Ramadhan di Gorontalo

Ada banyak yang khas saat ramadhan, banyak juga kegiatan-kegiatan yang biasanya tidak dilakukan di bulan biasa, tapi dilakukan saat bulan Ramadhan. Misalkan…..berpuasa sebulan penuh. ๐Ÿ˜ bener kan? Hanya di bulan Ramadhan kita puasanya 30 hari, kalo bulan biasa paling ada yang puasanya Senin dan kamis. ๐Ÿ˜›

Tiap daerah pasti punya yang khas saat bulan Ramadhan, nah! Daerah saya Gorontalo juga punya yang khas Baik itu dari sisi Budaya, tradisi dan kebiasaan. Kebiasaan atau tradisi ini sering dilakukan dan hanya muncul hanya di bulan Ramadhan. Beberapa ada sih di bulan biasa, tapi di bulan Ramadhan jumlahnya bertambah. Berikut kebiasaan atau tradisi yang bakal kalian temuin di Gorontalo saat Ramadhan:

1. Masak ayam di Sahur Pertama

Kalo ini mungkin gak semua sih, tapi sebagian besar kalo ditanya makan apa di sahur pertama, pasti jawabannya Ayam. Entah ayam goreng, ayam bakar atau Indomie Ayam bawang. Karena hari pertama Sahur, masyarakat Gorontalo memasak makanan yang spesial. Yaa walaupun di Hari kedua, ketiga dan seterusnya lauknya tempe, tahu atau Indomie, tetapi di hari pertama Sahur/berbuka orang-orang menyediakan makanan yang spesial. ๐Ÿ™‚ Diย keluarga saya Sahur pertama pasti makannya Ayam. Indomie ayam bawang tepatnya. #halah. Karena ya itu tadi, hari pertama Ramadhan sahur/berbuka dengan yang spesial. (Tapi lebih spesial sahur bareng “kamu” sih, iya kamu) ^^’

2. Jalan pagi di awal Ramadhan

Ini juga salah satu kebiasaan masyarakat Gorontalo setelah sholat shubuh. Jalan di pagi hari mungkin hanya dilakukan oleh beberapa orang saja di bulan biasa. Tapi kalo kalian di Gorontalo, setelah sholat shubuh berjamaah di mesjid-mesjid, masyarakat berhamburan dijalan-jalan mulai dari anak kecil sampai orang dewasa sekedar berjalan santai ada juga yang menggunakan sepeda motor, bentor dan mobil. Tempat-tempat publik seperti taman kota, pantai dan tempat lainnya bakalan rame. Tapi biasanya sih hanya bertahan seminggu doang, setelah itu orang-orang bakal milih tidur setelah sholat shubuh. ๐Ÿ˜€

3. Menjamurnya penjual takjil

Mungkin ini terjadi juga di kota-kota lain sih ya, hampir di tiap kompleks pasti ada yang jualan makanan takjil untuk berbuka puasa. Jadi gak usah takut kalo nanti pas berbuka gak ada makanan, tinggal jalan dikit ketemu penjual takjil. Kemaren aja pas saya keluar kamar, eh ada tukang jual takjil depan kamar saking menjamurnya penjual takjil. #halah. ๐Ÿ˜›

4. Pengemis…pengemis.. Everywhere

pengemis1

Selain penjual takjil yang menjamur, profesi ini juga ikutan menjamur. Kalo saya sih gak masalah dengan pengemis, yah bisa nambah pahala juga karena sedekah di bulan suci. Tapi kalo tiap jalan ketemu mereka mulu kan KZL juga. Pernah saya ketemu pengemis di Kampus, terus saya kasih uang. Sorenya dia dateng lagi ke rumah, pengemis yang sama! Hadeh.. Kalo masih kuat jalan dari kampus ke rumah saya ngapain jadi pengemis, bikin jasa gendong kan bisa. Kemaren aja pas saya keluar kamar ada pengemis di depan kamar. #Halah #TernyataPengemisItuYangJualTakjilTadi XD

5. Pasar Senggol

Ini adalah pasar yang hanya ada di bulan Ramadhan, pasar ini menjual segala keperluan untuk lebaran nanti. biasanya dibuka dari 15 Ramadhan sampai 30 Ramadhan. Bahkan masih ada aja yang jualan beberapa hari setelah lebaran. Saya tidak tau sejarahnya kenapa dinamakan Pasar Senggol. Tapi dari pengamatan saya, karena lapaknya yang dempet-dempetan dan pengunjung yang banyak jadi kalo jalan tuh senggol-senggolan, untung gak ditambah cubit-cubitan nanti pada dangdutan semuanya. Asiknya beli di keperluan lebaran di Pasar senggol adalah bisa ditawar. #MentalDiskon ^^’

6. Malam pasang lampu (Tumbilotohe)

Kalo ini adalah salah satu tradisi turun temurun di Gorontalo. Tradisi ini dilaksanakan 3 malam terakhir ramadhan sebagai tanda bakal berahirnya bulan suci Ramadhan, lampu-lampu botol dipasang disetiap rumah, pinggir jalan, lapangan, halaman masjid, sawah dan banyak tempat. Dinyalakan sejak selesai Maghrib (buka puasa) dan dimatikan saat selesai Shubuh. Biasanya tradisi ini dilombakan antar kelurahan, jadi tiap kelurahan berlomba-lomba menghias lingkungannya dengan lampu botol. Saya pernah nulis Disini! tahun lalu tentang tumbilotohe.

Waktu saya kecil, kakek pernah bilang tujuan lampu-lampu itu dipasang disetiap rumah biar halaman rumah terang dan bakal didatangi malaikat saat malam Lailatul Qadar. ๐Ÿ™‚

Itu kalo di Kotaku, kalo kota kalian apa yang Khas saat ramadhan? ๐Ÿ˜€

Sumber Gambar: 1 โ€ข 2 โ€ข 3 โ€ข 4 โ€ข 5 โ€ข 6 โ€ข 7 โ€ข 8 Kalo Kartunnya dari: “NgampusAja.com”

โญ edited Kamis, 18 Juni 2015. ๐Ÿ˜‡

โญ edited Sabtu, 13 Mei 2017 ๐Ÿ™‚

Iklan

56 thoughts on “Ramadhan di Gorontalo

  1. Hehe.. ๐Ÿ˜€ Kalau no 3 dan 4, di tempat saya tinggal sih pasti ada ya.. ๐Ÿ˜€ Meskipun untuk no 3, penjualnya hanya jualan gorengan..

    Ada satu kebiasaan khas di tempat saya tinggal. Kalau pagi-pagi, setelah sahur.. Nyalain petasan, dan kejar-kejaran kemana-mana.. Yang melakukan biasanya anak-anak kecil. Ganggu banget..

  2. itu lampu Tumbilotohe keren banget, kalo ketiup ngin apa enggak mati ya?
    kalo nomer 3,4 itu kayaknya emang tradisi diseluruh nusantara ya.

    kalo tradisi yang khas di tempat aku apa ya umm….. *gak ada yang khas deh kayaknya*

  3. Di sini gak ada tradisi jual takjil, ‘kan kampung. Cuma di warung-warung tertentu saja. Tapi kalau di kecamatan malah menjamur. Rame banget. Di sini gak ada budaya pengemis, malu dong. Jalan pagi kayaknya gak tahu, jarang keluar. Habis sahur bisa langsung tidur atau bertapa di depan netbook. Gak tahu di jalan ada yang pernah gitu lagi gak? Jalan pagi mah ada kala aku masih kecil. Tapi gak ramai-ramai.
    Asyik banget Tumbilotohe itu. Coba kalau di kampung ada. Mupeng.
    Selamat ramadhan juga, Erick. Semoga bisa bertemu malam lailatul qadar.

  4. Njir. Itu yang nomor 6 keren abis. Harus punya kesempatan ke Gorontalo pada waktu itu. Salah satu keajaiban dunia… yang dibuat manusia. :))
    Dan, iya, gue kayaknya saur pertama juga ayam deh. Hahaha

  5. Whaaa… kamu jadi nulis tentang pengemis juga di sini. haha, nggak nyangka, berita yang waktu itu ternyata bikin kamu terinspirasi juga ya.
    Gue setuju sama pendapat lo tentang tidur setelah salat subuh, yaaa…meskipun gue cewek, tapi selama puasa emang gitu sih kegiatannya. ๐Ÿ˜€ hehehe
    Gue ijin share nih! ๐Ÿ™‚

  6. Hahahaha itu yang jalan2 pas habih shubuh keknya kayak mau konvoi tawuran gitu yak? :v
    Terus yang jualan takjil juga gitu, sampe 1 meja buat beberapa penjual -_- Gak ketuker atau gimana gitu pas rame pembeli?

    Waw, aku pernah liat di tv ada kek semacam lampu-lampu botol gitu di pasang berjajar rapi di pematang sawah, ternyata dari Gorontalo yak? Keren ya?
    Kalo di Sidoarjo mah semuanya pada mentingin perut -_- gak ada tradisi yang berarti disini. Hem ….

    1. Yah emang rame banget sih, lagian jarang ada mobil. Banyakan yg jalan kaki sama naik motor. ๐Ÿ˜€

      Jualan takjil gak semuanya gitu sih, beda-beda tempatnya. Tiap 10 meter ada yg jualan Takjil. XD

  7. Wah nomor pertama sama persis Bang. Di daerahku juga gitu kok. Ntah kenapa, setiap munggahan (sahur dan puasa pertama) mama selalu masak opor ayam. Ayamnya pun harus ayam kampung. Ternyata sodara-sodaraku juga kayak gitu. Nggak ngerti kenapa harus ayam ya-_-

    Hiiiii serem ada penjual takjil ke depan kamar. Eh tunggu, jangan-jangan itu istri kamu lagi Bang? :O

    Aaaakkkk itu lampunya so sweet banget ya Bang Er. Sayang di sini nggak ada yang kayak gitu. Padahal aku pasti excited kalo ada lampu-lampu gitu juga. Mau juga di sini ada yang gitu huhu

  8. Wah, yang sepeda motor pagi-pagi itu kemarin baru-baru ini masuk berita yak? Pada pacaran gitu muda-mudinya. Eh tapi aku lupa daerah mana sik, ya kali aja Gorontalo ._.

    Betewwe yang tolohe-tolohe apa itu, itu keren banget bang! Wah, pasti serasa so sweet banget kalo pacaran di tiga malem terakhir di bulan ramadhan di gorontalo, ada lampu-lampu. Gitu itu di rumah abang juga naruh lampu?

  9. penjual takjil sama jalan-jalan pagi itu kayaknya dimana-mana ada deh ya. mungkin karena dua hal itu mainstream.

    kalo di tempat gue yang khas pas bulan ramadhan yaitu ada solat tarawih ๐Ÿ˜€

  10. baca nomer satu langsung ngakak.. karna aku sahur pertama makan ayam :v gimana bisa fenomena itu terjadi yah? ๐Ÿ˜€

    yang lampu2 itu keren banget.. itu lampu botol yang isinya sumbu sama minyak tanah ya? kalo di madura namanya lampu talempek.. tapi gak ada tradisi begituan.. yaaah ๐Ÿ˜ฆ

  11. wkwkwkwkw… berbeda bang, sahur pertama malah sama ayamnya kfc :v bukan buatan sendiri -_-

    wahh, itu habis shalat subuh kalau di pekanbaru namanya asmara subuh. biasanya para bocah dan remaja labil berkeliaran depan komplek main petasan ๐Ÿ˜

    Saking ramenya tukang takjil, Vina bingung, mana yang jual takjil mana pembeli. Sampe motor pun ikutan nimbrung didepan takjil parkir indah .. nggak tahu apa ngambat jalan ๐Ÿ˜

    Nah kalau yang lilin itu kerennn, biasanya malam 27 ya pasangnya. kadang pasang di gapura komplek gitu bang…

    Kapan kapan ke Gorontalo aahh~~

    1. Haha gak semuanya pik, itu tradisi turun temurun. Kalopun ada sponsor pasti gak banyak karena mereka yg rugi harus nyediain ribuan lampu botol yg hanya dipake 3 hari doang. XD

      Hahaha itu sama aja kayak “car free day”, bedanya kalo di kota besar cuma hari minggu, disini seminggu selama ramadhan. ๐Ÿ˜€

  12. Pasar senggol? Haha. Bisa bisa. Kalau di daerah gue, kalimantan selatan, namanya pasar tungging. Tungging = Nungging. Unik banget ya Indonesia. Dan btw, temboeltoe apalah namanya itu, kece badai bro! Itu serius semua warga Gorontalo? Apa gak ada yg kejadian misal kebakaran gitu? Tp, na’udzubillah..

    1. Tumbilotohe. ๐Ÿ˜
      Iya semua warga karena emang tradisi, kalo untuk kebakaran. Lo akan lihat pemadam kebakaran yang patroli.. Jadi jarang sih. Lagian kan lampunya gak ditaruh di dalem rumah, tapi dihalaman rumah. :/

  13. lah buset, lo ujung”nya makan mie juga -,,-. gpppe deh. kan rasa ayam juga. msih ada rasa” ayamnya.

    kayaknya seru yak di tmpat lo. klo d jakarta, tiap pagi udah macet, rik. mau jalan kemana?? ke rumah pacar? belom punya. yah, semoga ada yg naksir stelah baca komen gue ini. huahahah. sorry, promo, rik.
    gue baru tau klo namanya pasar senggol. paling d tempat gue, namanya pasar kaget. beda nama dan tempat tentunya yak. nah… yg terakhir itu paling beda. mungkin karena di jakarta udh bnyak lampu, maknya ga ada acara begituan. pdahal klo ada, seru tuh. aah….

  14. Nggak semua ayam sih, cuman pada asik menyiapkan makanan yang enak buat sahur pertama. Kalo selanjutnya sih nggak tau deh apa. Yang biasa biasa aja hahaha

    Duh itu aku bingung banget kok ada penjual takjil didepan kamar? apakah pintu kamar ka erick sama dengan pintu doraemon gitu kak? hahah

    Eh iya itu lampu juga ada di daerahku. Tapi sekarang udah jarang yang melakukan tradisi itu, huft ๐Ÿ˜ฆ

    Kalo penjual takjil tuh nggak usah ditanya deh. Kalo bulan ramadhan pastinya banyak yang jual kue khas banjarmasin kak ๐Ÿ˜€

    Amin yarabbal Alamin ๐Ÿ™‚

  15. Tumbilotohe nya keren. Di kampung sih ada, Rik, cuma enggak banyak kaya di tempatmu. Kalau yang unik di daerah saya banyak. Perlu satu postingan buat menguraikan *songong

    Betewe itu yang spesial kamu itu sapa? Jadi kepo. Ayo sapa??? ๐Ÿ˜€

  16. bener banget tuh!!! sahur pertama segalanya dipersiapkan dengan matang, makanannya enak2. eh makin lama makin ga niat wkwk, kebablasan tidur malahan.

    itu yang lampu keren bet parah!!! feelnya pasti dapet banget kalo ngeliat langsung…

    btw gambar2nya kocak2 wkwk bisa aja dah…

  17. we o we.. lampu lampunya kereennn bangett.. bisa tulis nama gitu yaaa….
    pernah juga sih gue liat di tv tentaang festival lampu d gorontalo itu… keren banget emang…

    klo abis sahur keliling pake motor itu kayaknya di tempat gue juga ada deh… tapi ya anak2 muda aja palingan…

    di papua muslimnya dikit. kmren sih disini ada acara bakar batu utk meyambut puasa..

  18. Beberapa diantaranya memang juga terjadi di beberapa daerah. Tapi yang keren itu yang Tumbilotohe. Keren ya… bisa kreatif begitu. Syahdu banget malam ramadan di sana…

  19. mantap banget deh cara menyambut ramadhan nya. di seluruh indonesia, termasuk gorontalo juga yaK..
    santai, lebaran tinggal 28 harian lagi kok….. tumbilotohe keren bro. gue pernah belajar tentang tumbilotohe di pelajaran geografi sma bab kearifan lokal ๐Ÿ™‚

  20. Di tempat gue juga ngalamin Rik 1-5, entah kebetulan atau enggak yang awal puasa emang kadang lauknya enak2, kayak ayam gitu..

    Ya kecuali waktu jd anak kos, sahur pakenya yg deket aja, biar cepet kelar balik terus tidur.. ๐Ÿ˜€

    Yang paling asik sih pasar senggol, mungkin selain pada senggol2an harganya juga bisa disenggol kali ๐Ÿ˜€

    Itu yg nomer 6 keren banget Rik, di tempat gue enggak ada… so swit banget keliatannya hehe

  21. Satu sampe lima dikotaku juga gitu,

    hari pertama masak ayam, pas buka juga pasti mewah tuh.
    segala es buah pasti ada sama jajanan lain. Yng juga banyak… malah disediain tempat khusus buat jualan.

    yang ketinggalan mungkin mainan mercon gan.
    tiap ramdhan pasti gitu, apalagi pas sesudah sahur

  22. Unik juga ya kota gorontalo pas lagi bulan ramadhan…
    keluarga gue juga biasanya gitu, selalu sahur & buka pake hidangan yang istimewa…
    kesana-sananya makan mie instan, hahaha :v
    kalo ditempat gue, yang jadi tradisi itu maen petasan… tapi kayaknya tiap daerah ngelakuin itu juga dah :v

    btw, lampu-lampu botolnya keren… gue mikirnya udah masang banyak-banyak kayak gitu eh, malah ujan -_-

  23. pengalaman yang keren sekali, sepertinya tidak hanya di Gorontalo. Ketika awal puasa, pastinya kita menyambutnya dengan penuh suka cita, termasuk makanan yang nikmat. Emang penjual takjil berada dimana-mana, mendadak banyak dan hanya terjadi di bulan Ramadhan, keren sekali. Pasar senggol, lucu namanya. Tradisi tumbilotohe, menarik sekali, menyambut datangnya malam lailatul qadar, keren ๐Ÿ™‚

  24. aku juga sahur pertama kemaren makannya ayam, lebih tepatnya popmie rasa ayam bawang wkwkwk

    yang jualan takjil mah jangan di tanya lagi deh. kebanyakan itu para penjual dadakan, dari ibu-ibu pkk hingga mahasiswi-mahasiswi gak ada kerjaa .

    btw yang festival botol itu keren ih, kirain tadinya itu foto dari luar negeri hha

Abis baca-baca gak mau komentar dulu nih? Sinilah.. diskusi kita. :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s