Bukan Tugas Kita untuk Menghakimi

Suatu hari saat baru pulang dari kampus gue terlibat percakapan dengan seorang anak tetangga berumur sekitar 9-11 Tahun yang sedang memeluk dan bermain dengan seekor kucing kecil.

Gue (G): Itu Kucingmu dek?
Anak Tetangga (AT): Bukan..
G: Lah! Itu Kucing darimana?
AT: Gak Tau..
G: Itu kucing Jantan atau Betina? Berapa Umurnya?
AT: Gak tau kak..
G: Kayaknya belum pernah lihat kucing itu disekitar sini, Kamu dapat kucing itu di daerah mana?
AT: GAK TAU KAK!

Dengan suara yang Agak keras, Anak ini menjawab pertanyaan terakhir gue. Kayaknya dia gak suka dengan pertanyaan – pertanyaan gue. Pertanyaan itu gak penting dan mungkin yang penting baginya adalah bermain bersama kucing kecil itu.

Gue kehilangan nilai dari semua pertanyaan itu ketika pelabelan dan klasifikasi gue sedikit memaksa, gue malah justru mengkesampingan keinginan sederhana dari anak itu untuk bermain bersama kucing yang baru ditemukannya. Gue baru saja Menghakimi anak itu. Seperti halnya sikap-sikap orang yg sering menjudge adalah otoriter dan kekakuan berfikir.

Tulisan ini muncul saat selesai menonton Mata Najwa episode “Dibalik Diamnya Boediono”. Iya yang menjadi Bintang Tamu saat itu adalah Wakil Presiden Republik Indonesia, Bapak Boediono. Entah loe kenal atau tidak, tapi gue banyak membaca pernyataan-pernyataan Sarkastik misalkan “Oh Indonesia punya wakil Presiden ya?”,”Pak Wapres kita kerja gak sih?”. Bahkan gue yakin loe udah pernah lihat meme tentang pak Wapres Boediono.

Ketika diundang di Mata Najwa beliau bercerita banyak tentang tugas-tugasnya di Pemerintahan dan Keluarganya. Saat itu gue berpikir… Selama ini Gue Menghakimi Pak Wapres Boediono. Selama ini juga gue berpikir, Pak Wapres kita kemana sih, kok jarang kelihatan. Jangan-jangan dia gak kerja. Dari pertanyaan-pertanyaan itu saja gue udah Kaku dalam berpikir. Kalo dipikirkan lebih jauh lagi Tugas Presiden dan Wapres kan udah diatur oleh Undang-undang, gak mungkinlah mereka gak kerja. Bahkan Orang-orang yang selama ini menganggap Pak Boediono itu gak kerja, Gue pengen nanya balik. “Jadi menurut lo Presiden kita udah kerja? Emang tugas Presiden apa aja?” Gue yakin juga gak ada yang tahu tugas Presiden itu ngapain. :/

Bukan tugas kitalah untuk menghakimi Manusia lain, Hari penghakiman suatu saat juga akan tiba. ๐Ÿ™‚

“Kita terlalu Banyak menghakimi orang, sampai kita lupa untuk mengenalnya.”

Sebagai penutup gue punya Cerita yg gue dapet dari Kaskus:

Seorang dokter sedang bergegas masuk ke dalam ruang operasi. Ayah dari anak yang akan dioperasi menghampirinya โ€œKenapa lama sekali anda sampai ke sini? Apa anda tidak tahu, nyawa anak saya terancam jika tidak segera di operasi?!โ€ Labrak si ayah.

Dokter itu tersenyum, โ€œMaaf, saya sedang tidak di Rumah Sakit tadi, tapi saya secepatnya ke sini setelah ditelepon pihak RS.โ€

Lalu ia menuju ruang operasi, setelah beberapa jam ia keluar dengan senyuman di wajahnya. โ€œ ๏บ๏ปง๏บธ๏บŽ๏บ€ ๏บ๏ปŸ๏ป ๏ปช , keadaan anak anda kini stabil.โ€ Tanpa menunggu jawaban sang ayah, dokter tersebut berkata โ€œSuster akan membantu anda jika ada yang ingin anda tanyakan.โ€ Dokter tersebut berlalu.

โ€œKenapa dokter itu angkuh sekali? Dia kan sepatutnya memberikan penjelasan mengenai keadaan anak saya!โ€ Sang ayah berkata pada suster.

Sambil meneteskan air mata suster menjawab, โ€œAnak dokter tersebut meninggal dalam kecelakaan kemarin sore, ia sedang menguburkan anaknya saat kami meneleponnya untuk melakukan operasi pada anak anda. Sekarang anak anda telah selamat, ia bisa kembali berkabung.โ€

Jangan pernah terburu-buru menilai seseorang! Tapi maklumilah tiap jiwa disekeliling kita yang menyimpan cerita kehidupan tak terbayangkan di benak kita.

Oh iya ada cerita keren tentang dibalik taping Program Mata Najwa. Kereen men.. Judulnya “Najwa, May I Hug you?” ๐Ÿ™‚

Posted from WordPress for BlackBerry.

Iklan

37 thoughts on “Bukan Tugas Kita untuk Menghakimi

  1. Aku semalem juga nonton acara mata Najwa ini, PAK BOEDIONO, ya bapak wakil presiden kita yg sering kita anggap sebelah mata, tak kerja, dan hanya pajangan saja.
    tapi jujur ya aku kasian sama wapres kita ini, lebih enak jadi dosen tapi beliau malah memilih jadi wakilnya SBY, tapi setelah mendengar penjelasan bahwa ia melakukan semua demi negaranya itu baru luar biasa.
    kita tidak boleh sembarangan menghakiminya, kita hanya tidak tahu kiprahnya saja karena dia lebih suka kerja di belakang layar, smg apa yg aku bicarakan ini bener.

    1. iya kak, kasihan. bahkan sebenarnya hidupnya udah lebih tenang dengan jadi Dosen. kalo soal Pekerjaannya itu pasti ada kak, kan kerjanya Pejabat udah diatur oleh Undang-Undang. Hanya saja emang Pak Boed jarang muncul di media karena emang gak perlu pencitraan dan bukan orang politik. dia adalah seroang profesional dibidang ekonomi. ๐Ÿ™‚

      1. ya aku setuju, Pak Boediono tidak suka pencitraan ya karena beliau lbh suka di belakang, ga terekspose tapi aku yakin itu semua demi kemajuan bangsa
        semua pekerjaan pasti ada resikonya
        kita hanya perlu mendukung yg baik, bukan malah menjudge yg belum kita ketahui

  2. nah dari tulisan loe gue jg ikutan belajar rik,,kalo selama gue juga terlalu sibuk menghakimi orang terlebih dahulu ketimbang mengenal siapa dih dia ?? kayak sekarang ini gue juga sedang mengenal 1 per 1 anggota BE para blogger yg ilmunya kyknya udh mumpuni kalo loe dibidang blogging,

  3. terimakasih udah bikin tulisan kaya gini. menyadarkan saya untuk selalu sadar diri. bahwa tidak semua yang kita pikirkan adalah kenyataan. penghakiman itu memang sakit. saya tau dan sedang merasakan hal itu. namun karena hal itu, saya selalu saja ikut2an menghakimi orang lain karena saya terlanjur sakit hati.
    sekali lagi terimakasih untuk menyadarkan saya dalam hal ini. tulisan yang bagus ๐Ÿ™‚

  4. ah bener banget Rick, banyak dari kita emang dengan mudah nge-judge tanpa ingin tahu sebenernya terlebih dahulu. hahha aku jg kadang mikir gitu sih, ke mana pak wapres kita selama ini? biasanya yg terlihat cm pak presiden aja, ya sepertinya memang harus lebih banyak belajar lg untuk engga nge judge sembarangan. Terharu sama cerita yg terakhir,

    1. Wah kalo soal yang sering muncul, itu mah emang gitu. harusnya juga wapres tuh jangan sering muncul di Media karena tugasnya adalah membantu presiden. tapi kalo pak Boed ini beda, beliau bukan orang politik jadi gak perlu pencitraan. ๐Ÿ™‚

  5. Sama, saya juga nonton tuh, sempat nuduh gak ngapa-ngapain juga beliau, tapi ternyata gak, moga aja apa yang dibilang beliau diacara itu bener, gak cuma omdo aja.

    Dokternya tegar banget, masihnnyempetin ngejalanin tugas jadi seorang dokter, meskipun kondisinya miris banget

    1. Hahaha.. jelas itu gak OmDo bay, kan tugas dan wewenang Presiden dan Wakil presiden udah diatur Undang-undang. jadi sudah ada pembagian tugas. Yang lo lihat selama ini di Media mah pencitraan doang biar dibilang kerja. :))

  6. Setuju banget tuh. Aku tau sih Pak Boed itu orang ekonomi. Dan kasian juga udah nyaman jadi Dosen dan dunianya, eh sekarang jadi wapres. Tapi mungkin itu kali ya yang namanya keluar dari zona nyaman. Mana baik kan niatnya demi negara.

    Setuju banget deh sama postingan ini. Intinya sih kita emang jangan ngejudge orang sembarangan. Toh kita nggak tau alasan di balik yg dia lakuin itu apa. Apalagi yang cerita dokter itu, sedih:(

  7. Budayakan mengenal sebelum berkomentar, kebanyakan orang Indonesia (termasuk aku) yang suka berkomentar tanpa mengenal betul orang tersebut, contoh sederhananya saja dengan hanya melihat judul dari suatu berita tanpa membaca isi berita tersebut, sudah berani berkomentar yang macam-macam.

  8. gue juga nontoh bang mata najwa. bpk. boediono itu sebenarnya, nggak ada perlindungan politik kaya pak SBY. di dari non partai, makannya nggak ada yang ngebela.. jadi ketika reputasinya jelek, ya makin jelek ajah.. ga ada yg ngelurusin..

    ngejudge itu emang asik sih bang, soalnya kita berasa kaya dukun gitu hahaha..
    intinya mah jangan sotoy yah bang ;))

  9. Bener banget bang. Pertanyaan serupa juga pernah terlintas di pikiran gue. Sebelum2 ini gue ngerasa Wapres kita cuma duduk dan santai-satai aja di ruang kerjanya. secara, wajahnya aja jarang banget nongol di media.

    Tapi, setelah baca tulisan ini, gue jadi sadar bang, betapa jahatnya gue telah berani men-judge dia (Wapres) sebelum gue mengenalinya lebih jauh lagi. Tapi emang gue orangnya juga suka men-judge orang sih. semoga tulisan ini bisa menjadi acuan gue buat berubah. gue mau tobat bang. nggak lagi-lagi deh….

  10. Wah….betul bang Err.. ngga tau jg nih org2 atau lebih tepatnya kaum2 sok aktifis banyak yg mrotes wakil presiden kita ini… ada yg udah bikin posternya bahkan bikinin baju..ah aku jg blum tau pasti but “Do Not Judge”

    Mungkin sekarang tugas2 kita2 mikir dulu sebelum berkritik…atau kritik dulu diri sendiri sebelum mulai mengkritik orang lain

    CADASSS (Y)

  11. sumpah endingnya nyesss banget… si bapak kagak tau apa-apa isinya marah2 mulu, kagak tau kalo si dokter lagi berkabung…
    masih syukur mau ditolongin itu anaknya, lha kalo enggak? -__-

  12. Hahaha emang Boediono yang paling sering dibully. Kasian deh kadang-kadang. Mungkin pada bilang gitu soalnya jarang masuk tv. Tapi, nanti giliran sering masuk tv malah diledekin sok ngartis. Manusia tempatnya menghakimi ya. ๐Ÿ˜

  13. siapa sih yang bilang “Oh kita punya wapres yaa?” Siapa bang? SIAPAAA? Kok sama kaya gue sih ucapannya. Hmm ._.

    Manusia itu kan wadahnya dosa. Kantongnya dosa. Dari pandangan mata aja yang ada cuma hal berbau negatif. Sekalipun manusia yang (katanya) beriman pun pasti pernah melakukannya. Nah gue aja barusan ngejudge. Hmmm ._.

    Ya gimana ya. Mungkin lantaran manusia yang terlalu pinter sehingga kecap kali menggunakan kepinterannya tidak pada tempatnya.

    Sama, gue juga gatau apa maksud dari komentar gue ini bang.

  14. komentar pertama gue, gue terharu banget baca cerita dari Kaskus tentang dokter itu. memang dari kita kebanyakan terlalu terburu-buru dalam menilai orang, bahkan kita juga seenaknya mengolok-olok orang tanpa tahu apa yang sebenarnya terjadi.

    sebaiknya simpan omongan jelek kita untuk seseorang, karena ucapan adalah sebuah doa.

  15. setuju banget, deh sama tulisan ini. Kadang yang menghakimi itu suka cari-cari kesalahan. Contohnya kayak ttg wapres. Seandainya kita dpt wapres yg banyak ngomong, bs jadi nanti dibilang mau saingan sama presiden. Atau gak kerja karena kebanyakan ngomong. Serba salah, ya ๐Ÿ™‚

  16. Bener banget! Kita itu gak boleh seenak jidat ngejudge orang. Toh kita juga gak enak kan kalo digituin. Intinya sih jangan langsung menilai buruk seseorang. Toh belum tentu apa yg kita bilang itu bener. Yah, sering ngaca aja. Intropeksi ๐Ÿ™‚

  17. Nah akhirnya ada juga yang berpikiran begini, gue juga paling sebel sama orang yang bisanya cuma menghakimi tanpa tau asal usulnya, apalagi yang cuma bisa bersuara padahal nggak merugikan dia, weleh.

Abis baca-baca gak mau komentar dulu nih? Sinilah.. diskusi kita. :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s