Mantra Pantronum!

Mantra Patronum
Sumber: http://pelahapmaut.blogspot.com/2010/12/mantra-harry-potter.html

EXPECTO PATRONUM!!!

Mantra itu diucapkan Harry Potter saat Mengusir Dementor. Dementor adalah makhluk yg menghisap segala kenangan kegembiraan dan kebahagiaan seseorang hingga tinggal segala kesedihan dan ketakutan yang tinggal di kepala.

Mantra itu sangat ampuh untuk melawan Dementor, tapi untuk mengeluarkan Mantra itu Harry harus Mengingat Hal-hal yang membuat dia Bahagia agar Mantra itu bisa di keluarkan. Ketika ingatan-ingatan tentang Hal yang membahagiakan sudah terkumpul. Harry tinggal mengayunkan tongkatnya ke Dementor dan mengucapkan Mantra Expecto Patronum! maka akan keluarlah Patronus, cahaya yang sangat terang dan akan mengusir Dementor.

Dementor
Dementor Sang Penghisap Kebahagiaan

Di awal-awal tahun ini terlalu banyak pikiran yg mengganggu, terlalu banyak permasalahan dalam hidup gue, Mood gue yang gak tentu kek cewek PMS, kadang gue lelah, capek dengan hidup. Tapi setiap gue berpikiran kek gitu, kenyataan sering menampar gue Bahwa sebenarnya gue masih beruntung, karena banyak yg kurang beruntung di luar sana. Gue cuma perlu bersyukur.

Hubungannya dengan cerita Harry Potter? Mungkin Mantra Expecto Patronum yang digunakan Harry untuk mengusir Dementor adalah Fiksi. Tidak ada tongkat sihir di dunia ini, tapi Dementor? Gue merasa dia nyata. Makhluk yang menghisap kegembiraan, kesenangan dan selalu meninggalkan kesedihan. Wujudnya memang tak seperti yg ada di Film itu, tapi di dunia nyata dia muncul dalam wujud lain. Entah muncul dalam sosok teman yg sering menyakiti kita, Tugas sekolah/kuliah, dan permasalahan2 hidup yg sering menghisap kebahagian kita.

Tulisan ini sebenarnya terinspirasi dari tulisannya Bang Raditya Dika tentang Mantra Patronusnya karena gue juga berpikir, setiap orang pasti punya Patronus yg akan mengusir Dementor-dementor dalam kehidupannya. Dan kita harus mengingat Hal-hal yg membuat kita bahagia agar Mantra ini berhasil. Ini adalah Mantra Patronus gue:

  • Ingat waktu kecil pernah di ajak Papa pergi ke suatu pameran. Moment membahagiakan kalo diingat lagi karena ternyata itu yg pertama kali Jalan sama Papa semoga itu bukan yg terakhir.
  • Makan mie instan goreng 2 bungkus, pake telur, sayur dan daging. Pokoknya disamain kek gambar Mie di Bungkusnya. πŸ™‚
  • Tidur disamping Jasad Mama. Mungkin itu menyedihkan, tapi menjadi moment bahagia, karena itu terakhir kalinya gue tidur disamping orang yg paling gue sayang di dunia ini.:)
  • Semangat dari teman-teman untuk segera wisuda.
  • Tengah Malam, saat Listrik mati, saat semua orang terlelap. Keluar rumah cuma buat lihat ribuan bintang-bintang di kesunyian malam. πŸ™‚
  • Mendengarkan 3 kali ketukan Palu sidang, yang menetapkan gue sebagai Ketua Umum Terpilih Himpunan Mahasiswa Akuntansi di Kampus. Itu pencapaian terbesar gue selama memutuskan berorganisasi di kampus. :’)
  • Ke salah satu pulau tak berpenghuni bersama teman2, Hujan deras dan Perahu yg mesinnya rusak. Sembari menunggu perahu bantuan datang kami duduk dibawah pohon, kemudian kami saling menatap dan tertawa melihat kita semua memeluk diri sendiri yg kedinginan. Agak horor sih. Hehe.. Tapi menyenangkan.
  • Membaca kembali tulisan-tulisan di Blog dari awal mulai ngeblog dan komentar2nya. πŸ™‚

Ada banyak lagi Mantra-mantra Patronus untuk mengalahkan Dementor (Penghisap Kebahagiaan) dan kadang gue lupa untuk memakai mantra-mantra ini. Gue membiarkan kebahagiaan gue hilang hanya karena permasalahan-permasalahan dalam hidup. Seperti yg gue bilang di awal, mungkin gue hanya harus bersyukur. πŸ™‚

“Kadang, kalau kita sedih, kita berpikir, kita gak akan bisa ngelewatin ini… kita gak bahagia.. dan kita orang paling miserable di dunia ini. Dengan mengingat-ingat yang seneng- seneng lagi, kita akan sadar, mungkin hidup gak selamanya di atas. Kita pernah bahagia, dan beberapa saat lagi I will get my spirit back.” ~Raditya Dika

Tanpa perlu tongkat sihir kek Harry Potter, untuk mengalahkan Penghisap Kebahagiaan, kita bisa mengingat kembali hal-hal yg bisa bikin kita senyum agar gak selalu sedih. Setiap orang punya mantra Patronumnya sendiri, Gue yakin lo juga punya.

Apa Mantra Patronum lo? πŸ™‚

Posted from WordPress for BlackBerry.

Iklan

57 thoughts on “Mantra Pantronum!

  1. Gue jadi tersentuh baca postingan ini, Rick.
    Dan, membuat gue kepingin menulis ini dengan konsep yang sama. Intinya sih. gue juga mau menulis hal-hal bahagia yang gue pikirin saat ini, tentunya untuk mengusir kepahitan yang pernah gue rasakan mengenai hidup. Atau boleh disebut dementor vesi gue. Hehe.

  2. Waaah postingannya keren Rik…
    Tapi tenang aja gue gak akan sekedar komen ‘nice post’ untuk ini. Mantra-mantra lo keren juga, sampe pernah jadi ketua hima segala. Mungkin mantar lo yang udah keren itu, bakalan lebih kuat saat lo udah ngerasain wisuda.
    Iya, wisuda.

    Mantra terkuat gue sampai saat ini adalah setiap mention dan sapaan pembaca lewat e-mail yang mengapresiasi positif buku gue ‘cancut marut’. Kalo membaca komentar itu satu per satu, saat gue lagi down nulis. Gue bisa tiba2 punya energi lebih untuk melanjutkan tulisan gue.

    Iya, gitu.

  3. wah keren banget rick…apalagi pas bagian sama ayah mama itu…mengharukann.. hiks

    eh jd inget klo di malang ada yang namanya bukit bintang…jadi isinya orang2 kayak kamu gt rick…yg suka ngliat bintang malem2..

    ah itu yang terjebak di pulau…aku selalu ngebayangin kalo hal kayak gt bakaln jadi mnyenangkan..apalagi kalo kejebak sama orang yang diincer…pasti seruu..hahaha

  4. saya emang sedikit bingung dengan bahasa-bahasa ala harry potter. patronus, patronum atau bulu ketek lah. tapi kalau masalah mantra-mantra itu, yang paling sama kayak saya itu yang terakhir. memang membaca kembali tulisan dan komentar di blog itu bisa mengembalikan mood untuk menulis dan menulis dengan lebih baik lagi.

  5. yappss betul, kita pasti punya mantra masing2, gak harus punya tongkat, dan kamu ternyata punya banyak. aku juga punya loh, misalnya waktu liat senyum dia. ajiajiaa malah curcol. -_____-

  6. keren postingannya, bener semua orang pasti punya mantra patronumnya sendiri-sendiri, kalo untuk gue? entahlah, gue jarang mengkasihani diri gue dengan semua masalah yg ada, karena menurut gue itu ga baik, dan gue emang jarang mikirin hal yang lalu sih, pokoknya dibawa santai deh.

  7. menurutku sih, hal bahagia ada di saat kita emang memilihnya. krn wlaupun kadang susah n g masuk akal, tapi bahagia itu pilihan, datang dari hal yg sedrhana, dan tinggal kita pilih apa kita mau bahagia atau nurutin galau. tinggal senyum yang tulus, dan semua dementor kabur. wuussshhh…

  8. dibalik bakat modusin cewe dari kak Erik, ternyata banyak tersimpan ke-kerenan di dalamnya. Iya, selain suka nonton acaranya bapak-bapak, kak erik ternyata adalah ketua di salah satu organisasi di kampus.

    btw gue pikir tadi bakal bahas tutorial mengayunkan tongkat sihir dan mengucapkan mantra petronus dengan benar, tapi ternyata enggak. Hehe. keren bang, gue jadi, mikir. iYa, gue jadi kembali nginget-nginget hal-hal bahagia yang gue dapet, dan gue…enggak pantes mengeluh, gue harus banyak bersyukur. Mantra petronus ala bang Radit sama bang Erik emang joss banget (y)

  9. tulisannya sama kayak punya Raditya Dika hahahaha
    waduh Mantra Patronum apa ya? rasanya banyaaaak banget
    kalo diinget2 kadang geli juga pengin ketawa
    oya Erick, moga2 jalan2 sama papa kamu gak akan segera berakhir ya walo itu baru pertama, smg juga mama kamu tenang di alam sana, amin

  10. Tulisan elo kali ini menyentuh banget Rick. Serius.

    Abis baca ini gue nyadar, harusnya gue bersyukur masih ada diluar sana yang nasipnya jauh lebih parah.
    Yah, tiap orang emang punya mantra Patronumnya. Gue percaya itu.

  11. ahh gue terharu banget, ketika tidur dengan jasad ibu itu. turut berduka cita ya . .
    nah gue ngak ngebayangi kayak begituan #pengen nangis sih.
    dan tulisan loe ini sungguh hebat dan keren abis deh ;;)

  12. ternyata kaker bisa bijak juga yah hehehe:))
    hmm, setuju deh sama tulisannya.
    kalo dementor aku, itu tugas-tugas sekolah yang bejibun, bikin stress bahkan kadang sampai bikin nangis. Tapi aku juga punya mantra buat ngilanginnya, yaitu dengan nginget masa masa susah dulu, sampai sekarang masih bisa sekolah. itu se-su-a-tu banget!

  13. inspirasi banget men,

    ngopi kali ya mantra pantronus gue …:D gak tau kenapa bahagia ajah saat ngopi sama temen, ngomongin hal yang ggak jelas, sok intelek :D, sok politis heheheheehe,

  14. menginspirasi bang kebahagiaan kadang kita tak sadar darimana tapi jadikan itu berkesan suka banget sama daftar kebahagian loe bang πŸ™‚

  15. keren rick πŸ˜€
    aku juga kenangan sama almarhum ayah jadi kenangan yang indah bener deh..
    btw baca ini mataku basah ._.

    kereen

  16. Iy, fik. Gue jga sering banget kena demantor kyak gtu.
    Ktika lgi sneng”nya ketawa, bahagia. Eh, tiba” gue jdi keinget ssuatu yg akhirnya bkin gue bete dan akhirnya gue jdi pndiem.
    Yah, bca tlisan lo gni biar ngasih vitamin ke otak.
    Gue bklan brusaha ngusir demantor dri dlam dri gue. Walaupun knyataannya ga smudah sperti ucapan. Tpi snggaknya gue udah nyoba

  17. ah, postingan lu menginspirasi gue banget rick, tumben lu bener @.@

    bener bener, emang kalo lagi BT tingkat akut, inget inget kenangan manis tuh bikin mood kembali merekah yak…ah, keren lah.

    tingkiyu idenya yak, dan gue jadi pingin bikin kayak lo gini, biar gue tau betapa sebenarnya perlu disyukuri hidup gue..emang kadang orang idup suka banyak ngeluhhh..

  18. oh sekarang Raditya Dika, biasanya Pandji Rik,,,
    itu tidur di sebelah jasad mama sebenernya horor Rik, tapi karena mungkin kamu sayang, jadinya itu bisa bikin kamu bahagia. yang penting skripsi deh selesaiin,, :))

Abis baca-baca gak mau komentar dulu nih? Sinilah.. diskusi kita. :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s