta pernikahan teman. Sebenarnya ada banyak orang yang saya kenal menikah beberapa bulan belakangan, tapi karena saya gak diundang jadinya gak datang. Lagian mereka hanya seorang kenalan.

Kalo orang-orang mengkategorikan 2 tipe teman antara Sahabat dan teman, saya mengkategorikan antara Teman dan kenalan. Bagi saya Teman itulah sahabat,  sedangkan kenalan adalah orang yang banyak berbasa-basi dan kadang palsu. Kembali ke pesta pernikahan, 2 pesta pernikahan yang saya datangi 6 bulan terakhir ini juga menjadi ajang reuni, karena saya sudah setahun lebih gak kumpul bareng lagi karena ada yg kerja di luar kota dan yang lainnya disibukkan dengan pekerjaannya. πŸ˜€

Saya tidak suka pesta, saya suka pesta hanya saat kecil karena saat pesta saya bisa makan lebih dari 1 makanan enak. Makin dewasa tujuan saya ke pesta bukan lagi karena makanannya tapi karena menghargai undangan. Seperti 2 pesta pernikahan teman yang saya datangi, saya datang karena mereka teman baik saya dan mereka menelepon untuk memberitahu pernikahannya sebelum mengantar undangan ke rumah. Jadi gak enak kalo gak datang. 😅

Kembali bertemu teman-teman lama di pesta pernikahan adalah keadaan yang berbeda karena kita bukan lagi anak kampus yang tipe mahasiswa aktivis yang kadang urakan. Malam itu semua tampak rapi memakai batik, sedangkan teman yang lainnya tampak gagah dan cantik duduk di pelaminan. Banyak yang berubah memang namun tetap dengan kegilaan yang sama. Satu kalimat yang selalu saya dengar setiap bertemu teman pada malam itu adalah “Gendutan ya sekarang… “. 😑

Oke saya emang mulai Gendutan, berat badan saya naik beberapa kilo. ini karena sedang mengikuti tren zaman sekarang yang bilang kalo cewek sekarang sukanya yang gendut-gendut soalnya yang sixpack sekarang sukanya yang ganteng-ganteng. 👬

Bulan depan sepertinya ada lagi teman yang bakal nikah, bulan depannya lagi dan mungkin bulan depannya lagi juga ada. Kadang melihat teman nikah bisa membuat kita bahagia dan kadang risih. Risih karena setelah teman satu-persatu mulai nikah giliran kita yang ditanyain Kapan Nikah? , kalo udah gitu paling jawabannya kalo bukan sabtu ya minggu. 😳

Oiyak saya lagi ajuin lamaran lagi disalah satu BUMN, karena ini perusahaan plat merah saya bakal disibukkan lagi dengan pengurusan berkas seperti halnya waktu dulu ikut Seleksi CPNS . Ini adalah lamaran yang ke 6, semoga saya beruntung, kalo gak beruntung semoga pengalamannya jadi pelajaran berharga. 😄

Posted from WordPress for Android

Iklan

13 thoughts on ““Kapan nikah?”

Add yours

  1. Wahaha, bener juga itu kategorinya kaker. Wihihi ditanyain kapan nikah, itu emang kebayang banget sih Ehm nya -.- Oh ya kak, itu udah lamaran ke 6 aja, btw lu ceritain setiap lu ngelamar pekerjaan ya? Sepertinya gue gagal update postingan lu deh kaker -.- Maaf ya xD

  2. Cie… yang ditanyain kapan nikah, bilang aja, ini masih nunggu calonnya yang dari masa depan datang ke aku xD. Tapi, gue, walaupun kagak tau rasanya ditanya kapan nikah, tapi kayaknya lebih nyesek daripada bilang kapan punya pacar ya xD

    Oh iya, itu udah lamaran keenam? Good luck ye πŸ˜›

    Kata-kata lu yang “kalo cewek sekarang sukanya yang gendut-gendut soalnya yang sixpack sekarang sukanya yang ganteng-ganteng.” bikin gue merasa jijik sama preman-preman pasar :3

  3. Problemnya orang kalo belom nikah emang gitu ya, ditanyain kapan nikah kalo nggak ama temen, ama orang tua, atau ama saudara. Kalo saya sih masih jauh untuk mengalami fase itu wkwk πŸ˜€

    Oiya, semoga lamarannya diterima ya bang. Bener banget tuh, semoga kalo gagal bisa dijadiin pengalaman yang berharga. Kayaknya Bang Erick ini orangnya selalu positif thinking ya πŸ˜€

  4. Gak papa kali datang kondangan di orang yang kita gak kenal, itung-itung makan gratis, untuk masalah amplop mah isi dengan seikhlasnya aja. hehehe

    ketika teman kita satu persatu udah pada naik ke pelaminan, terkadang banyak bertanyaan “Kapan nyusul ?”. temen-tetem SMP gue emang banyak yang udah pada nikah (bisa dibilang nikah muda), tapi gue belum pernah dapat pertanyaan itu.

    oh iya untuk lamaran kerja, semoga keterima ya. jangan cuma ngirim lamaran ke BUMN aja dong, kapan kirim lamaran ke calon mertuanya. eh. hehehe

  5. Ah, bg erick mengingatkan gue pada kisah lama gue kemaren. Tiba-tiba lagi ngobrol ngalor ngidul, ditanyaan. “Heru kapan nikah?””

    Dengan keren dan sedikit hening, gue pura2 mati aja. Mau jawab apa cobak. Itu pertanyaannya sederhana, tapi kalo salah jawab. Malah jadi berabekan. Andai aja, gak pernah ada pertanyaan macam itu. Mungkin gue gak ragu untuk dateng lagi ke nikahan temen gue. Sama bg, kalo diundang. πŸ˜€

    Seringnya, karena udah terlalu bahagia, jadi lupa diundang. Tau2 udah gendong anak. Dan dengan polosnya kita nanya “Kapan nikahnya?”

    Entahlah bg. Gue cuman bisa berdoa. Semoga semua berjalan seperti yang Tuhan inginkan.

  6. haha, unik banget bang kalo bedain tipe orang. satu teman satu kenalan, berarti yang kenalan ini masih belum penting-penting amat yaa emang hehe.

    sama kayak gue duluu, waktu kecil juga datang ke pesta paling cuman pengen ambil permen yang disediain tuan rumah. tapi ketika remaja gini, kalo ada undangan buat datang ke acara ultah yaa niatnya emang pengen menghargai yang mengundang, bukan untuk nyari permen lagi.

    tenang Bang, yang sabar saja. meskipun temen-temen lo udah banyak yang nemuin jodohnya, suatu saat lo pasti akan duduk di pelaminan juga kok. mungkin sekarang belum waktunya. so, semangat saja dulu untuk karir buat masa depan. semoga lamarannya diterima ya Bang, amin.

  7. Alhamdulillah aku belum ditanyain begitu, masih ditanyain “Kapan wisuda?”

    Iya sih, aku juga sering cuma say hai sama teman yang bahkan aku lupa siapa namanya. Setelah menyapa, aku mikir “Namanya siapa ya?. Pikiran lebih mudah ngingat wajahnya ketimbang ngingat namanya. Atau ini terjadi ke aku aja ya :D?

    Semoga lamarannya bisa diterima bang, selalu berharap yang terbaik untuk kehidupan. Amin.

  8. Haha kampret emang pertanyaan macam kaya gitu… Mentang2 temen udh lumayan bnyak yg nikah, malah tanya seenak nya pada seorang jomblo.. Ckck

    Klo kondangan trus saya bawa pasangan cewe si gpp tuh ditanya. Lah ini lg sndiri msh aja di tanya, menyebalkan.. Wkwk

    Semoga sukses bro, bisa keterima di BUMN.. Hoho, biar cepet kerja dan cepet nikah πŸ˜€

  9. Bang Erick genduuuuuttttt! Hahahahaha. Eh, biasanya orang nganggur itu kurusan loh, kamu kok malah nambah gendutan? Hmm iya iya, karena yang sixpack sukanya cowok ya-___-

    Aku jadi kepikiran lamaran kamu yang dulu itu Bang. Menyia-nyiakan cpns karena semuanya serba dadakan. Padahal kalo kamu ngeusahain yang dulu mungkin sekarang udah jadi pegawai pns. Ah tapi, mungkin belum rezeki di sana ya. Gpp, semangat aja terus ngeraih kerjaan. Urusan jodoh pendamping nanti nyusul kok.

    Aku juga sekarang mulai sering dateng kondangan. Bukan kondangan temen sih, tapi temennya Karei. Lumayan, doa-doa mereka siapa tau bikin aku cepet nyusul langkah mereka *eh πŸ˜€

  10. Semoga bisa segera duduk di pelaminan bukan cuma keundangan buat tester makanan kak. hehehe Oh iya, Semoga tertakdirkan dan diterima lamaran di perusahaan BUMN nya yaa πŸ˜€

Abis baca-baca gak mau komentar dulu nih? Sinilah.. diskusi kita. :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog di WordPress.com

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: