Titip Rindu Untuk Ayah

DELAPAN EMPAT DELAPAN. Waktu Indonesia Tengah. Malam ini gue Lagi tidur2an aja di Kasur, karena dari pagi gue emang kurang enak Badan. Sembari istirahat gue Buka2 twitter dan di TimeLine gue Lihat tweetnya @yeahmahasiswa :

 

Yg kemudian gue sadar hari ini adalah Hari Ayah, entah kenapa malam ini gue jadi sedikit melankolis #halah gue nulis ini sambil dengerin lagu “EBIET G ADE – Titip Rindu Buat Ayah” (biar mendukung suasana aja) πŸ˜₯

Gue bukanlah anak yg dekat dengan sosok ayah, bahkan gue lupa kapan terakhir kali kita duduk bersama sambil bercanda, ya.. Gue udah gak tinggal sama ayah lagi sejak SD. Bahkan sejak Ibu meninggalpun gue tinggal sama Keluarga Ibu gak sama Ayah.

Sosok Ayah seperti asing buat gue, memang kita pernah tinggal bareng sejak gue kecil sampai gue SD. Tapi anehnya gak ada Moment yang gue bisa ingat, yg gue ingat malah pertengkaran2 dalam rumah.

Namun komunikasi sama Ayah gak pernah putus, sejak kuliah sekali dua kali gue sering datang ke rumahnya, tapi itu kalo emang ada Perluuuu bangeeett. #AnakDulhaka

walaupun kita gak tinggal berjauhan sampai dipisahkan oleh pulau, gue emang jarang banget ketemu Ayah. gue mikirnya sekarang kan dia punya keluaga baru, jadi biarlah masa harus ngurusin gue lagi malah tambah ribet. πŸ™‚

Setelah berbulan-bulan gak pernah ketemu, 2 minggu lalu waktu lagi tidur2an di kamar ada yg ngetuk pintu, setelah gue buka ternyata itu Ayah. Β gak lama kita ngobrol paling cuma sekitar 3 menit, dia cuma nanya kabar gue dan nanya Kalo gue udah Wisuda atau belum (karena 3 hari sebelumnya baru ada wisuda di kampus) ya gue jawabnya belom, gue bilang paling tahun depan. abis itu Ayah bilang dia lagi ada kerjaan di luar kota, trus dia pamit pulang.

Awkward moment memang, gue seperti ketemu orang asing, tapi ya begitulah hubungan kita, walaupun gue tau, dia itu sayang banget sama gue apalagi gue anak satu2nya di Pernikahan Pertamanya. hanya saja mungkin dia orang yg cuek dan gak menunjukannya samalah kek gue. hehe..

yang gue sadari pada malam itu Ayah semakin Tua, dengan beberapa rambut putih di kepalanya, tubuhnya semakin kurus..

Ayah dalam hening sepi kurindu,………..”

“…..tapi kerinduan tinggal hanya kerinduan, anakmu sekarang banyak menanggung beban”

(Ebiet G Ade – Titip Rindu Buat Ayah)

untuk Ayah, kadang aku ingin kita punya waktu bersama, duduk bersama, bercanda bersama ngomongin Bola atau apalah, tapi ku tau kau punya keluarga lain disana yg harus kau hidupi, aku paham dan aku maklumi. πŸ™‚

Selamat Hari Ayah, maaf belum bisa kasih Wisuda tahun ini, Insya Allah tahun depan πŸ™‚

Entahlah mau nulis apalagi..
Am I writing this to ease my pain?
Was I looking for someone to talk to?
Is this my effort trying to reach out to someone?
Anyone?
I don’t really feel like talking so where’s the sense in
sharing all this?

Aku lupa kapan terakhir kali kita foto bersama, tapi semoga suatu hari nanti kita akan berfoto bersama dengan aku yg memakai Toga berdiri disampingmu. amiinn πŸ™‚

Iklan