Ketika Para Lawyer Berkumpul

Menonton berita jadi suatu hal yg wajib, memantau berita-berita tentang politik, hukum, ekonomi seperti membuka mata bahwa ternyata banyak masalah yang sedang dihadapi bangsa ini.

Setiap selasa jam 19.30 pasti gue udah duduk di depan TV dan menunggu acara yang menurut gue keren. Dimana para Pengacara-pengacara berkumpul dan mendiskusikan Topik-topik yang sedang hangat diperbincangkan, baik itu di berita TV, Media Online, bahkan di twitter. Indonesian Lawyers Club atau biasa disebut ILC adalah salah satu Program acara di TV One yang dipandu oleh Seorang wartawan senior Karni Ilyas.

Gue senang nonton ini, karena pada dasarnya suka dengan acara yg ada Debat-debatnya gitu. Yaaaa walaupun.. Pak Karni Ilyas sebagai Pembawa Acara suaranya agak serak dan kadang artikulasinya gak jelas. Hehe.. :p

Menonton ILC akan membuat gue menarik kesimpulan dari suatu Masalah. Misalkan topik yg dibahas adalah tentang Kenaikan Harga BBM, kalo cuma nonton di Berita TV doang, gue akan mengambil kesimpulan bahwa Pemerintah salah! Gak memperdulikan rakyat kecil! Menyusahkan rakyat!. Nah! Ketika Nonton ILC akan ada diskusi tentang itu, akan ada pihak Pro dan pihak yang Kontra. Kedua pihak akan mengeluarkan argumennya masing-masing, sehingga penonton tidak hanya melihat dari satu pihak saja tapi dari dua pihak kemudian penonton akan bisa menarik kesimpulannya sendiri.

Walaupun gue suka dengan acara ini, tapi gue gak nonton acaranya sampai habis. Gue akan berhenti nonton dengan mematikan TV atau pindah ke chanel lain apabila diskusi itu mulai kekanak-kanakan. Ketika pihak-pihak yang berdebat gak ada yg mau ngalah dan ngomong terus padahal gak dikasih kesempatan berbicara sama host.

Pernah nonton video youtube ILC waktu Ruhut sitompul berdebat dengan Hotman Paris Hutapea? Gilaaa malesss banget.. Mereka berdebat kek anak SD tau gak! Udah ngomongnya sambil teriak2, bahkan sampe bahas masalah pribadi. Pfft

ILC sebagai program acara TV yang bisa dibilang ratingnya tinggi dan ditonton seluruh masyarakat indonesia harusnya bisa mencontohkan gimana cara berdiskusi yang baik dan benar. Apalagi narasumber2 yang diundang disitu kan rata-rata Profesinya pengacara, mereka-mereka yang punya gelar Sarjana Hukum.

ILC sebagai acara unggulan TV One bukan berarti gak pernah kena masalah, ILC pernah dilaporkan oleh IMW (Indonesia Media Watch) ke KPI (Komisi Penyiaran Indonesia) karena sering melanggar aturan penyiaran, terutama tentang Hak Asasi Manusia.

Pernah dalam suatu Diskusi ada Pengacara yang menyerang secara pribadi ke salah satu peserta diskusi, pak Karni Ilyas sebagai host tidak menghentikan hinaan yang dilakukan oleh pengacara-pengacara itu padahal menurut gue itu udah keterlaluan karena menghina fisik.(Beritanya Disini).

Kalau debatnya udah menghina fisik atau pribadi udah gak mendidik lagi dong, apalagi yang melakukan itu adalah orang-orang yang paham dengan hukum.

Saran gue untuk program itu sih, kalo bisa Host harus lebih jeli melihat diskusi-diskusi yang sudah keluar dari Topik kemudian mengentikannya. Jangan kemudian membiarkannya hingga akhirnya berujung konflik. KAMI INGIN ACARA TV YG CERDAS! ‘O’)9

“Esensi sebuah perdebatan adalah sebuah nilai kebersamaan. Nilai hakiki bahwa sebagai manusia, makhluk sosial, kita tidak mampu hidup tanpa berdampingan dengan orang lain. Kita memiliki kebergantungan dengan pribadi-pribadi lain di luar diri kita sendiri. Berbeda bukan lawan, karena sama
juga tak selamanya kawan.”

————————————————-

β€œTulisan ini diikutsertakan dalam Giveaway Kolonialisasi Media Televisi! Yuk ikut Mengkritisi Program Televisi~”

Iklan

40 thoughts on “Ketika Para Lawyer Berkumpul

  1. hhahahaha padahal aku juga lagi nulis artikel buat ikutan GA ini rick
    eh btw selamat ya akhirnya blog e-paramata udah launching aja, syukuran donkkkk
    ayooo berantas tv yg penanyangannya gak ada mutu atau pesan moralnya, yihaaaaaaaiii semangat

      1. iya sekarang udah keliatan lebih dewasa dan matang
        (udah pantes buat nikah,, iiih “apasih? “skripsi dlu *eeeeaaaaaa)

        oya ngong masalah acara tv skg nie banyak yg kurang berbobot, apalagi lahu2nya, buat anak2 lagunya cinta2an hadeeewww

  2. kalo aku sih gapernah nonton ILC… pernah tapi di skip-skip doang ganti channel..
    btw semoga menang GA nya yaa… bahasa dan pembahasannya udah bagus tuh.

  3. wuihhh tampilan baru…bukan anak ayam.lagi… cieee yang ikut GA. semangat. saya udah lama gak ikut GA jadi minim materi yang mau dibahas. Btw kalau boleh saya saranin.. tulisannya jangan disingkat-singkat kak. kalau double gitu gak usah pake angka 2.. yang gak usah di singkat yg. tulis sebagaimana adanya. saran aja sih. sukses buat GAnya:)

  4. Nih keren nih. Kritis pemikirannya lalu dituangkan disebuah tulisan. Saya juga pernah nonton ILC, itu acra beda, gak cuma mengambil kesimpulan dari satu sudut pandang tapi bisa dua atau malahlebih. Tapi setuju saya host artikulasinya kadang kurang jelas.

    Iya, kadang mikir juga sih waktu mereka motong-motong pembicaraan orang padahal orang tersebut masih ngomong, keknya etika ngomong itu gak tahu, atau gak diajarin. Tapi keknya gak mungkin gak diajarin mereka itu udah sarjana semua.

    Sukses bang GA. INDONESIA EMANG BUTUH TONTONAN BERMUTU BUKAN CUMA BISANYA JOGET JOGET DOANG

    1. Nah! Itu dia, orang2 berpendidikan masa gak tau cara berdiskusi. Apalagi mereka lawyer yg kerjaannya juga cuap2 di pengadilan.

      Hahaha.. Iya apalagi joget oplosan. (Eh tp enak juga goyangannya) #ehh

  5. ini acara tv nya udah ditentuin atau lo milih sendiri bang? haha. πŸ˜› masa iya bang Erik suka sama acara tv favoritnya bapak-bapak..

    wkwk.. tapi keren lah bang, gue juga engga suka nonton itu jadi engga tau harus komentar apa selain komentar keren dan moga menang GA nya πŸ˜€

  6. Kalau saya sendiri nggak tahu kenapa udah jarang banget nonton TV karena tayangannya malesin. Semoga menang yo, by the way, boleh jadi mereka berdebat tapi pas iklan mereka fine-fine aja. Hoho. *Pernah wawancara sama bapak-bapak yang nonton ILC on the spot*

  7. gue juga sering nonton nih acara TV, tapi kenapa yang didiskusikan selalu masalah politik dan.negara.. mugkin acara ini lebih keren lagi jika masalah yang dibiacarakan tentang artis papan atas.. Ya kan..
    overall, acara ini emang bagus ok, cuman yang debat aja biasanya asal salan.. oiya, sampai kompilasinya acaranya juga ada loh di TV sebelah. Indonesia Lawak Club

    1. Hahaha.. Ngapain juga para lawyer ngomongin Artis papan atas :))
      ILC membahas topik2 terhangat, kalopun bahas ttg artis, bukan bahas sensasinya, tapi dilihat dr segi hukumnya πŸ™‚

  8. aaaa… ILC…aku seneng liat acaranya..banyak pengetahuan dan kebenaran yang kebongkar…
    tapi males kalo mereka saling ngata2in gitu…mirip anak kecil yang berantem rebutan mainan….

    bener juga sih…rasanya risih-dan-malu-gimana gitu pas ngeliat orang2 intelek pada berantem gajelas…

  9. Sekarang2 ini sih jujur, saya males nonton TV. Paling cuma download2 film aja.. Apalagi ngeliat acara orang debat gitu, yah walaupun debat tentang kebenaran, tapi tetep aja keliatan childish sampe menghina2 fisik..
    Setuju! Saya juga ingin acara TV yg cerdas dan menghibur..

    1. sama banget deh dnegan kamuuuu
      aku juga jarang nonton tv skrg, kebanyakan tayangannya hanya ngejar rating tanpa mengindahkan banyak aturan serta konten tayangannya, jadi males buat nonton -__-
      haha

      btw, semoga menang yah ^^

  10. emang bagus sih acaranya, tapi belakangan ini banyak oknum yang dengan kelakuan kekanak-kanakannya, merusak atmosper diskusi yang sedang berjalan dengan hikmat.. asik bahasa gue.. haha

    bang lo anak HMI yah??

  11. gue gak suka iLC gak jelas.. banyak “bumbu” nya -_- daripada indonesia lawyer club mending indonnesia lawak club yang di tr*ns xD.. lebih seru

  12. Gue juga kadang gak sengaja nonton ILC sama ayah gue. Dan gilaaaa, kalah sama anak – anak SMP. Mereka emang punya title hukum, tapi kelakuan kayak anak TK yang lagi berebut mainan. Inikah para pengacara yang “bertitle” hukum di Indonesia ?

    Gue pribadi sih gak suka pakek banget sama ILC, karna isinya bukan debat secara sehat tapi cuman saling adu suara. Gue jadi heran, sarjana hukum sama anak smp pinter mana sih ?

  13. setuju banget. ILC sebenarnya keren, tapi kalau ada ruhut males banget nontonnya.
    eniwei post ny enak banget dibaca, singkat padat jelas. semoga menang ya,
    salam kenal ^_^

Abis baca-baca gak mau komentar dulu nih? Sinilah.. diskusi kita. :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s