Sarjana Pengangguran

pengangguran-profesional

Menjadi pengangguran emang gak ada enak-enaknya sama sekali, pengangguran adalah status yang banyak dihindari banyak orang, sialnya adalah saat ini gue menyandang status itu. Belom sebulan menyandang status ini gue udah merasa risih, lihat orang lain sibuk kerja bikin hati gue gak tenang. ternyata benar pepatah sesat yang bilang bahwa Wisuda adalah pengangguran yang tertunda, Jadi pengangguran juga bikin gue dapet pertanyaan-pertanyaan baru, kalo dulu sering ditanya “Kapan Lulus?”, sekarang kalo ketemu teman-teman, anak kompleks, keluarga gue ditanyain “Kerja Dimana?”.

Β “Rick, kerja dimana sekarang?”

“Di DJARUM”

“Wuih.. perusahaan gede, gajinya gede dong…”

“Iya DJARUM = DJAga RUMah”

“………..”

Kalo minggu malam gue buka twitter, BBM, dan facebook gue selalu baca status teman-teman yang membenci hari senin. Gue gak paham kenapa mereka membenci hari senin. Gue pengen juga benci hari senin!! tapi gue gak tahu harus dengan alasan apa sehingga gue juga harus membenci hari senin, yang gue alami tiap senin beberapa tahun belakangan biasa aja tuh kayak hari-hari biasa. Karena gue gak bisa membenci hari senin gue tetapkan membenci hari lain yaitu sabtu. you know lah… ^^’

Selama sebulan ini juga gue bukan tanpa usaha untuk mencari pekerjaan, seminggu setelah wisuda gue coba ikut seleksi penerimaan Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS), Allhamdulillah gue lolos verifikasi berkas di Kementerian Hukum dan Ham Republik Indonesia (Kemenkumham RI). Waktu pertama kali milih formasi di Kemenkumham gue udah mikir dan nyiapin hal-hal yang diperlukan kalo ujiannya nanti dilakukan di kantor pusat. Iya gue emang ngambil formasi CPNS di Pusat karena formasi CPNS di Kantor Kemenkumham Wilayah Gorontalo tersedia hanya untuk Penjaga Lapas. Gue bukan milih-milih jabatan, hanya saja untuk seorang Penjaga Lapas gue banyak kekurangannya, pertama gue pendek, terus ngeri aja gitu masuk lapas. Gak kebayang deh kalo gue jadi penjaga lapas, bukannya gue marah-marahin tahanan malah gue yang dibully para tahanan. 😦

Gue menhdaftar CPNS di Kemenkumam saat tinggal 3 hari sebelum pendaftaran onlinenya ditutup, gue ngebut ngurus semua persyaratannya. mulai dari Surat Keterangan Catatan Kepolisian (SKCK) dan Surat Kesehatan. Dari 2 surat itu mengurus SKCK adalah yang birokrasinya paling panjang, gue harus minta surat pengantar dari ketua RT/RW, setelah itu minta surat pengantar dari Kelurahan, terus masih harus ke Polsek dan terakhir ke Polres. Gue sih gak masalah ngurus-ngurus gituan ya biar gue jadi tau aja prosesnya gimana. kadang kita tuh suka protes hal-hal yang bahkan kita sendiri gak tahu prosesnya gimana.

“Duh ngurus SIM itu ribet banget ya.. males deh..”

“Emang kamu pernah ngurus SIM?”

“Gak pernah, kata temennya temenku yang punya kakak temannya sih gitu…”

“…..”

Satu hal yang bikin gue semangat datang ke kantor polisi adalah pengen lihat kakak-kakak Polwan Cantik yang kayak di TV-TV ituloh. #NamanyaJugaCowok. Tapi sayang sepuluhribu sayang pas gue ke Polsek malah dilayani pak Polisi Gendut, di Polres ketemu sih Polwan Cantik cuma mukanya judes banget gak ada senyum-senyumnya sama sekali. cewek JELEK menurut gue adalah cewek yang gak pernah senyum. Cewek kalo senyum itu cantik loh… ^^’ #TOLONGDICATAT

Mengurus Surat Kesehatan prosesnya paling gampang, tinggal datang ke Rumah Sakit/Puskesmas, diperiksa, terus dikasih Surat Kesehatan. sialnya hari itu gue sampe kelilingin seluruh Puskesmas di tiap Kelurahan karena Dokternya gak ada. Hari itu bertepatan dengan pemeriksaan kesehatan Calon Jamaah Haji asal Gorontalo, jadi di beberapa Puskesmas Dokternya gak masuk. di Puskesmas terakhir akhirnya gue diperiksa sama Asisten Dokter gitu, tapi gue harus minta tanda tangan dokternya di salah satu hotel tempat doktermya ikut kegiatan.

Setelah dapat 2 surat itu, sorenya gue ke kantor Pos buat ngirim berkasnya, 2 hari kemudian pengumuman peserta yang lolos verifikasi berkas diumumkan. ada sekitar 3600 peserta yang dinyatakan lulus verifikasi. Banyak banget emang padahal jumlah CPNS yang bakal diterima hanya 1000. saat gue ngecek untuk jabatan yang gue pilih sebagai Pranata Laporan Keuangan (Petugas Sistem Akuntansi Instansi) yang lulus 34 orang dari 14 CPNS yang akan diterima. Gue melihat peluang disitu, setidaknya gue hanya harus bersaing dengan 20 orang lainnya agar dapat 1 tempat disitu.

Pengumuman lulus seleksi
tapi cuma 5 menit gue bahagia karena lulus verifikasi berkas, gue harus kecewa setelah baca pengumumannya. “Peserta yang dinyatakan lulus DIWAJIBKAN hadir pada 1 Oktober 2014 di BPSDM Hukum dan Ham, Jl. Raya Gandul, Cinere, Depok”.

Surat Pengumuman
Oh Syiiit! Mepeett amatt waktunyaaa!!!

Nomer Urut Verifikasi
Asal tahu aja pengumuman lulus verifikasi berkas baru disampaikan malamnya tanggal 30 September 2014. dan kita diharuskan hadir besoknya membawa dokumen asli persyaratan CPNS! Gue sadar karena gue ikut seleksi CPNS di Pusat maka gue harus berangkat ke Jakarta untuk mengikuti tes dan ujian CAT. tapi gak semepet itu juga sih waktunyaaaa…. gue bisa aja langsung mesen tiket malam, syukur-syukur dapet kalo enggak? belom lagi gue buta peta Jakarta, belom harus ke depok, belom mikirin penginapannya, belom makannnya, belom nyari jodohnya, belom uang nikahnya, biaya sekolah anak! aarrgghh ribet banget! andai disuruh datang 1 minggu setelah pengumuman mungkin gue bisa siapin semuanya. 😦

tapi ya sudahlah, mungkin belom rezeki gue kali ya. Belom ditakdirkan jadi PNS, belom ditakdirkan jadi abdi negara, mungkin gue disuruh mengabdi kepada negara gak dengan cara jadi PNS tapi dengan cara lain. hehe.. πŸ˜€

Selalu ada hikmah dan pelajaran yang kita dapat dari suatu proses panjang, dan yang gue dapet dari proses ini adalah……. ternyata polisi sekarang itu gendut-gendut. 😐

eh Gak deng! yang gue dapet adalah jadi tahu proses-proses ngurus administrasi tadi, dari kelurahan, polsek, polres, kantor pos. gue jadi tahu dimana kantornya karena selama ini gue gak pernah datang ke tempat-tempat itu. πŸ˜€

menantu-idaman-adalah-sarjana-pengangguran

Sumber Gambar: Acehterkini.com | keepcalm

Iklan