Selamat datang dunia nyata!

Setelah wisuda kemaren, hari ini gue bangun pagi dengan status baru yaitu Pengangguran. Jujur kemaren gue benar-benar hari besar buat gue, berjalan mengenakan Toga ternyata merupakan suatu kebanggaan tersendiri. Makanya mulai hari ini dan seterusnya kemana-mana gue pake Toga. #halah. Sekarang juga gak bakal ada lagi yang nanya “Kapan Lulus?” Ke gue, karena udah tahu jawabannya apa.

“Lulus, sukses, nikah, semuanya, bukan perkara cepat atau lambat. semua ada waktunya, ada kadarnya, pantes-pantesan aja.” ~@maulasam

Gue gak percaya kebetulan, gue percaya semua udah digariskan oleh Tuhan. Wisuda gue baru bisa tahun ini ya karena gue pantesnya wisuda tahun ini. Wisudaan kemaren banyak banget teman yang ngucapin selamat, baik itu teman seangkatan yang gue udah gak tau kabarnya setahun ini gimana, tiba-tiba nongol ngasih selamat. Adik-adik tingat gue, yang udah lulus mendahului gue #Adek2Durhaka, adik-adik tingkat yang masih unyu-unyu semester 3, 5, 7 dan adek tingkat yang harusnya lulus bareng gue tahun ini tapi mereka milih nunda wisudanya karena jadi pengurus BEM Universitas. Good Job dek! Lanjutkan! 😎

Beberapa dari adik angkatan banyak yang kaget gue wisuda tahun ini, mereka pikirnya gue udah wisuda 1-2 tahun lalu. Iya sih gue emang jarang ke kampus. Jadi waktu ketemu pas acara Ramah Tamah & Penglepasan Alumni, mereka langsung pada nanyain. πŸ˜€

Gue emang lama gak ke kampus, gue balik ke kampus sekitar 2 bulan belakangan ini buat ngurus proses akhir sampai akhirnya Wisuda. Banyak yang gue lewatin ternyata, salah seorang adik tingkat yang harusnya wisuda bareng gue tahun ini sekarang malah jadi Presiden BEM Universitas. Wuiihh.. Gue jadi inget beberapa tahun ke belakang Fakultas gue gak pernah menang di Pemilihan BEM. Tapi tahun ini kami menang dan Presidennya dari Akuntansi, itu menjadi jawaban kenapa Wisudawan akuntansi tahun ini cuma seratus orang lebih. Karena masih banyak yang memilih menjadi pengurus BEM dan jadwalin wisuda bulan Februari. 😎

Perjalanan menuju hari Wisuda bukan tanpa halangan, nilai tugas akhir gue sempet gak bisa di input secara online karena batas penginputan nilai udah lewat, sehingga akhirnya gue gak bisa ikut yudisium. Beruntung saat itu gue dibantu pak Dekan. Hehe.. πŸ˜€

Halangan berikutnya adalah pakaian Toga yang hilang, sial! Gue sempat stress selama setengah jam di depan loket pengambilan toga wisuda. Jadi ceritanya setelah gladi bersih wisuda gue ke loket pengambilan toga di gedung Dharma wanita. Karena saat itu ada banyak banget orang yang antri, gue dan beberapa teman lain nitipin slip pembayaran ke salah satu teman yang antri paling muka. Sialnya adalah pas dia balik bawa baju toga, punya gue ketinggalan di loket. Pas mau ambil ternyata harus antri lagi. 😑

Yaudah gue putusin balik pas agak siangan, karena gue juga lagi punya urusan di fakultas. Sekitar jam 2 siang gue balik udah sepi, pas gue minta toga dan di cek namanya, nama gue udah kecoret yang artinya toga udah diambil, pas di cek di tumpukan toga, punya gue juga udah gak ada. Arrgghh.. Gue udah panik. Langsung gue telpon teman-teman yang ngambil toga, katanya gak ada di mereka. πŸ˜₯

Cukup lama gue duduk di depan gedung Dharma wanita, merenung… bertobat… berpikir… Apa ini tanda gue belum di izinkan wisuda tahun ini ya? ❓ Ah tapi wisudanya udah besok! Masa gue gugur di detik-detik terakhir. 😳

Gak lama setelah gue mulai makanin daun karena stress mikir gak bisa wisuda, gue dapet telpon dari teman yang katanya Toga gue ada sama dia dan nanti bakal di anter di Rumah. Allhamdulillah… *sujud syukur* (gue bisa sih minjem toga teman yang udah wisuda, masalahnya ukurannya pasti beda).

Hari wisuda pun tiba, setengah 7 pagi gue udah datang ke auditorium UNG sendirian, karena Tante sama Om gue nyusul belakangan. Pendamping wisuda? Gak ada! Karena pendamping wisuda belum tentu jadi pendamping hidup. Makanya gue nyari dulu pendamping hidup yang bakal jadi pendamping wisuda gue saat kuliah lagi. #tsaahh 😎

“Wisuda itu kayak kencing, setiap calon sarjana akan mengalaminya, tapi kita sendiri yg akan tau kehangatannya. #dalem”

Hari itu yang bakal diwisuda ada sekitar 1700-an wisudawan/wisudawati yang dibagi menjadi 2 sesi, pagi dan siang. Menjadi wisudawan bener-bener menjadi suatu kebanggan tersendiri. Gue melihat banyak wisudawan/wisudawati yang datang bareng keluarga besarnya, ada kakek, nenek, om, tante, bapak, ibu, anak, cucu, cicit, semuanya ada. Mereka datang berbondong-bondong datang dari kampung biar bisa dateng lihat anaknya wisuda dan yang paling inti dari wisuda adalah Foto bareng. πŸ˜€

Prosesi wisuda berakhir sekitar jam 12 siang, melelahkan memang karena harus duduk dalam waktu lama. Tapi begitu selesai gue gak pernah berhenti senyum karena akhirnya hari ini datang juga. Hehe ^^’

Gue pasangin kumis biar telihat berwibawa. :cool:

Gue pasangin kumis biar telihat berwibawa. 😎

Sekarang gue punya tugas baru yaitu nanya “Kapan lulus?” ke yang belum wisuda. HAHAHA XD

“Wisuda: Saat-saat yg diperjuangin banget sama mahasiswa. Bahagianya semu dan sementara, abis itu galau kapan kerja.”

Selamat datang dunia nyata!
Kesenangan wisuda emang cuma bertahan sehari, karena besoknya kita harus mikirin masa depan. Mau kerja apa? Dimana? Nikah sama siapa? Mau punya anak berapa? Sudah saatnya mikir hal-hal itu. Jujur sampe sekarang gue juga masih bingung mau ngapain, sempat kepikiran mau kuliah lagi. Tapi gue bertanya ke dalam diri “yakin mau kuliah lagi?. Gue malah tambah bingung, mungkin gue harus nyoba dunia kerja dulu kali ya. Kali aja asyik.. Hehe. Atau mungkin gue coba daftar jadi CPNS. πŸ˜€

Dulu waktu kuliah gue punya teman kelompok belajar, dari kami berlima 3 orang udah jadi pegawai Bank, satu orang udah fokus jadi Ibu rumah tangga ngurus 2 anak dan suaminya. Tinggal gue nih… Gue sih milih jadi nasabah aja. Yang nyimpen uang ratusan milyar. #halah hahaha amiinn… ^^’

Tapi inti dari semua ini gue excited ngejalanin semuanya, gue pengen nyoba banyak hal. Kerja, kuliah, semuaaanya. Mumpung masih muda ini.. πŸ˜€

Terakhir buat para mahasiswa telat lulus, yang lagi skripsi. Kalian Jangan pernah lelah mengejar wisuda, wisuda aja nggak lelah nungguin kamu. #wisdom πŸ™‚

Iklan

36 thoughts on “Selamat datang dunia nyata!

  1. aku baru tau kamu anak akuntansi rick. berarti hebat banget hitung hitungan ya..

    itu gimana ceritanya pakaian wisuda hilang -_- makanya jangan nitipin slip pembayaran hahaha.

    yaudah, selamat rick! selamat menikmati wisuda dan selamat cari / buat kerja. aku malah baru aja masuk kuliah hahaha

  2. Selamat rik udah wisuda!

    Pe4juangan yang gak gampang ya meskipun udah kelar semuanya… sampai toga pun enggan dipakai sama lo.. πŸ˜€

    Bagaimanapun juga kita pasti bakal kangen sama masa2 mhasiswa… masa2 ngenes yang rasanya tetep manis..

    Semoga kegalauan lo gak lama rik… selamat berjuang di kehidupan yang sesungguhnya 8)

  3. gue dulu juga kayak gitu, mungkin kita cowok ya. Jadi waktu wisuda udah g kayak menikmati bgt, bingung mau kerja gimana…….

    e skg gue udah kerja, nyesel kenapa dulu g uforia… udah gue wisuda cuma ama ibu.

    PW mana PW, shitt gue jomblo dl.

    BTW brai, PW elo mana, kok foto sendirian. πŸ˜›

  4. Wah, kyaknya lu emg di suruh buat selalu berjuang rik. Kayak ngejer wisuda yg udah lu perjuangin, terus nyari toga yang hampir menghancurkan perjuangan lu. Alhamdulillah, Tuhan menjawab perjuangan lu dengan keberhasilan πŸ˜€
    Tinggal satu ni, lu berjuang nyari pendamping rik, pendampiiing hiduup wkkwk

    Selamat datang di kehidupan nyata rik, sukses selalu. Dan satu, jangan bully kami yg belum lulus :’)

  5. kalo lo telat wisuda, kalo gue telat kuliah. yah, mungkin memang baru” saat ini lah waktu gue untuk kuliah. yah, percaya aja lah sama skenario yg udah di gariskan oleh Allah. hahah

    yeh, dengan kelulusan lo ini, Indonesia resmi punya ratusan bahkan ribuan pengangguran. selamat, bang. wakakak.
    tapi bner sih, selagi muda harus nyobain semuanya. mlai kerja, kalo perlu sambil kuliah, sambil nyari jodoh juga. manatab. sukses deh, rik.

  6. Selamat lah udah wisuda, Dan selamat datang di dunia nyata. Dunia yang lebh kejam dari yang Erick kira. Haha

    Semoga cepet dapet kerja, dan bisa menyejajarkan diri dengan para entrepenur muda penuh karya. Enggak sekedar jadi eksekutif muda aja:D

    Semangat^^

  7. SELAMAAAAAT!!! lu nggak pernah keliatan ternyata bertapa demi sebuah sarjana nyaaakk…hehehe..gue malahan baru tau lo Rick..welcome to the jungle then! jangan kuliah lagi, lu harus kerja dulu dan ngerasain dunia ekrja itu gimana dan cari uang sendiri itu gimana. semunguth nyakkk!! πŸ˜€

  8. Wah beberapa bulan yang lalu aku juga sempet ngerasain hal yang sama, nih, bang! Aku juga diwisuda wkwk. Tapi di smk.

    Di kehidupan ini kadang ada proses-proses yang kalau sudah dikhatamkan, membuka proses selanjutnya. Seperti lulus sekolah, ternyata itu bukan akhir, itu justeru awal. TErus juga lulus kuliah, sama, kayak sekolah. Itu bukan akhir, tapi awal. Kerja juga, menikah juga, haha..

    Yaudah sih semoga di masa-masa muda bang Er, banyak hal-hal positip yang bisa dilakukan, syukur-syukur jika dapet pengelaman yang bisa diturunkan ke anak-cucu.

    Sukses yak!

Abis baca-baca gak mau komentar dulu nih? Sinilah.. diskusi kita. :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s