Ramadhan di Gorontalo

Ada banyak yang khas saat ramadhan, banyak juga kegiatan-kegiatan yang biasanya tidak dilakukan di bulan biasa, tapi dilakukan saat bulan Ramadhan. Misalkan…..berpuasa sebulan penuh. ๐Ÿ˜ bener kan? Hanya di bulan Ramadhan kita puasanya 30 hari, kalo bulan biasa paling ada yang puasanya Senin dan kamis. ๐Ÿ˜›

Tiap daerah pasti punya yang khas saat bulan Ramadhan, nah! Daerah saya Gorontalo juga punya yang khas Baik itu dari sisi Budaya, tradisi dan kebiasaan. Kebiasaan atau tradisi ini sering dilakukan dan hanya muncul hanya di bulan Ramadhan. Beberapa ada sih di bulan biasa, tapi di bulan Ramadhan jumlahnya bertambah. Berikut kebiasaan atau tradisi yang bakal kalian temuin di Gorontalo saat Ramadhan:

1. Masak ayam di Sahur Pertama

Kalo ini mungkin gak semua sih, tapi sebagian besar kalo ditanya makan apa di sahur pertama, pasti jawabannya Ayam. Entah ayam goreng, ayam bakar atau Indomie Ayam bawang. Karena hari pertama Sahur, masyarakat Gorontalo memasak makanan yang spesial. Yaa walaupun di Hari kedua, ketiga dan seterusnya lauknya tempe, tahu atau Indomie, tetapi di hari pertama Sahur/berbuka orang-orang menyediakan makanan yang spesial. ๐Ÿ™‚ Diย keluarga saya Sahur pertama pasti makannya Ayam. Indomie ayam bawang tepatnya. #halah. Karena ya itu tadi, hari pertama Ramadhan sahur/berbuka dengan yang spesial. (Tapi lebih spesial sahur bareng “kamu” sih, iya kamu) ^^’

2. Jalan pagi di awal Ramadhan

Ini juga salah satu kebiasaan masyarakat Gorontalo setelah sholat shubuh. Jalan di pagi hari mungkin hanya dilakukan oleh beberapa orang saja di bulan biasa. Tapi kalo kalian di Gorontalo, setelah sholat shubuh berjamaah di mesjid-mesjid, masyarakat berhamburan dijalan-jalan mulai dari anak kecil sampai orang dewasa sekedar berjalan santai ada juga yang menggunakan sepeda motor, bentor dan mobil. Tempat-tempat publik seperti taman kota, pantai dan tempat lainnya bakalan rame. Tapi biasanya sih hanya bertahan seminggu doang, setelah itu orang-orang bakal milih tidur setelah sholat shubuh. ๐Ÿ˜€

3. Menjamurnya penjual takjil

Mungkin ini terjadi juga di kota-kota lain sih ya, hampir di tiap kompleks pasti ada yang jualan makanan takjil untuk berbuka puasa. Jadi gak usah takut kalo nanti pas berbuka gak ada makanan, tinggal jalan dikit ketemu penjual takjil. Kemaren aja pas saya keluar kamar, eh ada tukang jual takjil depan kamar saking menjamurnya penjual takjil. #halah. ๐Ÿ˜›

4. Pengemis…pengemis.. Everywhere

pengemis1

Selain penjual takjil yang menjamur, profesi ini juga ikutan menjamur. Kalo saya sih gak masalah dengan pengemis, yah bisa nambah pahala juga karena sedekah di bulan suci. Tapi kalo tiap jalan ketemu mereka mulu kan KZL juga. Pernah saya ketemu pengemis di Kampus, terus saya kasih uang. Sorenya dia dateng lagi ke rumah, pengemis yang sama! Hadeh.. Kalo masih kuat jalan dari kampus ke rumah saya ngapain jadi pengemis, bikin jasa gendong kan bisa. Kemaren aja pas saya keluar kamar ada pengemis di depan kamar. #Halah #TernyataPengemisItuYangJualTakjilTadi XD

5. Pasar Senggol

Ini adalah pasar yang hanya ada di bulan Ramadhan, pasar ini menjual segala keperluan untuk lebaran nanti. biasanya dibuka dari 15 Ramadhan sampai 30 Ramadhan. Bahkan masih ada aja yang jualan beberapa hari setelah lebaran. Saya tidak tau sejarahnya kenapa dinamakan Pasar Senggol. Tapi dari pengamatan saya, karena lapaknya yang dempet-dempetan dan pengunjung yang banyak jadi kalo jalan tuh senggol-senggolan, untung gak ditambah cubit-cubitan nanti pada dangdutan semuanya. Asiknya beli di keperluan lebaran di Pasar senggol adalah bisa ditawar. #MentalDiskon ^^’

6. Malam pasang lampu (Tumbilotohe)

Kalo ini adalah salah satu tradisi turun temurun di Gorontalo. Tradisi ini dilaksanakan 3 malam terakhir ramadhan sebagai tanda bakal berahirnya bulan suci Ramadhan, lampu-lampu botol dipasang disetiap rumah, pinggir jalan, lapangan, halaman masjid, sawah dan banyak tempat. Dinyalakan sejak selesai Maghrib (buka puasa) dan dimatikan saat selesai Shubuh. Biasanya tradisi ini dilombakan antar kelurahan, jadi tiap kelurahan berlomba-lomba menghias lingkungannya dengan lampu botol. Saya pernah nulis Disini! tahun lalu tentang tumbilotohe.

Waktu saya kecil, kakek pernah bilang tujuan lampu-lampu itu dipasang disetiap rumah biar halaman rumah terang dan bakal didatangi malaikat saat malam Lailatul Qadar. ๐Ÿ™‚

Itu kalo di Kotaku, kalo kota kalian apa yang Khas saat ramadhan? ๐Ÿ˜€

Sumber Gambar: 1 โ€ข 2 โ€ข 3 โ€ข 4 โ€ข 5 โ€ข 6 โ€ข 7 โ€ข 8 Kalo Kartunnya dari: “NgampusAja.com”

โญ edited Kamis, 18 Juni 2015. ๐Ÿ˜‡

โญ edited Sabtu, 13 Mei 2017 ๐Ÿ™‚

Iklan