Did You Lie?

Siapa sih yang gak pernah Bohong?! Semua orang pernah Berbohong baik itu hal kecil atau hal besar. Dari bohong kecil tentang absen sampai bohong besar tentang kehamilan #ItuMahPerutYangBesar.

Pernah denger gak pepatah “Sekali kamu berbohong maka kamu akan berbohong lagi untuk menutupi kebohongan yang pertama”. Awalnya gue sih gak percaya pepatah ini, lagian bohongnya kan cuma sekali dan Udah! Selesai. Gak ada punya rencana berbohong untuk selanjutnya. Tapi kek nya ini adalah sebuah sistem dalam dunia “Perbohongan”.

Ilmu dasar dari “Bohong” sebenarnya adalah pinter NGELES kek anak SMA yang mau UN jadi harus ikut pelajaran tambahan. Jadi loe dituntut kreatif tapi jangan Sampai kreatif lo keterlaluan. Sampe-sampe nyusahin diri sendiri.

Disuatu sore yang sore, si Budi terkapar di Lantai kostnya karena kelaparan. Kemudian datanglah si Udin.
Udin (U): Broh, cari makan yuk..
Budi (B): Gue udah makan tadi.. (Si Budi sebenarnya belum makan. Cuma dia lagi nabung buat beli IPhone terpaksa menahan lapar)
U: Oh, makan dimana?
B: Di warung depan kost. (Kebohongan yg Kedua, Di depan Kost mereka sebenarnya gak ada rumah makan)
U: Oh ya? Emang depan kost ada rumah makan??
B: Ee.. Ada, Baru dibikin tadi. Hehe.. (Kebohongan yang ketiga)
U: Oh yaudah, gue juga mau makan disitu ah.. Murah-murah kan?
B: Eh jangan! Rumah makannya udah dibongkar barusan, lagian makanannya mahal-malah. (Kebohongan yang keempat)
U: Wah! Syitt! Gue gak sempet makan disitu keburu dibongkar. Yaudah gue cari tempat makan lain. Mau ikut gak?
B: Gak deh, lo aja yg makan..
U: Okedeh, padahal gue mau traktir lo makan. Soalnya gue baru dapet Uang abis joget Oplosan di YKS. Oke bye…
B: (“._.)/|Nasib!|

Nah sahabat-sahabatkuh, dari kisah ini kita melihat dari satu kebohongan si Budi, dia terus melakukan kebohongan untuk menutupi kebohongannya yang pertama. Ingatlah sahabat, “Kebohongan terjadi bukan karena ada niat pelakunya,tapi juga karena si Budi lagi nabung buat beli IPhone. JUJURLAH! JUJURLAH!. Itu.

Ada satu hal yang sering gue dengar dan ini selalu dijadikan alasan untuk berbohong. Lo tau apa? Ya.. “Berbohong untuk Kebaikan”. Yakali bohong untuk kebaikan… -__-

Berbohong untuk kebaikan itu gak ada broh, Berbohong itu sama aja dengan membelokkan kebenaran. Dan ketika kebenaran sudah di belokkan. Itu bukan kebaikan lagi. (@shitlicious – Skripsit)

Posted from WordPress for BlackBerry.

Iklan

26 thoughts on “Did You Lie?

Add yours

  1. so,,,kita semua yg udh pernah bohong gk blh bohong lagi ya??? gue nyesel udah bohong buanyak banget 😦 ,, postingan loe menydarkan gue akan kebohongan gue yg udah2 tp gue gk bisa kalo harus terlalu jujur dalam hidup sob ,,,:( *CURCOL

  2. iya emang bener rick..sekali bohong mah pasti ada kebohongan kedua, ketiga, dan seterusnya…

    yups…white lie..bohong demi kebaikan..tp kebohongan sih ttep aja ujung2ny kebohongan..toh sbnernya nggak ada kebaikan yang dibuat dari suatu kebohongan.. –”

    oiya kayaknya judulnya mending diedit jadi “did you lie?” deh..biar lebih enak dibaca..hahaha

  3. jadi kalo ga ada bohong untuk kebaikan, berarti harus jujur sejujur-jujurnya,dong.
    emang kita bisa bilang sama pasangan kita kalo dia lebih gendut dr biasanya? bsa2 kami2 yang cowo ini kena gampar bolak balik kalo ngomong gitu. hahahaha

  4. Iya juga yah… sekali bohong pasti akan ada kebohongan lainnya untuk menutupi yang lama. Baru sadar, padahal dulu waktu SD pernah kepergok bohong ke ortu. Bohongnya numpuk-numpuk akhirnya ketauan juga. Hehehe

    Tapi susah bangett lepas dari jerat abang Bohong ini…. Apalagi kalo kepepet hahahaha *excuse*

    Kalo pura-pura gak tahu termasuk White lies gak yah?

  5. gue baru sadar ada pepatah kayak gitu. n emang bener ya πŸ™‚ semakin banyak boongnya semakin susah ketika pingin jujur ngejelasin. jadi ya terpaksa boongnya dilanjutin

  6. gue sering banget tuh kaya gitu, udah teruji klinis di ITB dan IPB πŸ˜€ kebenarannya,,

    emang sih nggak ada kebohongan yang buat kebaikan. kebaikan kalo caranya dengan bohong ya nggaj baik juga.

  7. Menurut pandangan gue tergantung situasi dan kondisi. Kalau cuma alasannya begitu ngapain kita berbohong.

    Perumpaan lainnya, ketika si ibu miskin tidak bisa membelikan anaknya yang merengek-rengek minta mainan. Ya, anak itu kan belum ngerti apa-apa, jadi belum ngertiin kondisi orang tuanya. Dan ototmatis agar ibu menghentikan tangisan atau rengekannya, dia terpaksa berbohong dengan berkata “besok, besok, dan besok”.

    Selain itu… ketika kita ingin melindungi teman yang dicari-cari oleh rentenir karena belum bisa bayar cicilan. Sang centeng atau debt collector bertanya dengan kita. Pertanyaan gue “apakah kita gak boleh berbohong. Dan seharusnya jujur kalau dia sedang dirumah tersebut?.”

    1. Menurut gue kalo dalam contoh yg loe kasih ya si ibu tetep harus jujur, karena kalo dia bohongin anaknya. Sama aja dia ngajarin anaknya untuk berbohong, karena pada suatu hari nanti si anak akan belajar dan tahu kalo si ibu membohonginya. Inilah sistem yang gak bakal putus kalo orang tua bohongin anaknya sejak kecil, karena besar nanti si anak akan melakukan hal yang sama ke anaknya kelak, karena menganggap itu hal yang biasa.

      Kalau untuk contoh si rentenir, menurut gue sebagai orang yg berhutang ya dia tetep harus jujur, karena itu tanggung jawabnya. Kalo dia sembunyi terus apaakah si rentenir gak akan nyari dia lagi. Mending jujur kan trus minta kelonggaran daripada lari.

      πŸ™‚

  8. bener banget tuh kata bang alit. memang kebanyakan anak sekarang itu berbohong demi kebaikan. tapi yang namanya bohong pasti sudah niat jelek dan seterusnya pasti akan menimbulkan kejelekan. dari cerita budi kgue mungkin bisa mengambil hikmah, sebaiknya kita jujur dari awal daripada bohong dan akan diikuti oleh bohong-bohong yang selanjutnya.

  9. Bohong demi kebaikan? Gak ada bohong demi kebaikan. Bohong demi kebaikan itu hanya MITOS! *mulai gaje*

    Apa sih susahnya jujur? Menurutku jujur itu keren! Walaupun terkadang jujur itu ‘pahit’, tapi lebih baik menerima kejujuran yg pahit daripada kebohongan yg manis, kan?

Abis baca-baca gak mau komentar dulu nih? Sinilah.. diskusi kita. :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog di WordPress.com

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: