Marah-marah.

Saya harus akui, saya punya sedikit masalah dengan pengendalian emosi. Baru tadi pagi saya marah dan sedikit berdebat dengan seseorang masalah uang. Salah satu topik yang saya paling malas untuk di debatkan. Saya marah karena si orang ini ngeyel soal hutang-piutang. Tapi kita tidak akan bahas itu.

Interaksi sosial, saya buruk soal itu. Sejak SD saya selalu berpindah-pindah tempat tinggal (walaupun masih sekecamatan), awalnya saya masih bisa ikut nimbrung dengan anak-anak kompleks, tapi masuk SMP dan Ibu meninggal saya memang lebih banyak di rumah. Tidak benar-benar punya teman dekat sampai kemudian lulus SMA.

Jadi ketika masuk kuliah dan mulai ikut organisasi, saya agak sedikit canggung dalam pertemanan. Ketika dalam forum dan ada perdebatan, saya menyadari sering terbawa emosi. Emosi yang terkendali sebenarnya, cuma bagi orang lain itu tidak. Terkadang saya tidak sedang marah, tapi orang melihat saya seperti marah, melihat orang yang mengartikan saya marah padahal tidak, bikin saya jadi beneran marah. Hahaha.

: SAYA PUNYA GAGASAN, GIMANA KALO KITA BUAT KEGIATAN INI.... NANTI PENDANAANNYA INI.... KITA TINGGAL KERJAIN BAGIAN INI...
: Boleh juga sih, tapi konsepnya nanti bakal sama kayak himpunan sebelah. kita butuh konsep baru.
: OKE GAK APA-APA.
: jangan marah dong.
: LAH SIAPA JUGA YANG MARAH?
: lah itu marah...
: GAK MARAH INI, BIASA AJA...
: Dih gitu aja marah..
: LAH SIAPA YANG MARAH? ORANG BIASA AJA!
: nah kan marah...
: ARRRGHHHH!!!!!! 

Jadi orang yang gampang emosian bikin mikir, saya itu bukan orang baik. Kalo ketemu dengan orang yang hummble dengan orang baru, murah senyum, kadang saya tuh suka iri loh. Kalo misalkan ketemu dengan teman-teman yang dari komunitas juga sama, lihatnya mereka kok baik banget, gampang berteman, gampang akrab dengan anak kecil. Sementara saya kaku banget. Dan orang yang cukup sinis kalau ketemu orang baru.

Saya sadar, saya butuh bantuan. Sudah mencoba beberapa layanan psikolog online. Sedang mencari penyebabnya. Saya harus keluar dari masalah ini, sebelum nanti berkeluarga. Karena saya tidak ingin jadi seperti bapak.

Tapi sampai malam ini saya masih kesal dengan kejadian tadi pagi, bisa-bisanya dia bikin saya marah di hari ulang tahun saya.