Titip Rindu Untuk Ayah

DELAPAN EMPAT DELAPAN. Waktu Indonesia Tengah. Malam ini gue Lagi tidur2an aja di Kasur, karena dari pagi gue emang kurang enak Badan. Sembari istirahat gue Buka2 twitter dan di TimeLine gue Lihat tweetnya @yeahmahasiswa :

 

Yg kemudian gue sadar hari ini adalah Hari Ayah, entah kenapa malam ini gue jadi sedikit melankolis #halah gue nulis ini sambil dengerin lagu “EBIET G ADE – Titip Rindu Buat Ayah” (biar mendukung suasana aja) πŸ˜₯

Gue bukanlah anak yg dekat dengan sosok ayah, bahkan gue lupa kapan terakhir kali kita duduk bersama sambil bercanda, ya.. Gue udah gak tinggal sama ayah lagi sejak SD. Bahkan sejak Ibu meninggalpun gue tinggal sama Keluarga Ibu gak sama Ayah.

Sosok Ayah seperti asing buat gue, memang kita pernah tinggal bareng sejak gue kecil sampai gue SD. Tapi anehnya gak ada Moment yang gue bisa ingat, yg gue ingat malah pertengkaran2 dalam rumah.

Namun komunikasi sama Ayah gak pernah putus, sejak kuliah sekali dua kali gue sering datang ke rumahnya, tapi itu kalo emang ada Perluuuu bangeeett. #AnakDulhaka

walaupun kita gak tinggal berjauhan sampai dipisahkan oleh pulau, gue emang jarang banget ketemu Ayah. gue mikirnya sekarang kan dia punya keluaga baru, jadi biarlah masa harus ngurusin gue lagi malah tambah ribet. πŸ™‚

Setelah berbulan-bulan gak pernah ketemu, 2 minggu lalu waktu lagi tidur2an di kamar ada yg ngetuk pintu, setelah gue buka ternyata itu Ayah. Β gak lama kita ngobrol paling cuma sekitar 3 menit, dia cuma nanya kabar gue dan nanya Kalo gue udah Wisuda atau belum (karena 3 hari sebelumnya baru ada wisuda di kampus) ya gue jawabnya belom, gue bilang paling tahun depan. abis itu Ayah bilang dia lagi ada kerjaan di luar kota, trus dia pamit pulang.

Awkward moment memang, gue seperti ketemu orang asing, tapi ya begitulah hubungan kita, walaupun gue tau, dia itu sayang banget sama gue apalagi gue anak satu2nya di Pernikahan Pertamanya. hanya saja mungkin dia orang yg cuek dan gak menunjukannya samalah kek gue. hehe..

yang gue sadari pada malam itu Ayah semakin Tua, dengan beberapa rambut putih di kepalanya, tubuhnya semakin kurus..

Ayah dalam hening sepi kurindu,………..”

“…..tapi kerinduan tinggal hanya kerinduan, anakmu sekarang banyak menanggung beban”

(Ebiet G Ade – Titip Rindu Buat Ayah)

untuk Ayah, kadang aku ingin kita punya waktu bersama, duduk bersama, bercanda bersama ngomongin Bola atau apalah, tapi ku tau kau punya keluarga lain disana yg harus kau hidupi, aku paham dan aku maklumi. πŸ™‚

Selamat Hari Ayah, maaf belum bisa kasih Wisuda tahun ini, Insya Allah tahun depan πŸ™‚

Entahlah mau nulis apalagi..
Am I writing this to ease my pain?
Was I looking for someone to talk to?
Is this my effort trying to reach out to someone?
Anyone?
I don’t really feel like talking so where’s the sense in
sharing all this?

Aku lupa kapan terakhir kali kita foto bersama, tapi semoga suatu hari nanti kita akan berfoto bersama dengan aku yg memakai Toga berdiri disampingmu. amiinn πŸ™‚

Iklan

26 thoughts on “Titip Rindu Untuk Ayah

  1. Kak erick….. ;( nangis bombay…. dirimu mengingatkan semua akan ku dan ayah ku.. setiap manusia setiap hubungan, entah itu keluarga atau yang lain. semua kewajaran dan keanehan itu selalu nampak dengan jelas. perasaan ‘beda’ selalu ada.
    Semangat kakak…
    Aku do’akan kau mampu berikan yang terbaik untuk ayah mu tercinta..
    Amin amin semoga di wisuda tahun depan ya…… πŸ™‚

  2. Udah dilepasin uneg-unegnya di blog, sekarang saatnya dong buat ngomong secara langsung. Kamu minta waktu dia dikit buat ngobrol kan bukan berarti kamu nuntut dia supaya mau ‘ajak’ kamu ke keluarga ‘baru’ dia.

    Btw, lagu Abiet G. Ade yang diatas tuh lagu penyemangat waktu di bimbel intensif untuk tes universitas dulu. hehe

  3. hiks jadi keinget lagi sama ayahku yang sedang sakit tapi aku gak bisa apa” karena jauh, tunjukin tulisan ini ke ayahmu rick pasti dia suka , semoga cepet wisuda πŸ™‚

  4. -,-“komenku tadi belom masuk ya? aku ulangi deh..heheheee
    *pukpuk kak er*
    makanya, kak er cepet wisuda dooong..
    meskipun kadang kita ngerasa asing, orangtua kita kan pengen ngelihat kita sukses, bahagia :’)

  5. gue ngeliat pas elo ngeretweet itu aja udah jleb
    malah sampe dibuatin postingan .____.
    setelah baca ini gue jadi lebih bersyukur bs deket dan alhamdulillah masih bisa dikasih bareng2 gak cuma sm ayah tapi sama ibu. makasih kakak erik

    tp posisi lo miriiiip banget sm saudara tiri gue 😐
    iya gue punya kakak tiri tapi dari ibu bukan dari ayah
    yah mungkin gue tau dia merasakan juga kaya apa yang lo rasain,
    posisi dan ceritanya samaa banget
    cuma ini lebih ke ibu bukan ayah
    tapi gue berusaha nerima siapapun dia, meskipun gue gak pernah diceritain sm orang tua secara langsung tentang siapa dia. Tapi gue juga udah gede udah tau apa yang terjadi semuanya tanpa ada yang cerita.
    menurut gue sih erik cukup dewasa menghadapi kondisi seperti ini, sama kaya kakak tiri gue .
    tetep semangat brooooo ~
    tetep jadi kebanggaan dengan cara lo sendiri

  6. aaaaaaaaaaaaaaaa…kapan sih hari ayah? kok aku gak tau?? hikassss “anak dulhaka jg kyk erick hehe
    baca postinganmu jadi teringat ayahku juga yg ada di Wonogiri, setelah menikah aku jarang ketemu beliau, kangen rasanya.
    ayahmu yg ada di Klaten itu bukan ya Rick??

  7. Gue jadi ikutan melankolis gini pas baca cerita elo, Rick. Iya, ternyata gue termasuk orang yang beruntung banget masih bisa deket dengan ayah. :’)

    Semoga lo cepet lulus, Rick. Bisa banggain ayah lo, dan yang pasti ibu lo juga. Ya, dan semoga dengan lo udah mendapatkan kelulusan, bisa semakin dekat sama ayah lo. Amin.

  8. Ya kalau diingat kita justru jarang berkomunikasi dengan ayah, padahal kalau bisa melihat, kasih sayangnya tak kalah besar dengan Ibu kita.

    Bersyukur yang masih punya ayah. Bersyukur bisa bertemu setiap hari.

    Dan tetap ingat, kita ada di dunia karena jasa seorang ayah. Ayah, meski diam, kasihmu tak terbantah.:’)

    Thanks, sharenya. πŸ™‚

Abis baca-baca gak mau komentar dulu nih? Sinilah.. diskusi kita. :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s