Pertanyaan itu lagiiiii… ( .__.)/||

erickparamata.wordpress.com

“Hey Yam, sudah kelar kuliahnya”

“Belum kak, hehee…:D”

“Loh kenapa? Sekarang sudah semester berapa?”

“Semester *** kak…”

“Cepat-cepatlah wisuda, biar setidaknya itu yg bisa menyenangkan Orang tuamu, kemarin saya ketemu dengan Temanmu si Munaroh sekarang dia sudah Kerja di BANK BeRI-BeRI.”

“Iya kak, setelah wisuda dia mendaftar kerja di BANK…”

“Cepetan nyusul, Terus sekarang sibuk ngapain??”

“Yahh,, paling ngurus organisasi kak, bulan mei baru mulai fokus Ujian.. “

“Ohh iya gak usah lama-lama di kampus…”

(Kemudian dia Menghilang disapu angin)

Beberapa hari lalu gue ketemu dengan senior di kampus yg juga mantan aktivis, Β dan hal pertama yg ditanyakan adalah tentang Kelulusan. Seperti di Post gue yg (Kapan lulus??) paling malas kalo sudah ditanyain “Kapan Lulus?, Kapan Wisuda?, Kapan Kawin?, dan Kapan Mati?. (Yg nanya pertanyaan Terakhir itu Kampreeettt bener).

Gue malas ditanyain pertanyaan itu bukan apa2, hanya saja gue risih karna tiap hari kalo ketemu teman lama atau senior2. Hal pertama yg ditanyain adalah itu. Entah mereka nanyain pertanyaan itu karena memang TIDAK TAHU atau MENGEJEK. Tapi selama ini gue berpikiran bahwa mereka tidak tahu.

Senior yang ketemu gue itu, asal lo tau aja. Dia juga di Cap sebagai mahasiswa yg paling lama lulus.. Gue rasa niat dia nanya ke gue buat Balas dendam. Karna Mungkin duluu dia juga sering ditanyain kapan lulus. Yaa.. Sistem ini akan terus berlanjut. Suatu saat gue juga bakal nanya ke adik tingkat yg Berpotensi Lama Lulus. Hihihi.. :3

Dari kejadian yg berulang-ulang inilah, gue sempet berpikir untuk Bikin Kaos yg dibelakangnya Bertuliskan “SAYA BELUM LULUS, TERUSSS MASALAAHHH BUAT LOEEE” biar orang2 yg ketemu, Gak bakal nanya2 lagi tentang Kelulusan gue.

Teman2 seangkatan banyak yg nanya kenapa sampe sekarang belom Lulus2. Yaa dan kebanyakan gue selalu jawab “Masih ada yg pengen gue kerjain”. Dan sebenarnya banyak faktor yg bikin gue Telat Lulus, baik itu dari faktor Individu, faktor Keluarga, Faktor Masyarakat, Faktor Daerah, Faktor Negara, dan Faktor Internasional. #BuseeettDaahh

Selesai menyelesaikan permasalah gue, rencananya Bulan Mei ini gue bakal FOKUS lagi buat Mengejar Gelar Sarjana. Dan mengejar wisuda Bulan September. Karena kalo sampe gue melewatkan Lagi Bulan September, itu artinya Gue Harus nunggu Wisuda Bulan September Tahun depannya Lagi. Huhuhu… Bisa-bisa Gue Tua di Kampus, Punya Istri di Kampus, Bikin anak Di kampus. Dan Ini yg Paling Mengenaskannnn.. MATI DI KAMPUS. Amit..amit.. *ketok2 dengkul*

Gue berpendapat..

Karena buru2 lulus itu udah terlalu mainstream, maka gue memilih lulus lebih lambat. So, lulus lambat bukanlah nasib, tapi pilihan…

Lagian juga Wisuda itu kyk jodoh, gak akan kemana ~tsaaah

Dan Beberapa puluh tahun lagi..pertanyaan “kapan lulus?” akan tergantikan dengan “kapan anakmu lulus?” #HidupItuIndah πŸ™‚

Iklan