Jangan panggil saya “Om”

“Om, boleh tanya gak? Sekarang jam berapa”ย Tanya seorang anak yang gue perkirakan kayaknya masih SMA.
“Hah?! ooh jam 9 dek..” kata gue yang sedikit kaget karena gue dipanggil “om”.
“Oh makasih om… ” kata anak SMA itu.

Di lain kesempatan gue juga terlibat percakapan, bedanya yang nanya masih SD atau SMP kayaknya, soalnya masih unyu-unyu gitu.

“Kak, isi pulsa dong?” kata dedek-dedek SD/SMP
“Loh! Saya bukan penjual pulsa dek” kata gue.
“Oh kirain jual pulsa, soalnya pulsanya gak pernah abis kan. Karena gak ada pacar yg ditelponin. *kaboor* 🏃”
“……” #AkuRapopo ๐Ÿ˜

Ada perbedaan panggilan diantara dua kelompok anak sekolahan itu, kelompok anak SMA manggil gue dengan sebutan “om”, sedangkan kelompok anak SD/SMP manggil gue kakak. Sesaat gue berpikir terlihat jelas lingkungan mereka bergaul, yang satu sering bergaul sana “om-om”, yang satu lagi bergaulnya sama seniornya di sekolah. O_o

Perbedaan panggilan itu bikin gue galau berhari-hari karena krisis identitas, gue ini “Om-om” atau kakak-kakak sih. :O

Gue sadar anak-anak sekolahan yang ada sekarang adalah mereka-mereka yang lahir diatas tahun 1998. Mereka baru lahir saat gue udah tau main bola bekel. Masa kecil mereka dimulai sejak awal 2000an. Hari ini kita banyak lihat memetentang permainan anak 90-an. Tentang main petak umpet, gambar-gambaran, tentang betapa jadulnya hape NOKIA. Gue yakin 10-20 tahun lagi anak-anak itu bakal bikin meme tentang betapa jadulnya BLACKBERRY. #pfftt

Saat di depan cermin gue memperhatikan bayangan sendiri, iyasih gue gak kayak dulu lagi. Gue mulai menuaaa..!!! tapi gak tua-tua amat sih. Umur gue baru 23, sedangkan kategori seseorang disebut Pemuda menurut Undang-undang adalah 15-30 tahun, itu artinya gue masih ketegori Pemuda kecepian.

Saat jalan-jalan di sekitar kompleks rumah di minggu pagi, gue banyak melihat teman-teman bermain masa kecil yang jalan pagi membawa anaknya yang masih batita. Saat gue ke masjid, anak-anak kecil yang dulu sering gue jitakin karena sering main waktu sholat sekarang mereka udah pada gede, bahkan mereka lebih tinggi dari gue. Jadinya kalo gue main di masjid mereka yang jitakin gue. #loh!, saat lihat DP BBM teman-teman seangkatan, mereka juga terlihat tua dewasa dengab riasan-riasan mereka saat ke kantor. Ahh waktu terasa cepet banget ya…

Oke..okeh.. di umur segini udah bisa dibilang tua. Karena kita sudah dituntut harus dewasa, bukan waktunya main-main lagi, gue punya tanggung jawab, gue harus mikirin semuanya sendiri. Tapi yaaa tetep aja………..

JANGAN PANGGIL GUE “OM”!

(manggil mas boleh, manggil sayang boleh banget) ^^’

Iklan

39 thoughts on “Jangan panggil saya “Om”

  1. umur gue juga udah 23 Rick. apa gue udah tante-tante? -__- eh tapi gue udah punya dua keponakan sih. ๐Ÿ˜€
    10-20 tahun mendatang mungkin akan semakin mengerikan. selain jadulnya blackberry, mungkin hp-hp yang digunakan bakalan segede papan cuci. atau televisi yang bergelombang. sekarang aja udah ada yang melengkung. ๐Ÿ˜

    karna kita sebaya, gue gak akan manggil lu dengan sebutan Om deh. gak manggil sayang juga sih. mas juga enggak. enaknya apa ya? opah aja gimana? ๐Ÿ˜€

  2. Hahaha, bg erik di panggil Om. Itu gue pernah juga mengalami hal itu bang. Nyampe-nyampe beberapa temen kampus gue manggil om-om. ๐Ÿ˜ฆ

    Semoga identitas kita diganti ya bang.

  3. Ya ampun, ternyata ada yang mengalami nasib serupa kaya gue. Gue juga kadang suka di panggil om sama anak Sd atau Sma. Rasanya tuh gimana gitu ya.

    Mungkin ini yang di namakan syndrom 20th, dimana di panggil om aja udah bisa bikin galau hahaja

  4. Kalo waria yang manggil sayang ke mas erick gimana :D?

    Iya, semua yang udah punya tanggung jawab pasti keliatan lebih dewasa, karena banyak yang harus dia pikirkan. Selagi belum punya pacar, kumpulin uang banyak2 ya mas D.

    Oh iya, Nokia semenjak dibeli Microsoft, smartphonenya keren loh.

  5. hwahahaha
    cuma perkara dipanggil om dan kakak aja bisa sampe kritis identitas. segitunya kah? kalo menurut aku 23 untuk ukuran cowok ya belum tua tua amat lah. tua tuh 60 dipanggilnya kakek :D.

  6. Hahaha. Kirain kau nulis apaan, Rick. Hm… manggil begitu sih biasanya mereka lihat muka kita. Hahaha. Ups. Enggak juga ding. Ada yang enggak enak kalau manggil nama doang karena merasa kita lebih tua dari dia. jadi ya, terima aja deh kalau yang manggil anak kecil. Kalau yang manggil om itu anak SMA, waspadalah, waspadalah. Ada modus di balik panggilan itu. Hahaha *kaboooorrr

  7. Huahaha endingnya #jleb… jadi gitu toh ceritanya sampai judulnya terkesan gemesin, hihihi…

    Iya sih .. sekarang udah banyak bingit yang berubah… apalagi umur juga makin tua dan lagi zaman kita sekarang gak sama dengan zaman adek2 sd/smp/ sma… yah bersyukurlah kita pernah merasakan jaman dimana gadget mah belum jd kebutuhan hidup… tp sekarang???

    Oke… kalau gitu saya panggil om saja yah kak biar kelihatan mesra huahaha #gubrag ๐Ÿ˜›

  8. Anjrit eh, ngakak aku. ๐Ÿ™‚

    Waktu emang berlalu cepat banget, aku udah 19 tahun tapi kalau beli teh gelas di warung dan yang jaga cewek cantik, seumuran nanyanya gini, “Beli apa, o-m? Eh, dek, kan ya?”

  9. Kalau gue lagi pake baju resmi, kayak jas blazer gitu..pasti dipangil ibu, krn badan gue yg bongsor. Aslinya, gue sih unyu bingits, wkwkwkwlk…eh, tp gue juga sering dipanggil tante, tapi gak papa juga sih, pd kenyatanaanya ponakan gue sdh buanyak dan manggil gue tante semua, …hihhiih

  10. Ane kan baru 18 tahun nih mas, cocoknya dipanggil apa ya?? Soalnya udah punya 2 ponakan jadi temen2 anakku itu panggil ane tante pdhl cuma beda 10 tahun, bagusnya dipanggil apa ya?? Kakak atau tante??๐Ÿ˜๐Ÿ˜

  11. kalau didunia nyata. aku gak pernah dipanggil om. karena emang aku masih unyu dan baru kelas 10 SMA. Tapi, kenapa kalau di game, pasti pada manggil om bikin baper . apa dunia game identik dengan om om ya ?

Abis baca-baca gak mau komentar dulu nih? Sinilah.. diskusi kita. :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s