Mungkin Dia Lelah

Semalam gue lihat Jam dinding di kamar terlambat 10 menit dibadingkan dengan jam HP. Mungkin baterai jam dayanya mulai habis atau Mungkin Dia Lelah…

Gue masak Mie Instan yang biasanya hanya 5 menit, tapi karena kompor gas apinya kecil gue memasak menjadi 10 menit. Mungkin Gas elpijinya mulai habis atau Mungkin Dia Lelah…

Kemarin matahari masih memancarkan sinar dan panasnya ke bumi, tapi siang ini langit menjadi gelap dan kemudian turun hujan. Mungkin Dia Lelah…

Saat makan di kantin biasanya Ibu kantin cuma perlu waktu 5 menit menyediakan makanan, tapi hari ini Ibu kantin butuh waktu 7 menit untuk menyediakan makanan. Mungkin karena hari ini lebih banyak pelanggan atau Mungkin Dia Lelah…

Gue yang biasanya tidur diatas jam 3 pagi, tapi kemaren gue tidur sebelum jam 12 malam. Mungkin karena hari itu gue kecapekan sehingga tidur lebih cepat atau Mungkin Gue Lelah…

Setiap orang akan selalu mencapai titik jenuhnya, dimana dia lelah melakukan hal yang sama tiap harinya, tak ada hal yang baru, tak ada yang menarik. Seperti halnya orang yang sudah 5 tahun pacaran kemudian putus, orang yang sudah 10 tahun menikah kemudian cerai, dan seorang yang mencintai diam-diam selama 3 tahun kemudian berhenti. Apakah tidak ada lagi cinta? Bukan! Mereka hanya Lelah. Minggu ini seperti kebanyakan orang gue juga sampai ke titik jenuh, gue lelah. Seperti halnya orang-orang ini:

http://twitter.com/amie_ciemut/status/441466190427201537

http://twitter.com/nitaafahmi/status/441463826114818048

http://twitter.com/astirahmawati44/status/441457014628040704

http://twitter.com/DesiALestari/status/441416926380584960

Bahkan salah satu pesan terakhir Allmarhum ustadz Jeffry Al Buchory:

“Pada akhirnya..semua akan menemukan yang namanya titik jenuh.. dan pada saat itu..kembali adalah yang terbaik.. kepada siapa? Kepada DIA pastinya..Bismi_KA Allohumma ahya wa amuut.”

Gue sih sebenarnya sering mencapai titik ini, tapi kemudian ada yang membuat gue untuk semangat lagi. Kali ini gue mencapai titik ini lagi, ketika gue merasa mimpi-mimpi gue begitu sulit untuk diwujudkan. Padahal mimpi-mimpi ini yang selalu memotivasi dan memberi semangat.

Tapi ya itu semakin lama, ketika gue merasa bahwa mimpi gue sulit untuk diwujudkan. Semakin lelah kita mewujudkannya. Mimpi yang tak kunjung kesampaian. Lalu kemudian gue mencapai titik itu. titik dimana orang begitu lelah, capek dan putus asa terhadap mimpi. Titik ini adalah titik jenuh, titik dimana kita menganggap hidup tak lagi berarti.

Tapi jujur saat menulis ini semangat itu kembali muncul. Haha.. Aneh karena beberapa hari sebelumnya gue gak tau mau ngelakuin apa. Gue mulai jarang nulis, karena biasanya setiap mau nulis, baru 2-5 kata langsung jenuh. ๐Ÿ˜€

Gak tau mau nulis apalagi, cara keluar dari titik jenuh sebenarnya udah disampaikan oleh Allmarhum ustadz Jeffry Al Buchory diatas yaitu kembali pada-Nya. ๐Ÿ™‚

Kalian pernah mencapai titik jenuh dalam hidup? ๐Ÿ™‚

Posted from WordPress for BlackBerry.

Iklan

49 thoughts on “Mungkin Dia Lelah

  1. semua orang emang akan berada pada titik terjenuh dalam kehidupan, tp ga boleh lama2, harus cepet kembali bangkit, dan kembali berharap. btw itu knp ada status boker yg nyempil di antara status jenuh -_-

  2. ada saatnya ketika gue gak lagi se-exced dulu buat nanggepin smsnya, ada saatnya gue ngerasa bosan ketika dia terus nanya hal yang sama tiap hari. Mungkin gue lelah…

    hahah~ titik jenuh ya? hmm, gue tipe org yang kalo udah sampe titik jenuh malah bakal nulis loh ๐Ÿ˜€ hehe, nulis apa aja yang pengen gue tulis

  3. pernah dong rick..dan pernah jd postingan ini –> http:// miffaradisa.blogspot.com/2014/02/tiring-point.html

    btw kompakan banget ya tgl 6 maret semuanya pada ada di titik jenuh…erick jg ikutan… –”

    smangat rick…klo udh slesai titik h
    jenuhnya…lanjut buat ngejar mimpi2…trmasuk mimpi wisu…ah sudahlah…hahaha

  4. Pernah dan pasti semua orang mengalamai. Tergantung cara keluar dari titik jenuh itu bagaimana. Lelah sudah biasa. Yang penting adalah mengembalikan semangatnya lagi seperti semula.

    Ayo, semangat^^

  5. satu aja sih, itu kenapa ada yang ngetweet belum boker dari pagi? terus lo cantumin dipostingan ini -___- kenapaaaaaa

    btw enaknya jadi blogger itu ya gini. Si blogger lagi sedih, lagi seneng, patah hati, lagi kasmaran, semua bisa ditumpahkan jadi sebuah postingan di blog. Kayak bang Erick, lagi ada di titik jenuh masih bisa nulis, itulah enaknya jadi blogger~ bahkan saat kita lagi bingung mau nulis apa lagi kita juga masih nulis di blog kalo kita bingung mau nulis apa *halah*

    tapi selamat deh, semangatnya udah kembali!!

  6. ya, adakalanya kita jenuh dengan hal2 yang terus menerus dilakukan…
    gak cuma kamu, banyak yang ngalamin itu…terkadang jenuh itu menimbulkan keputusasaan… sebenarnya banyak cara sederhana buat ngilangin jenuh…
    menulis misalnya..tapi tergantung tingkat kejenuhannya sih..kalo udah sangat2 tinggi, mau ngapain aja juga pasti bakalan gak ngefek juga…

    aku sendiri juga sedang mengalami…banyak..banyak sekali yang bikin jenuh…
    sehingga sangat2 sulit buat ngilanginnya…apalagi harus dipikul sndiri bebannya…
    ya..cuma bisa ngikutin kemana alurnya dan berharap ada jalan terbaik saja..
    semoga lekas sembuh jenuhnya ya rick… ๐Ÿ™‚

  7. kalau jenuh terus ngucap bismika allohumma ahya wa bismika ahmut berarti terus tidur dong Rick?? hahaha..iyaaa..jenuh itu manusiawi, yg paling pntng adalah bagaimana kita bisa deal with the boredness!! iyaaah.jadi jangan lama lama dan tenggelam di dalamnyaa…harus mencoba hal baru biar jenuh tdak terus bersemayam dalam pkiran. Erick, semangattt!! ๐Ÿ˜€

  8. Keren banget ini tulisan nya kak Er.
    Baca awal-awalnya apa banget gitu.
    Tulisan gede-gede.

    Tapi begitu nyampe ke permasalahan sampe akhir.
    Gak berhenti gue bilang “iya banget ini” “bener bener” gitu.

    Emang pasti ya manusia itu sampe di titik jenuh nya.
    Dalam 1 hari aja bisa berkali-kali ngelakuin hal yang sama.
    “Aaah aku jenuh, boker posisi nya gini-gini aja”

  9. Mungkin ketika kita mulai menghitung lamanya waktu ibu kantin menyiapkan makanan, itu artinya kita terlalu lama sendiri. iya.

    titik jenuh, hal itu emang lumrah banget.. gue waktu skripsi gak selesai2 juga jenuh, gue lelah.. tapi kalo gue harus berhenti. skripsi gue gak akan selesai2.. dan gue pun refreshing…
    *kemudian lupa skripsi dalam waktu yang lama*

  10. gue sering malah bang, kadang gue malah cape jadi orang baik. pengen juga kembali gebukin orang, ngerokok dan hal2 negative lainnya.tapi seperti kata ust. Jefri kepadanya lah gue selalu kembali dan jenuh itu hilang.. ajaib ;D

  11. iiiiiiiiiiiiiih Erick
    kalau aku kok bukan titik jenuh ya, tapi LEMAK TAK JENUH hahahhaa
    ebuseeet tu status2 di twitter kok sama semua ya intinya, sama2 stuck alias sudah sampai titik jenuh, samapi statusnya alm.uje jg hiiksss

    emang sih kita sering jenuh, smg aku tidak jenuh dengan keadaan sekarang #satusetengahtahun itu lama tsaaaaaaaaaaaah

  12. Yuampun! Kak er kereatip syekali ._.
    Nilam tapi nggak lelah bacanya sampai habis. Ini terlalu keren idenya. Kalau bahasa inggrisnya (versi gaul indonesia) itu tuh: tu the kul! Tukul! XD wkwk

    anyway, knp nilam tbt lelah (?)
    nilam lagi sedih, kak er, apakah itu gejala lelah? Atau, sebaliknya, lelah adalah gejala sedih? :((

  13. Memang. Ada kalanya manusia berada pada sebuah titik kejenuhan. Contohnya… sudah berusaha keras mencari pasangan, tapi tak kunjung mendapatkannya. Sudah berusaha modus sama gebetan, tapi selalu diabaikannya. Jenuh kan, rik? diabaikan mulu. Yaudah lah, ya.

    Anyway, ide postingnya keren rik.
    Secara nggak langsung, setelah membaca in gue jadi semangat. Hehe.

  14. Hehehehe di tempat gue juga lagi nge-trend tuh si ‘mungkin dia lelah’
    Setiap orang atau mahluk juga pasti mendapati titik lelah, dan, kalau kata temen gue, mahluk yang dapat mengontrolnya adalah orang dewasa.

    Hohoho. Gile, keren banget kata-kata gue.

  15. jenuh itu tandanya kita masih hidup. kalo udah mati, kita ga bisa ngerasain jenuh. berbagialah dengan kejenuhan sebelum kita tidak bisa merasa jenuh. hahaha

    eh, itu headernya PearOS ya… ๐Ÿ˜€

  16. aku telat BW, mungkinkah aku jenuh? enggak kok kak hehe
    ini mungkin salah satu petunjuk buat kejenuhan yang sedang aku alami sekarang, jenuh sama tugas-tugas sih kak *ini kenapa malah curhat hehe maaf kak.
    kaka sedang jenuh aja bisa menginspirasi orang, apalagi kaka ga jenuh dan semangat selalu, hehe.
    keep spirit, kak!

  17. Analoginya keren deh. Lucu juga ๐Ÿ˜€

    Btw, tiap orang emang akan mengalami yang namanya titik jenuh. Entah itu dalam rentang waktu yang sebentar atau lama. Aku jg sering malah, terutama kalo naskah lomba nggak menang-menang haha.

    Dan sedikit tips buat bikin semangat lagi dari jenuh itu ya ada orang-orang tersayang yg selalu ngedukung. Orang tua misalnya. Dan liat target hidup. Biasanya sih aku jadi semangat lagi.

  18. Mungkin dia lelah. Kalimat yang sederhana tapi maknanya dalem abis! Lelah sih boleh bro. Tapi kalo ada tujuan / impian yang belum tercapai, mesti tetap semangat lagi. Hehehe ya kan?

Abis baca-baca gak mau komentar dulu nih? Sinilah.. diskusi kita. :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s