Mo ela oli Mama

Sudah 11 tahun gue gak lihat Ibu, kepergian beliau emang bener-bener merubah hidup gue. Sejak Ibu pisah sama Ayah, gue lebih ikut Ibu daripada Ayah karena gue deketnya sama Ibu.  Setelah perpisahan itu kayaknya hidup makin berat, kita mengalami kesulitan keuangan. Bahkan saat itu gue hampir gak bisa ngelanjutin SMP karena gak ada biayanya. Iya dulu mah sekolah mesti bayar gak kayak sekarang udah banyak gratisannya.

Tapi ternyata gak sampe disitu setelah gue masuk SMP, setahun kemudian Ibu meninggal. Gue ingat saat itu bulan Ramadhan, Ibu emang udah sakit beberapa bulan. Sakitnya saat itu semacam struk karena beliau gak bisa banyak bergerak, bahkan untuk ke kamar mandi harus dipegangin. Setelah Maghrib beliau masih dalam keadaan baik bahkan saat gue pergi untuk sholat terawih beliau masih tertidur lelap di kasurnya. Sekitar jam 9 malam gue pulang dari Masjid, kondisi Ibu udah mulai parah nafasnya mulai sesak. Saat itu di rumah hanya ada Ayah dan adik tiri gue. Melihat Ibu dalam kondisi seperti itu gue mulai nangis, Ayah dan adik tiri gue juga udah nangis dan gak lama kemudian Ibu menghembuskan nafas yang terakhir kalinya.

“MA, BANGUN MA!!” Gue udah mulai nangis dan teriak bangunin Ibu. Gue gak peduli walau saat itu sudah banyak tetangga yang datang ke rumah. Gue mulai agak tenang setelah guru gue waktu SD nenangin gue. Malam itu menjadi malam yang panjang, gue menghabiskan malam itu dengan menangis. Bahkan saat tidur pun gue nangis karena malam itu gue tidur di samping Jenajah Ibu untuk yang terakhir kalinya.

Moment yang gak akan gue lupa adalah saat Ibu gue dimasukin ke liang lahat, gue tepat berada disamping liang lahat karena pengen lihat jenajah Ibu yang terakhir kalinya. Air mata mulai jatuh, gue nangis tanpa suara. Om gue yang juga kakak dari Ibu langsung meluk gue dan dia bilang ke gue untuk sabar.

Sebelas tahun telah berlalu, kepergian Ibu benar-benar merubah hidup gue. Ayah tiri gue udah nikah lagi, ketika gue diajak untuk tinggal bersama mereka gue gak mau. Dan kakak-kakak dari Ibu juga gak ngijinin. Sama halnya dengan Ayah kandung, gue diajak tinggal bareng tapi gue gak mau. Gue hanya pengen tinggal dengan keluarga deket aja. 🙂

Ini mungkin satu-satunya foto gue bareng Ibu yang tersisa, karena gue sering pindah rumah, beberapa album foto keluarga pada ilang.:(
image

Kalo ini foto Ibu waktu masih muda bareng Om dan tante gue. Gaya mereka old school banget. Hahaha.. Ibu gue yang tengah sedangkan gue waktu itu masih di awang-awang. #pfft :
image

Foto ini sepertinya memberikan pesan yang gue nyadarnya baru sekarang. Ini foto gue bareng Ibu (paling kanan) dan kedua kakaknya. Om dan Tante yang ada di foto inilah yang sebelas tahun ini ngerawat gue. :’)
image

Rasa kehilangan Ibu emang semakin berkurang karena gue gak bisa terus-terusan dalam keadaan berduka dan gue yakin Ibu gak mau gue terus merasa kehilangan. Walaupun terkadang kehilangan itu sering datang saat gue sendirian. Gue kangen sama Ibu, gue pengen juga kayak anak-anak lain yang dimarahin kalo pulang malam, di omelin kalo dapet nilai merah. Gue kangen dengan pwrhatian-perhatian itu. Dan kalo lihat teman sedang di omelin Ibunya Watia mo ela oli mama. (Saya teringat Ibu). 🙂

SELAMAT HARI IBU!

Posted from WordPress for Android

Iklan